The Amazing Spider-Man 2: Spider-Man dengan Rasa Baru

Kompas.com - 27/04/2014, 18:35 WIB
EditorAti Kamil
JAKARTA, KOMPAS.com -- Spider-Man si manusia laba-laba itu datang lagi dengan penampilan dan perilaku yang berbeda. Dalam The Amazing Spider-Man 2, di balik kostum merahnya, ia bukan lagi cowok culun, kutu buku, berkacamata tebal, melainkan cowok humoris dan agak kurang ajar. Ia tetap pahlawan muda yang cinta pekerjaan.

Sebelum pemutaran perdana film The Amazing Spider-Man 2 di Indonesia pada 30 April 2014, Sony Pictures mengundang sekitar 50 wartawan dari sejumlah negara ke Singapura. Mereka diajak menonton penggalan film baru arahan Marc Webb ini yang menampilkan pertunjukan tiga dimensi Spider-Man.

Marc Webb berusaha menampilkan sosok Peter Parker, Spider-Man muda, dengan segala penampilan yang riang, tanpa beban. Marc tak ingin menampilkan sosok Peter Parker culun dan menjadi bahan olok-olokan teman sekolah seperti yang dulu ditampilkan Tobey Maguire. Marc kembali menunjuk Andrew Garfield sebagai Peter Parker.

"Dia orang yang lucu dan ini sangat cocok karena humor menjadi salah satu karakter dasar Spider-Man. Andrew punya kapasitas untuk bisa larut dalam peran ini," kata Marc akhir bulan lalu di Marina Bay Sands Hotel, Singapura.

Keusilan Peter berulang kali dimunculkan dalam adegan The Amazing Spider-Man 2. Salah satunya saat ia nyaris terlambat hadir dalam wisuda di sekolahnya karena keasyikan dengan "pekerjaan" sebagai Spider-Man. Peter tiba di sekolah beberapa detik sebelum ia dipanggil maju ke podium untuk mendapat penyematan tanda kelulusan.

Momen lucu sekaligus menegangkan turut membumbui film ini. Yang jelas, Spider-Man versi Marc Webb kali ini begitu menikmati "profesi". Sesekali bahkan ia bersiul-siul di balik kostum manusia laba-labanya yang ketat. Tak ada beban sama sekali di balik tanggung jawab besar Spider-Man.

Efek tiga dimensi
Di film ini, Marc menampilkan visualisasi efek sinema tiga dimensi yang luar biasa. Misalnya dalam adegan kecelakaan pesawat kedua orangtua Peter Parker yang terlihat dramatis. Juga kemunculan Electro dari tokoh lugu Max Dillon (Jamie Foxx) yang penuh dengan efek sinar laser. Atau pada aksi-aksi akrobatik Spider-Man saat menjalankan "pekerjaannya".

Marc berusaha membawa penonton merasakan bagaimana menjadi Spider-Man seperti yang dirasakan Peter Parker. Situasi ini sangat terasa saat efek visual tiga dimensi membawa penonton merasakan ayunan-ayunan Spider-Man dari gedung satu ke gedung lainnya. Penonton serasa diajak berakrobat di antara gedung pencakar langit sambil menyelipkan kamera GoPro di kepala.

Sebagai pemeran Peter Parker dan Spider-Man, Andrew Garfield merasa sangat beruntung. Menurut dia, menjadi seorang Peter Parker sekaligus Spider-Man sangat menarik karena sisi kehidupannya yang multidimensi. Di satu sisi ia adalah seorang Peter Parker yang harus memberi perhatian kepada teman dekatnya, Gwen Stacy (Emma Stone), tetapi di sisi lain ia juga seorang Spider-Man yang setiap saat harus siap melayani masyarakat.

"Kita tak pernah berada dalam satu hal saja. Manusia selalu berada di antara cinta dan kebencian, di antara kehidupan dan kematian. Di situlah pula Peter Parker dan Spider-Man berada," kata Andrew.

Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Coming Home with Leila Chudori: Robertus Robet, Orwellian dan Kerapuhan dalam Demokrasi

Coming Home with Leila Chudori: Robertus Robet, Orwellian dan Kerapuhan dalam Demokrasi

Budaya
Waiting for the Barbarians Rilis: Tak Perlu ke Bioskop, Sekarang Zamannya Nonton Streaming

Waiting for the Barbarians Rilis: Tak Perlu ke Bioskop, Sekarang Zamannya Nonton Streaming

BrandzView
Musikal di Rumah Aja, Ketika Cerita Rakyat, Musik, dan Film Jadi Satu dalam Panggung Virtual

Musikal di Rumah Aja, Ketika Cerita Rakyat, Musik, dan Film Jadi Satu dalam Panggung Virtual

BrandzView
Basri Menyapa Seri 4: Dialog Diri-Lukisan Alfi

Basri Menyapa Seri 4: Dialog Diri-Lukisan Alfi

Budaya
Coming Home with Leila Chudori: Menyusuri Pelosok Dunia Bersama Famega dan Sigit

Coming Home with Leila Chudori: Menyusuri Pelosok Dunia Bersama Famega dan Sigit

Budaya
Coming Home with Leila Chudori: Rocky Gerung Mengupas Gabo

Coming Home with Leila Chudori: Rocky Gerung Mengupas Gabo

Budaya
Coming Home with Leila Chudori: Adinia Wirasti Menggenggam 'Sang Keris'

Coming Home with Leila Chudori: Adinia Wirasti Menggenggam "Sang Keris"

Budaya
Coming Home with Leila Chudori: Budiman Sudjatmiko, Gwang Ju dan Anak-anak Revolusi

Coming Home with Leila Chudori: Budiman Sudjatmiko, Gwang Ju dan Anak-anak Revolusi

Budaya
Coming Home with Leila Chudori: Mira Lesmana dan Budiman Sudjatmiko Berkata tentang Arief Budiman

Coming Home with Leila Chudori: Mira Lesmana dan Budiman Sudjatmiko Berkata tentang Arief Budiman

Budaya
Coming Home with Leila Chudori: Buku, Film, dan Kecemasan Pembaca

Coming Home with Leila Chudori: Buku, Film, dan Kecemasan Pembaca

Budaya
Coming Home with Leila Chudori-Petty F Fatimah: Membaca Arundhati, Memahami Anjum

Coming Home with Leila Chudori-Petty F Fatimah: Membaca Arundhati, Memahami Anjum

Budaya
Choky Sitohang soal Teori Konspirasi Covid-19: Jangan Ajak Orang Lain Ikut Bingung

Choky Sitohang soal Teori Konspirasi Covid-19: Jangan Ajak Orang Lain Ikut Bingung

Seleb
Coming Home with Leila Chudori: Kesehatan Mental Seniman di Mata Nova Riyanti Yusuf

Coming Home with Leila Chudori: Kesehatan Mental Seniman di Mata Nova Riyanti Yusuf

Budaya
Coming Home with Leila Chudori: Dari Generasi Ketiga, Setelah Amy Tan dan Ha Jin

Coming Home with Leila Chudori: Dari Generasi Ketiga, Setelah Amy Tan dan Ha Jin

Musik
Fans Parasite, Ini Karya Lain Bong Joon-ho yang Tak Boleh Terlewatkan

Fans Parasite, Ini Karya Lain Bong Joon-ho yang Tak Boleh Terlewatkan

BrandzView
komentar di artikel lainnya
Close Ads X