Bayar Jaminan Rp 3,3 Miliar, Chris Brown Dilepas dari Tahanan

Kompas.com - 31/08/2016, 20:27 WIB
EditorKistyarini

LOS ANGELES, KOMPAS.com - Penyanyi Chris Brown dibebaskan dari tahanan kepolisian Los Angeles, Selasa (30/8/2016) malam.

Ia dilepas dari tahanan setelah menyerahkan uang jaminan sebesar 250.000 dollar AS atau sekitar Rp 3,3 miliar.

Penangkapan Chris Brown berawal dari telepon seorang perempuan dari rumah penyanyi itu di Los Angeles, Selasa (30/8/2016) pagi waktu setempat.

Perempuan itu mengaku diacungi pistol oleh Brown setelah ia mengagumi perhiasan milik teman penyanyi itu.

Menurut TMZ, polisi yang merespons laporan itu tiba di rumah Brown sekitar pukul 03.00 dini hari.

Mereka tidak bisa segera masuk rumah itu karena memerlukan surat perintah penggeledahan dari pengadilan.

Polisi mengepung rumah megah Brown selama berjam-jam sebelum pengadilan mengeluarkan surat itu.

Sekitar pukul 13.00 aparat kepolisian baru bisa menggeledah rumah penyanyi R & B tersebut.

Selama hal itu berlangsung, Brown justru membuat video dan mengunggahnya ke Instagram.

Dalam video itu Brown menegaskan bahwa ia tidak bersalah. Ia juga mengkritik tindakan polisi.

"Saya tidak tidur sepanjang malam gara-gara ini semua. Helikopter terbang (di atas rumahnya) dan ada polisi di depan gerbang," kata Brown dalam video itu.

"Yang aku pedulikan adalah kalian mencemarkan namaku, karakterku, dan integritasku," ujar ayah satu anak itu.

Dalam foto yang dirilis TMZ, selama penggeledahan tampak Brown berada di luar rumah bersama seorang polisi dan kuasa hukumnya, Mark Geragos.

Beberapa jam kemudian, Brown ditangkap dan dibawa ke kantor polisi.

"Dia dibawa ke unit perampokan dan pembunuhan. Dia akan ditahan atas dugaan penyerangan dengan senjata mematikan," kata juru bicara kepolisian LA, Letnan Chris Ramirez.

Ini bukan kasus pidana pertama yang dihadapi Chris Brown. Pada tahun 2009, penyanyi berumur 27 tahun itu menyerang pacarnya saat itu, Rihanna.

Dalam kasus itu ia menjalani serangkaian hukuman seperti kerja sosial dan kelas kekerasan dalam rumah tangga.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber AP/AFP
 

Konten pilihan untukmu

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.