Bimbim: Tuhan Bersama Slank

Kompas.com - 10/04/2008, 18:37 WIB
Editor

 

[Lihat Klip]

JAKARTA, KAMIS -- Peristiwa ditangkapnya anggota DPR RI, Al Amin Nur Nasution oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) atas dugaan suap di Jakarta,  Rabu (9/4 dinihari, di tengah-tengah sikap kalangan tertentu di DPR yang mencoba menyatroni grup musik Slank karena karyanya, membuat para personel grup musik itu semakin yakin bahwa apa yang mereka kerjakan sebagai seniman tidak asal-asalan.

Bahkan para personel Slank yakin bahwa di balik munculnya sikap yang mencoba menyatroni grup musik yang memiliki jutaan penggemar di Tanah Air, termasuk para penggemar fanatik, itu Slank masih memperoleh perlindungan dari Sang Maha Pelindung.

"Ini setidaknya membuktikan bahwa Tuhan beserta Slank," ujar Bimbim, salah satu personel Slank saat diminta komentarnya di Markas Slank, Gg Potlot III No 14 Duren Tiga, Jakarta Selatan, Kamis (10/4) siang.

Selanjutnya penggebuk drum Slank sekaligus pencipta lagu dan vokalis itu mengatakan, apa yang ia tuliskan lewat lagu Gosip Jalanan ternyata menguatkan kabar atau cerita yang beredar di masyarakat dan selanjutnya digubah menjadi lagu dengan judul tersebut.  "Ini membuktikan ternyata ada anggota Dewan yang bertindak seperti itu juga," kata Bimbim ditemani rekan-rekannya, Kaka, Ridho dan Ivanka (minus Abdee Negara). 

"Jadi (penangkapan atas Al Amin Nasuiton-red) ini membuktikan adanya poin (pertanyaan) yang terjawab," timpal Kaka, vokalis utama Slank.

Seperti diketahui, beberapa hari sebelum terungkapnya kasus penyuapan tersebut, sejumlah kalangan DPR, terkesan menjadi panas telinga karena lirik lagu yang ada dalam Gosip Jalanan. Diperkirakan lirik-lirik lagu yang membuat panas telinga itu antara lain ialah:  ...Mau tau nggak mafia di Senayan/Kerjanya tukang buat peraturan/
Bikin UUD ujung-ujungnya duit
...

Sebelumnya Badan Kehormatan (BK) DPR mengeluhkan salah satu bagian atau lirik yang ada di dalam lagu Gosip Jalanan itu. Bahkan lirik itu dinilai sangat menyudutkan anggota Dewan dan dijadikan salah satu materi dalam konsultasi tertutup antara BK dan Ketua DPR Agung Laksono, pada Senin (7/4) lalu.

"Ada Grup Band yang lagi aktif mendukung KPK, membuat lirik yang menyakiti lembaga. Bunyi liriknya 'DPR tukang buat UU dan korupsi'. Itu akan ditindaklanjuti lewat Bamus. Ini grup komersial, bukan LSM. Kalau menjual memojokkan seseorang itu ada hukumnya. Seluruh bangsa di negara ini, kehormatannya ada di gedung ini. Ini rumah rakyat," ujar Wakil Ketua BK, Gayus Lumbuun usai rapat konsultasi.

Saat ditanya, apakah grup band yang dimaksud adalah Slank, Gayuus menjawab, "Ya". Ketua BK Irsyad Sudiro menambahkan, pihaknya tengah melengkapi bahan-bahan berupa kaset dan rekaman, serta meminta pertimbangan komisi hukum (Komisi III) DPR, apakah layak untuk ditindaklanjuti secara hukum. "Kita akan minta pertimbangan apakah ini termasuk menistakan lembaga dan layak ditindaklanjuti," kata Irsyad.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.