Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

1.000 Hari Pramoedya, Tembang Rindu Bumi Manusia

Kompas.com - 06/02/2009, 18:30 WIB
Editor

 

Gonjang-ganjing alam luluh-lantakkan nyawa-nyawa/mata malaikat mengincar buas/udara mengelilingi panas/..../lalu pada siapa butuh pertolongan/haruskah kubersabar dan berikhtiar/bumi seolah tak menerima lagi//

Tembang rindu untuk bumi dan manusia itu melantun dengan alunan musik punk dan tradisional. Bagaimana tidak, iringan tembang berjudul "Nyanyian Akhir" itu menyuarakan perpaduan rancak drum, gitar listrik, bas, ketipung, kendang, dan saron.

Musik dan lagu itu memukau para penonton. Di tengah-tengah kekaguman itu, mereka bertanya-tanya dan saling berkomentar lantaran pakaian para personel band cukup nyeleneh .

Masak vokalis band mengenakan busana muslim dan berkopiah, sedang pemain musik memakai pakaian punk. "Salah kostum kali," komentar salah seorang penonton.

Itulah pertunjukkan band Lembaga Sosial dan Budaya Muslim Indonesia (Lesbumi), Kecamatan Kayen, Pati, dalam Pentas Musik Kehidupan untuk Pramoedya di Kabupaten Blora, Jawa Tengah, Jumat (6/2) sore. Kegiatan dalam rangka memperingati 1.000 hari meninggalnya sastrawan Pramoedya Ananta Toer itu diramaikan pula sejumlah band lain, yaitu Marginal Band, Residivis Band, Oral Band, dan Dendang Kampung.

Vokalis Lesbumi Band Ajis Wisanggeni mengatakan, lagu-lagu Lesbumi selalu menyuarakan kritik sosial keagamaan, lingkungan, dan seni budaya. Belakangan ini, Lesbumi kerap menyuarakan kritik atas pendirian pabrik PT Semen Gresik di Pati melalui lagu.  

"Kami tidak ingin bumi Pati dan bumi lain rusak gara-gara korporasi. Kami tidak ingin manusia yang hidup di bumi itu merugi dan menjadi korban kepentingan modal," kata dia.

Di sela-sela pertunjukkan acara itu, sejumlah kelompok band dan punk membagikan sekitar 200 bibit jati kepada penonton. Pembagian itu merupakan simbol kedekatan antara bumi, manusia, dan perantaraan tanaman.

"Kepedulian manusia atas hidup dan kehidupan itu merupakan kesadaran humanis sekaligus kewajiban manusia," kata seniman muda Randublatung Djuadi.

Secara terpisah, Koordinator I Komunitas Pasang Surut Blora Eko Arifianto mengatakan, Pram menganggap bumi sebagai tanah kelahiran yang mengandung aneka sumber daya alam dengan berbagai persoalan. Adapun manusia merupakan tokoh utama yang hidup di bumi sekaligus mempunyai tanggung jawab atasnya.

Tema itu akan menjadi fokus utama dalam pergelaran peringatan 1.000 hari Pramoedya. "Kegiatan itu mau mengajak setiap orang agar bisa berbuat untuk bumi dan sesama manusia yang saat ini sedang sakit," kata dia.   

 

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+