Ernest Prakasa Tak Alergi Kritik

Kompas.com - 28/02/2018, 08:42 WIB
Ernest Prakasa diwawancara di Hong Kong Kafe, Menteng, Jakarta Pusat, Selasa (9/1/2018). KOMPAS.com/IRA GITAErnest Prakasa diwawancara di Hong Kong Kafe, Menteng, Jakarta Pusat, Selasa (9/1/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Komika Ernest Prakasa sadar bahwa masih banyak kekurangan yang harus dibenahi ketika menjalani profesi barunya sebagai sutradara. Karena itu, Ernest tak alergi terhadap kritikan.

"Saya tahu masih banyak kekurangan. Saya juga tak alergi dengan kritik. Saya masih butuh saran teman-teman, masih banyak pelajaran yang bisa dikejar," kata Ernest di Monopoli Hotel di kawasan Kemang, Jakarta Selatan, (27/2/2018) malam.

Debut Ernest sebagai sutradara adalah meramu film berjudul Ngenest (2015). Lalu pada tahun-tahun berikutnya Ernest merilis film Cek Toko Sebelah dan Susah Sinyal.

Ernest mengatakan, ketiga film yang dibuatnya tidak lepas dari masukan-masukan sutradara kawakan lainya. Misalnya adalah Raditya Dika, Anggy Umbara, Joko Anwar, dan beberapa nama lain.

Ernest mengaku butuh jawaban jujur dari para sutradara untuk mengoreksi film yang dibuatnya.

"Sama teman –teman yang bisa berkata jujur, tidak sungkan, dan berkata apa adanya, pasti saya akan tanya," kata Ernest.

Masukan-masukan itu dibutuhkan Ernest lantaran ia belajar sebagai sutradara secara otodidak. Ia tidak pernah mengecap pendidikan sutradara secara formal.

Baca juga : Ernest Prakasa Akan Ubah Formula untuk Film Terbaru

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terpopuler

komentar di artikel lainnya
Close Ads X