Mengembalikan "Iwak Peyek" ke Pasar

Kompas.com - 20/05/2012, 17:52 WIB
EditorAti Kamil

JAKARTA, KOMPAS.com -- Setelah "Alamat Palsu" dari Ayu Tingting, kini "Iwak Peyek"-nya Trio Macan meramaikan panggung dangdut televisi. Industri hiburan televisi memang membutuhkan suntikan lagu baru yang meledak di masyarakat.

"Iwak Peyek" terbukti menjadi nyanyian rakyat di kampung, pasar, sampai kantor-kantor. Lagu yang tercatat sebagai gubahan H Imron itu, sebelum kondang seperti hari ini, adalah lagu sorak pendukung tim sepak bola di Jawa Timur. Trio Macan kemudian memopulerkannya di panggung hiburan dan televisi.

Lirik lagunya sederhana, berupa pantun yang bisa diganti-ganti sesuai situasi. Melodinya mudah dilantunkan. Bagian dari alur melodi "Iwak Peyek" secara sepintas mengingatkan pada lagu "Hooray! Hooray! It’s a Holi-Holiday" dari Boney M yang pernah populer pada awal 1980-an. Produser acara "Kembali Dangdut" di Antv, Bejo Sumaryono, mencatat lagu yang meriah di masyarakat mempunyai ciri seperti "Iwak Peyek" tersebut. "Lagunya enteng dan orang tidak perlu mikir. Orang kan cari hiburan," kata Bejo.

Lagu-lagu berkategori serupa yang pernah meledak di masyarakat antara lain "SMS", "Kucing Garong", "Keong Racun", "Cinta Satu Malam", dan "Alamat Palsu". Pada awal era 2000-an, "Cucak Rowo" termasuk menjadi lagu wajib pentas dangdut di televisi. Lagu-lagu yang meledak di masyarakat itulah kemudian diangkat ke televisi dan menjadi semakin merakyat.

Pengalaman Direktur Program dan Produksi MNC TV Endah Hari Utari menunjukkan, dangdut televisi biasanya dipicu oleh lagu baru yang diterima pasar secara luas. Juga oleh munculnya penyanyi baru yang dianggap fenomenal. Untuk lagu, televisi tidak peduli siapa penyanyinya, entah itu artis lama atau baru. Sejauh lagu tersebut meledak, televisi pasti akan mengangkatnya.

Bagaimana jika tidak ada lagu baru? "Kami akan memanfaatkan lagu-lagu dangdut lama yang abadi. Lagu yang abadi pasti ada pendengarnya," kata Utari.

Dinamika daerah
Televisi cukup peka mendengar nyanyian rakyat di daerah. Bejo Sumaryono, produser acara "Kembali Dangdut" di Antv, menyebut Jawa Timur sebagai tambang emas dangdut paling potensial. Dari Jatim pula, muncul bintang dangdut seperti Inul Daratista dan Uut Permatasari.

Dalam rangka mencari kesegaran dangdut itu pula, MNC juga rajin menggelar konser dangdut di berbagai daerah. Mereka menguping lagu yang sedang disukai masyarakat, selain juga melirik calon bintang yang bisa diangkat ke industri televisi. "Istilah kasarnya, kami sampai mengorek-korek lagu dan penyanyi ke daerah," kata Utari.

Produser PT Media Musik Proaktif Agi Sugiyanto juga mengaku banyak berburu lagu dan artis dari daerah, termasuk Jatim. Dari Jatim pula, Agi mendapat Trio Macan. Belakangan dari Jatim pula ia juga mendapat "Iwak Peyek".

Karena alasan mendekati habitat dangdut di tengah kehidupan rakyat itu pula, Indosiar sengaja menggelar program "Konser Dangdut" di sejumlah daerah. Acara tersebut diberi tajuk sesuai lokasi konser, seperti "Konser Goyang Tangerang", "Konser Goyang Depok", atau juga "Konser Goyang Bogor". Rupanya, respons penonton cukup tinggi. Manajer Humas Indosiar Gufron Sakaril menyebut rating terbagus pernah mencapai 2,3 dan share 14,8 persen pada 10 Februari. "Rata-rata selama 4 bulan berjalan rating 1,7 dan share 11,6 persen," kata Gufron. Ia menambahkan, sasaran penonton acara tersebut adalah keluarga, kelas B, C, dan kelas D.

Halaman:
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.