Tulus: Keluarga Jadi Poros Penting Melawan "Verbal Bullying" - Kompas.com

Tulus: Keluarga Jadi Poros Penting Melawan "Verbal Bullying"

Yulianus Febriarko
Kompas.com - 13/01/2016, 19:47 WIB
KOMPAS.com/IRFAN MAULLANA Vokalis bersuara merdu sekaligus pencipta lagu Muhammad Tulus Rusydi menggelar konser tunggal yang bertajuk Gajah di Balai Kartini, Jakarta Selatan, Selasa (2/12/2014) malam. Tulus menyanyikan lagu-lagu dari album Tulus (2013) dan Gajah (2014).

JAKARTA, KOMPAS.com -- Vokalis Muhammad Tulus (28) menilai peran orangtua sangat penting untuk melawan verbal bullying yang dilakukan dengan cara mengolok nama seseorang atau name-calling.

"Waktu saya kecil saya pernah mengalami name-calling dengan dipanggil 'gajah' karena badan saya yang besar dan gendut. Saya waktu cerita ke Ibu dan beliau menjelaskan bahwa sebenarnya nama saya itu bermakna. Itu (memberi penjelasan) beliau lakukan terus. Hal itu bisa membuat saya bisa menghadapinya," kata Tulus dalam jumpa pers acara gerakan #rayakannamamu di Kino Cafe, Sental Senayan III, Jakarta Pusat, Rabu (13/1/2016).

Berkat peran orangtua, setelah dewasa Tulus mampu mengubah olokan tersebut menjadi sebuah energi positif untuk berkarya.

"Saya malah menggunakan olokan itu untuk judul album dan lagu yang saya tulis," ujar Tulus menyinggung album keduanya, Gajah (2014).

"Keluarga jadi poros penting untuk melawan verbal bullying," lanjutnya.

Bagi Tulus, nama mengandung sebuah doa dan harapan dari yang memberikannya.

"Nama itu kan sebenarnya harapan. Ada doa yang baik di dalamnya. Nah, kita harus bangga dengan hal itu. Panggil nama orang lain ya dengan nama aslinya," tuturnya berpesan.

Kata Tulus, nama juga menjadi beban, tetapi dalam konotasi yang positif.

"Maksudnya kita harus bisa untuk mewujudkan harapan dan doa orangtua kita dalam nama kita tersebut," ujar Tulus.

PenulisYulianus Febriarko
EditorIrfan Maullana
Komentar
Close Ads X