Kidung Abadi Chrisye, "Hidup Kembali" dan "Bernyanyi" Lagi

Kompas.com - 06/04/2012, 15:45 WIB
EditorI Made Asdhiana

JAKARTA, KOMPAS.com - Sepanjang zaman, karya dan nyanyian mendiang vokalis legendaris Chrisye tak akan pernah dilupakan. Ini terbukti dalam Konser Kidung Abadi Chrisye yang berhasil membuat seisi Plenary Hall Jakarta Convention Center, Kamis (5/4/2012) malam ikut bernyanyi bersama dengan Chrisye yang "dihidupkan" kembali melalui hologram.

"Lima tahun semenjak kepergiannya, serasa Chrisye masih ada di samping saya. Cinta kasihnya akan selalu bersama kita," begitulah sepenggal mukadimah dari janda mendiang Chrisye, Damayanti Noor mengungkapkan perasaannya sebelum Konser Kidung Abadi Chrisye dibuka dengan penggalan intro musik "Anak Jalanan" dan "Merpati Putih" yang dimainkan Erwin Gutawa Orkestra dan disambung dengan permainan biola Henry Lamiri di lagu "Kala Sang Surya Tenggelam" dan "Galih dan Ratna".

Dibuka dengan musik instrumen, konser Kidung Abadi Chrisye mulai menghangat setelah vokalis muda bersuara merdu Aluna Sagita Gutawa menyuguhkan "Baju Pengantin" sambil membuka lembar pertama memorabilia Chrisye.

"Saya tidak pernah bisa menyangka bisa menyanyi di konser Om Chrisye yang saya idolakan sejak kecil. Waktu itu saya umur 10 tahun, saya duduk di sebelah sana pas konser-konser Dekade. Om Chrisye menghampiri saya dan mengajak saya bernyanyi. Itulah pertama kali saya menyanyi di depan publik karena Om Chrisye, dan itu begitu membekas di hati saya karena Om Chrisye saya mau terus bernyanyi," cerita Gita sambil memperlihatkan potongan klip konser Dekade Chrisye yang menyanyikan lagu "Kisah Cintaku" bersama Gita kecil.

Setelah dihangatkan Gita, suasana konser mulai panas setelah grup band GIGI dengan formasi Armand Maulana (vokal), Dewa Budjana (gitar), Thomas Ramdhan (bas), dan Gusti Erhandy (drum) memberi gebrakan di lagu "Ketika Tangan dan Kaki Berbicara", "Serasa", "Ku Ingin", dan "Juwita" dengan sentuhan musik rock ala GIGI berbalut dengan gesekan biola dari Erwin Gutawa String Section.

Tempo konser meningkat saat itu, namun Erwin yang memimpin jalannya pertunjukan mencoba menurunkan adrenalin penonton di lagu "Simponi Cinta" dan "Cinta" yang dilantunkan vokalis Vina Panduwinata. Pada bagian ini, Vina bernyanyi cukup emosional. "Kisah Insani adalah lagu yang pertama kali saya nyanyikan bersama Chrisye. Saya enggak boleh sedih, saya harus menyanyi sendiri lagu yang bisa saya duetkan," kenang Vina.

Tak sekadar nyanyian lagu-lagu Chrisye saja yang ditampilkan dalam konser tungal Chrisye kali ini. Karya Chrisye lainnya juga ikut diterjemahkan dalan tarian "Rentak Khatulistiwa" oleh grup tari Hartati Swarna Dwipa sebelum vokalis Elfonda Mekel atau Once yang sering disebut-sebut sebagai Chrisye muda di zaman 1970-an ikut menyumbangkan suara emasnya di lagu "Sabda Alam", "Khayalku", "Angin Malam", dan "Resesi" sebelum mantan vokalis Dewa 19 itu menyapa ribuan penonton Konser Kidung Abadi Chrisye.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Seperti apa yang pernah dikatakan Mas Chrisye, konser adalah sebuah pencapaian tertinggi, bagi saya konser malam ini adalah sebuah persembahan untuk pencapaian tertinggi penyanyi yang bernama Chrisye," ujar Once sebelum lagu "Pelangi" mengalun syahdu.

Gita, Henry, GIGI, Vina, dan Once rupanya bisa disebut sebagai pemanasan konser sampai akhirnya Chrisye "dihidupkan" kembali. "Assalamualaikum... selamat malam senang bisa jumpa kalian semua. Saya bersama sahabat saya Erwin Gutawa. Siap ya? Siap nyanyi?" sapa Chirsye dalam berbagai cuplikan konser semasa hidupnya yang ditampilkan kembali di layar.

Saat itu pula, penonton mulai melebur dan bernyanyi bersama di lagu "Aku Cinta", "Nona Lisa", "Hura Hura", "Anak Sekolah". Tak sebatas itu, penggalan-penggalan video Chrisye yang diotaki sutradara Jay Subiyakto itu pun mampu membuat penonton "berinteraksi" dengan vokalis telah mangkat lima tahun silam itu.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.