Genta Sriwijaya Kemas Budaya Indonesia dengan Modern dan Kolosal - Kompas.com

Genta Sriwijaya Kemas Budaya Indonesia dengan Modern dan Kolosal

Kompas.com - 08/11/2018, 19:40 WIB
Suasana jumpa pers pagelaran seni Genta Sriwijaya yang dihadiri oleh para pemain dan sutradara di The Palas, SCBD, Jakarta Selatan, Kamis (8/11/2018).KOMPAS.com/DIAN REINIS KUMAMPUNG Suasana jumpa pers pagelaran seni Genta Sriwijaya yang dihadiri oleh para pemain dan sutradara di The Palas, SCBD, Jakarta Selatan, Kamis (8/11/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Pagelaran seni Genta Sriwijaya siap digelar di Taman Ismail Marzuki, Jakarta Selatan pada 20 November 2018 mendatang.

Denny Malik selaku Creative & Show Director pertunjukan ini mengatakan, Genta Sriwijaya akan mengemas budaya Indonesia dengan modern dan kolosal.

"Jadi ini bisa dibilang sebuah pertunjukan sejarah dari budaya Indonesia. Kita ingin buat suatu yang kolosal, memang sifatnya dilakukan di gedung teater," ujar Denny Malik dalam jumpa pers di The Pallas, SCBD, Jakarta Selatan, Kamis (8/11/2018).

"Buat saya ini original, enggak ikut budaya luar, kita punya budaya kita tapi kita buatnya modern, kekinian dengan era sekarang. Bagaimana tradisi ini supaya tidak ketinggalan zaman," imbuh Denny.

Baca juga: The Symphony of Friendship, Merangkul Pasifik Melalui Musik

Meski demikian, Denny menjamin pagelaran yang akan menceritakan tentang Kesatuan Sriwijaya ini tidak akan lepas dari pakem cerita asli.

"Tentunya dari tariannya kita juga harus mengeksplor, tidak merusak pakemnya tapi kita modifikasi, membuat suatu yang lebih menarik. Walaupun ceritanya masa lalu tapi kita tampilkan enak untuk ditonton," kata Denny.

Melibatkan beberapa penyanyi, artis peran atlet seperti, Andrea Miranda, Daniel Christianto, Ruth Sahanaya, Ivy Batuta, Inaya Wahid, Yenny Wahid, Bambang Pamungkas, Cathy Sharon, Ncess Nabati, Sogi Indra Dhuaja, dan Deasy Novianty, Denny Malik pun merasa tertantang untuk dapat mengarahkan mereka sebagai pemain.

"Persiapannya singkat. Ini tantangan saya karena mereka bukan profesional. Ini banyak ibu-ibu muda, mayoritas orang yang pecinta seni budaya, yang mereka ini tampil untuk melestarikan seni budaya. Ini saya mengarahkan mereka tampil layaknya profesional," ucap Denny.

Nantinya, akan ada 200 penampil yang akan hadir dan membuat panggung Genta Sriwijaya semakin meriah.

"Kita mau bikin yang grande, boleh dibilang ini semi kolosal. 200 performace memang enggak gampang. Karena yang tampil itu bukan semuanya profesional," paparnya.

Selain Denny Malik sebagai Creative & Show Director, pagelaran ini juga menghadirkan Kenthus Ampiranto sebagai sutradara, Rangga Djoned sebagai Art Director, dan Tohpati sebagai Music Director.

Baca juga: Alunan Musik Jazz Berkualitas Tersaji di Danau Toba



Close Ads X