David "NOAH" Merasa Dapat Firasat Kepergian Idris Sardi

Kompas.com - 28/04/2014, 16:00 WIB
Pemain keyboard NOAH David hadir dalam konferensi pers peluncuran buku Kisah Lainnya di fX Lifestyle XNter, Jakarta, Kamis (9/8/2012). Buku ini merupakan cerita pergulatan hidup lima personel NOAH, baik sebagai individu maupun sebagai anggota band, ketika mereka vakum bermusik pada 2010-2012 dan masih menyandang nama Peterpan. KOMPAS IMAGE/SRODERICK ADRIAN MOZESPemain keyboard NOAH David hadir dalam konferensi pers peluncuran buku Kisah Lainnya di fX Lifestyle XNter, Jakarta, Kamis (9/8/2012). Buku ini merupakan cerita pergulatan hidup lima personel NOAH, baik sebagai individu maupun sebagai anggota band, ketika mereka vakum bermusik pada 2010-2012 dan masih menyandang nama Peterpan.
|
EditorAti Kamil
DEPOK, KOMPAS.com — Pemain keyboard band NOAH, David Kurnia Albert Dorfel (32), mengungkapkan bahwa ia menyimpan kenangan bersama pemain biola legendaris, almarhum Idris Sardi (75), ketika keduanya ambil bagian dalam rekaman album Suara Lainnya, pada waktu peralihan dari Peterpan ke NOAH. David mengungkapkan pula bahwa belum lama ini ia merasakan firasat bahwa Idris akan pergi untuk selamanya.

"Banyak kenangan. Beliau perfectionist, kan kami sama-sama dari klasik, maksudnya main musik klasik. Kalau ketemu, sudah, kami suka senang berdua. Dari situ, kalau ketemu suka bercanda," cerita David dalam wawancara di tempat jenazah Idris disemayamkan, di Rumah Kreatif, Bumi Cimanggis Indah Blok B 1 No 9, Jalan Raya Pekapuran, Cimanggis, Depok, Senin (28/4/2014) siang.

"Kebetulan waktu rekaman album instrumental kami (Suara Lainnya) itu hanya piano dan biola saja, jadi hanya saya dan beliau," sambungnya.

Namun, seminggu lebih yang lalu, David merasakan firasat yang tak biasa.

"Saya ketemu di Musica (perusahaan rekaman Musica Studios). Waktu itu saya enggak bawa kendaraan karena rumah dekat. Saya akhirnya naik angkot. Terus, di depan itu ketemu beliau, dia ngelaksonin dari mobil," kisah David. "Terus ngobrol, saya tanya, 'Are you ok?', 'Ok', 'Ok, what can I do for you?'. Enggak ada apa-apa, dia minta didoakan saja, mungkin firasat dia ya. Kerasa banget (firasat) sih waktu itu," lanjutnya.

David mengaku juga sudah tahu ketika itu kondisi kesehatan Idris menurun.

"Dari pertama sudah tahu kondisi beliau menurun, tapi semangatnya itu, beliau suka kesal kalau kondisi fisiknya enggak bisa ngikutin," katanya.

Mewakili rekan-rekan NOAH-nya, David mendoakan Idris. "Saya, David, mewakili teman-teman dari NOAH, ikut mendoakan, saya yakin beliau sudah bahagia sekali di sana," tuturnya.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X