Jojon Terus Kreatif Unjuk Kumis

Kompas.com - 24/07/2011, 03:13 WIB
Editor

”Ego mereka masih tinggi sekali. Mereka berambisi mencari poin (mendapatkan letupan tawa). Akhirnya lawakan menjadi over, tidak fokus. Menghadapi hal demikian, saya mengalah agar bisa mengontrol dan membimbing. Mana yang terasa over, saya alihkan. Saya membuka peluang bagi mereka untuk menyatu dan masuk membuat poin.”

Naskah

Jojon tumbuh dalam model lawakan spontan, tanpa naskah. Dalam Jayakarta dulu, misalnya, ia dan Cahyono merancang cerita dan skenario sederhana. Di Srimulat, sistem tersebut disebut penuangan. Jojon sempat agak kikuk ketika harus masuk dalam sistem naskah di televisi. Kadang naskah tidak sesuai dengan karakter atau gaya lawakan Jojon.

Ia kadang menghadapi materi naskah yang baginya tidak mengangkat suasana, alias tidak lucu. Ia biasanya akan berembuk dengan penulis naskah, sutradara, dan produser acara.

”Kalau kita hanya mengikuti naskah, lawakan akan jeblok dan kita tidak mendapat poin....” Maksudnya, membuat orang tertawa.

Naskah di atas kertas memang penting. Namun, yang lebih penting lagi adalah bagaimana sang komedian mengeksekusi gagasan dalam naskah itu di atas panggung. Pengalaman pentas dan kemauan Jojon untuk menyesuaikan diri dengan perkembangan panggung komedi membuat pelawak asal Karawang itu terus berunjuk kumis dan celana komprangnya di pentas lawak hari ini. (XAR)

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X