Mengintip Hasil Kolaborasi 12 Perupa Lokal di Jogja Galeri - Kompas.com

Mengintip Hasil Kolaborasi 12 Perupa Lokal di Jogja Galeri

Kontributor Yogyakarta, Teuku Muhammad Guci Syaifudin
Kompas.com - 02/08/2017, 21:30 WIB
Perupa dan kurator Paguyuban Seniman Imogiri, Dlinggo, dan Jetis (Sidji) membuka pameran di Jogja Galeri Jalan Pekapalan, Kelurahan Prawirodirjan, Kecamatan Gondomanan, Kota Yogyakarta, Selasa (1/8/2017). Di belakang mereka terlihat lukisan yang merupakan hasil kolaborasi 12 perupa. Mereka melukis di atas kain kanvas dengan panjang 10 meter dan lebar 3 meter dengan gaya dan teknik yang berbeda.KOMPAS.com/TEUKU MUH GUCI S Perupa dan kurator Paguyuban Seniman Imogiri, Dlinggo, dan Jetis (Sidji) membuka pameran di Jogja Galeri Jalan Pekapalan, Kelurahan Prawirodirjan, Kecamatan Gondomanan, Kota Yogyakarta, Selasa (1/8/2017). Di belakang mereka terlihat lukisan yang merupakan hasil kolaborasi 12 perupa. Mereka melukis di atas kain kanvas dengan panjang 10 meter dan lebar 3 meter dengan gaya dan teknik yang berbeda.

 

YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Setiap perupa di Nusantara pasti memiliki gaya dan tekniknya yang berbeda dalam menghasilkan karya. Terkadang teknik dan gaya yang dipakai bisa menjadi ciri khas tersendiri.

Lalu bagaimana jika perupa yang memiliki teknik dan gaya berbeda itu berkolaborasi dalam satu karya?

Seperti yang dilakukan perupa lokal yang tergabung dalam Paguyuban Seniman Imogiri, Dlinggo, dan Jetis (Sidji), mencoba melakukan hal tersebut.

Sebanyak 12 perupa Paguyuban Sidji melukis di atas kanvas dengan panjang 10 meter dan lebar 3 meter. Mereka menghasilkan sejumlah lukisan dengan gaya dan teknik pengerjaan yang berbeda di atas kain kanvas. Objek yang terlukis di atas kanvas pun beragam.

Hasil karya 12 perupa itu dipamerkan di Jogja Galeri, Jalan Pekapalan, Kelurahan Prawirodirjan, Kecamatan Gondomanan, Kota Yogyakarta, Selasa (1/8/2017).

Ya, lukisan hasil kolaborasi 12 perupa itu merupakan satu dari puluhan karya seni milik Paguyuban Sidji.

Di Jogja Galeri, Paguyuban Sidji menggelar pameran dengan tema 'Wangsit' selama 10 hari ke depan.

"Ada 60 lukisan dua dimensi dan empat instalasi seni yang dipamerkan sampai 10 Agustus 2017," ujar Mardianto Welud, kurator pameran bertajuk Wangsit, ketika ditemui wartawan di Jogja Galeri, Selasa (1/8/2017).

Dikatakan Mardianto, wangsit merupakan istilah Jawa yang berarti bisikan gaib atau dalam makna lebih luas bisa diartikan sebagai ilham. Menurut dia, diangkatnya tema tersebut tak lepas dari Kecamatan Imogori yang menjadi tempat lahir dan tinggal para perupa yang tergabung dalam Paguyuban Sidji.

"Imogiri merupakan ikon Yogyakarta dengan adanya makam para raja dari zaman Mataram Islam dari generasi ke generasi," ucap Mardianto.

Situs bersejarah itu, lanjut Mardianto, tak hanya berfungsi sebagai makam saja, melainkan juga tempat wisata ziarah. Sampai saat ini, petilasan tersebut masih dipercaya masyarakat Jawa untuk mendoakan leluhurnya sekaligus sebagai sarana mendekatkan diri dengan Tuhan.

"Dengan laku tirakat, diharapkan mampu memahami lebih dalam kehidupan, mengambil spirit positif, dan ilham dari kisah atau cerita tentang sosok para tokoh yang dimakamkan," tutur Mardianto.

Hal itu, kata Mardianto, yang menjadi alasan Paguyuban Sidji memilih judul Wangsit yang merujuk proses spiritual yang dialami seniman dalam berkarya.

"Para perupa ini sadar bahwa ada kesamaan spirit dalam proses mencari dan memahami esensi kehidupan. Sedangkan yang jadi pembeda hanyalah praktik pencapaiannya," kata Mardianto.

Bagi Paguyuban Sidji, tambah Mardianto, pengolahan batin dan intuisi melalui proses berkarya seni akan bermuara para pemahaman tentang esensi sebuah konsep hidup itu sendiri.

Menurut dia, banyak dari anggota paguyuban yang lekat berproses membuat karya seni cenderung menghasilkan sebuah karya dengan memiliki kedalaman makan dan mengandung filosofi kehidupan lokal.

Kurator pameran lainnya, Alex Tmt, mengatakan bahwa karya Paguyuban Sidji merupakan hasil karya perupa yang tidak memiliki latar belakang seniman. Menurut dia, para perupa yang tergabung di Paguyuban Sidji itu terbentuk karena lingkungan dan otodidak.

"Mereka tidak sekolah seni, ada juga yang lulusan di bidang umum, bahkan ada yang hanya tamat SMA. Pekerjaan mereka juga beragam, ada tukang las, perajin batik, sampai ibu rumah tangga. Pameran ini diselenggarakan untuk menunjukkan energ kreatif karena seni itu milik bersama," tutur Alex.

Seperti halnya lukisan hasil kolaborasi 12 perupa. Menurut dia, perupa karya seni itu memiliki teknik dan gaya berbeda ketika menuangkan cat di atas kanvas. Namun, keragaman yang biasanya menimbulkan gesekan di dalam pemikiran itu justru melahirkan karya visual yang unik dan menarik.

"Lukisan hasil kolaborasi itu itu menggambarkan landscape Imogiri dari persepktif perupa yang lahir atau pernah tinggal di sana," ucap Alex.

"Kami juga mencoba menampilkan karya estetik visual yang tetap ada nilai guyubnya walau ada teknik yang berbeda," kata Alex seraya menyebut proses pembuatan karya tersebut menghabiskan waktu selama dua minggu.

Alex mengatakan, poin penting dari pameran tersebut pihaknya ingin menyampaikan banyaknya karya seni yang disajikan di Jogja Galeri itu juga tak lepas dari proses. Sebab, kata dia, didapatnya 'wangsit' juga tidak hanya diperoleh dalam satu sampai dia malam melakukan tapa di lokasi-lokasi sakral.

"Proses mendapatkan ilham atau wangsit ini didapat dari malam-malam yang sudah kita lalui sSebelumnya," tutur Alex.

PenulisKontributor Yogyakarta, Teuku Muhammad Guci Syaifudin
EditorIrfan Maullana

Komentar
Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM