Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 16/11/2012, 17:53 WIB
|
EditorLaksono Hari W

JAKARTA, KOMPAS.com — Wakil Sekretaris Jenderal Partai Golkar Nurul Arifin mengatakan, pencapresan Rhoma Irama hanya bermodalkan popularitas. Menurut Nurul, elektabiltas Rhoma hanya tinggi saat konser Soneta Grup. Padahal, pencapresan membutuhkan banyak modal, tidak hanya popularitas.

"Pencapresan seseorang itu harus mementingkan modal sosial dan politik juga," kata Nurul di Kantor Badan Pengawas Pemilu, Jakarta, Jumat (16/11/2012).

Nurul mengatakan, modal politik dan sosial sangat penting untuk meyakinkan masyarakat. Ia berpendapat bahwa seorang capres dinilai oleh pemilih berdasarkan tingkat kepeduliannya pada rakyat. Parpol tidak mungkin mencapreskan seseorang yang belum teruji kompetensinya di ranah politik dan sosial, apalagi elektabilitas yang tidak teruji secara nasional. "Bebet, bibit, dan bobot seorang capres itu harus jelas," ujarnya.

Sebelumnya, pendukung Rhoma Irama yang tergabung dalam Soneta Fans Club Indonesia (SFCI) mengajukan "Raja Dangdut" tersebut sebagai calon presiden pada pemilu mendatang. Figur seniman dan dai itu diyakini mampu menjadi pemimpin besar dan membawa bangsa Indonesia ke arah yang lebih baik.

Dukungan tersebut disampaikan puluhan anggota SFCI dari berbagai daerah di Jawa Timur saat menyambut Rhoma di Bandara Internasional Juanda, Surabaya, Kamis (1/11/2012). Ketua SFCI Surabaya Yusuf Maulana mengatakan, Rhoma adalah figur yang memiliki komitmen kuat memberantas kemungkaran. Oleh karena itu, dia yakin, jika Rhoma terpilih menjadi presiden nanti, maka pemerintahan Indonesia akan bersih dari berbagai hal berbau korupsi, kolusi, dan nepotisme.

Dukungan terhadap Rhoma juga datang dari Wasilah Silaturahim Asatidz Tokoh dan Ulama (Wasiat Ulama). Organisasi tersebut menilai, keberhasilan Rhoma memimpin kelompok musik Soneta Grup sebagai salah satu alasan bahwa Rhoma pantas dimajukan dalam bursa capres RI. "Rhoma Irama memiliki jiwa kepemimpinan yang tangguh, itu tecermin ketika memimpin Soneta Grup selama 40 tahun lebih dan tetap solid," ujar Ketum DPP Wasiat Ulama Fachrurozy Ishaq dalam deklarasi di rumahnya, Jalan Mesjid Nomor 8, Rawabunga, Jatinegara, Jakarta Timur, Kamis (8/11/2012).

Fachrurozy mengatakan, alasan lain mengapa organisasi perkumpulan ulama se-Indonesia tersebut mendukung Rhoma menjadi presiden adalah karena Rhoma merupakan salah satu tokoh nasional yang begitu populer di rakyat, khususnya umat Islam, baik nasional maupun internasional. Selain itu, Rhoma yang kini aktif menjabat sebagai Ketua Umum Fahmi Tamami (Forum Silaturahim Ta'mir Masjid dan Mushalla Indonesia) dan Pammi (Persatuan Artis Musik Melayu Indonesia) tersebut merupakan salah satu ulama yang konsisten menegakkan amar makruf nahi mungkar.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+