Seventeen Baru Mainkan Lagu Kedua Ketika Dihantam Tsunami di Banten

Kompas.com - 23/12/2018, 12:38 WIB
Grup band Seventeen Instagram/SeventeenGrup band Seventeen

JAKARTA, KOMPAS.com - Para personel band Seventeen menjadi korban bencana tsunami Banten yang terjadi di Tanjung Lesung Beach Resort, pada Sabtu (22/12/2018) malam, saat tampil di sebuah acara gathering.

Menurut vokalis Seventeen, Riefian Fajarsyah atau Ifan, dalam wawancara via telepon dengan TVOne, Minggu (23/12/2018), mereka baru saja memulai penampilan untuk menghibur penonton saat tsunami tiba-tiba datang.

"(Saat tsunami terjadi) Itu lagu kedua, jadi kami baru main lagu kedua, terus memang kami enggak tahu apa yang terjadi. Tiba-tiba panggungnya kebalik, atapnya nimpa kami semua," ungkap Ifan dalam wawancara tersebut.

Setelah diterjang gelombang tsunami, Ifan mengaku tak bisa berbuat banyak lantaran tak berdaya saat terbawa arus gelombang yang kuat.

"Terus masuk ke dalam air laut yang penuh lumpur, nelen air laut banyak, tergulung-gulung. Kaki di atas kepala di bawah, besi di mana-mana, kayu di mana-mana," ungkap Ifan.

"Kepentok sana, kepentok sini. Makanya banyak (korban) yang patah (tulang)," sambungnya.

Salah satu keluarganya dan beberapa tim managemen Seventeen mengalami luka yang cukup parah. Namun, Ifan merasa bersyukur karena bisa selamat dari peristiwa tersebut.

"Saya sendiri selamat alhamdulillah, paling cuma luka-luka. Ada adik saya kakinya patah. Terus yang cukup parah itu operator Seventeen yang tulang rusuknya patah sama manajer Seventen Mas Reza, kepalanya robek," ungkap Ifan.

Beruntung, lanjut dia, semua korban luka telah mendapat penanganan yang cukup baik.

"Alhamdulillah, kliniknya penangannya cukup bagus jadi semua sudah tertangani lagi pada istirahat," ucap Ifan.

Ifan menambahkan bahwa ia memaklumi proses evakuasi yang berjalan lambat karena akses menuju lokasi yang rusak parah.

"Evakuasinya berjalan sangat lambat karena katanya jalan terputus dan mati lampu, gelap dan hujan deras. Bencananya itu sepanjang pantai gitu katanya banyak evakuasi yang terjadi. Jadi memang lambat sekali," imbuh Ifan.

Baca juga: Diterjang Tsunami Banten, Ifan Seventeen Terapung-apung di Laut Selama Dua Jam



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Coming Home with Leila Chudori: Robertus Robet, Orwellian dan Kerapuhan dalam Demokrasi

Coming Home with Leila Chudori: Robertus Robet, Orwellian dan Kerapuhan dalam Demokrasi

Budaya
Waiting for the Barbarians Rilis: Tak Perlu ke Bioskop, Sekarang Zamannya Nonton Streaming

Waiting for the Barbarians Rilis: Tak Perlu ke Bioskop, Sekarang Zamannya Nonton Streaming

BrandzView
Musikal di Rumah Aja, Ketika Cerita Rakyat, Musik, dan Film Jadi Satu dalam Panggung Virtual

Musikal di Rumah Aja, Ketika Cerita Rakyat, Musik, dan Film Jadi Satu dalam Panggung Virtual

BrandzView
Basri Menyapa Seri 4: Dialog Diri-Lukisan Alfi

Basri Menyapa Seri 4: Dialog Diri-Lukisan Alfi

Budaya
Coming Home with Leila Chudori: Menyusuri Pelosok Dunia Bersama Famega dan Sigit

Coming Home with Leila Chudori: Menyusuri Pelosok Dunia Bersama Famega dan Sigit

Budaya
Coming Home with Leila Chudori: Rocky Gerung Mengupas Gabo

Coming Home with Leila Chudori: Rocky Gerung Mengupas Gabo

Budaya
Coming Home with Leila Chudori: Adinia Wirasti Menggenggam 'Sang Keris'

Coming Home with Leila Chudori: Adinia Wirasti Menggenggam "Sang Keris"

Budaya
Coming Home with Leila Chudori: Budiman Sudjatmiko, Gwang Ju dan Anak-anak Revolusi

Coming Home with Leila Chudori: Budiman Sudjatmiko, Gwang Ju dan Anak-anak Revolusi

Budaya
Coming Home with Leila Chudori: Mira Lesmana dan Budiman Sudjatmiko Berkata tentang Arief Budiman

Coming Home with Leila Chudori: Mira Lesmana dan Budiman Sudjatmiko Berkata tentang Arief Budiman

Budaya
Coming Home with Leila Chudori: Buku, Film, dan Kecemasan Pembaca

Coming Home with Leila Chudori: Buku, Film, dan Kecemasan Pembaca

Budaya
Coming Home with Leila Chudori-Petty F Fatimah: Membaca Arundhati, Memahami Anjum

Coming Home with Leila Chudori-Petty F Fatimah: Membaca Arundhati, Memahami Anjum

Budaya
Choky Sitohang soal Teori Konspirasi Covid-19: Jangan Ajak Orang Lain Ikut Bingung

Choky Sitohang soal Teori Konspirasi Covid-19: Jangan Ajak Orang Lain Ikut Bingung

Seleb
Coming Home with Leila Chudori: Kesehatan Mental Seniman di Mata Nova Riyanti Yusuf

Coming Home with Leila Chudori: Kesehatan Mental Seniman di Mata Nova Riyanti Yusuf

Budaya
Coming Home with Leila Chudori: Dari Generasi Ketiga, Setelah Amy Tan dan Ha Jin

Coming Home with Leila Chudori: Dari Generasi Ketiga, Setelah Amy Tan dan Ha Jin

Musik
Fans Parasite, Ini Karya Lain Bong Joon-ho yang Tak Boleh Terlewatkan

Fans Parasite, Ini Karya Lain Bong Joon-ho yang Tak Boleh Terlewatkan

BrandzView
komentar di artikel lainnya
Close Ads X