Said Bajuri: Lagu "Kemarin" Seventeen Awalnya untuk Kenang Gusdur

Kompas.com - 26/12/2018, 14:23 WIB
Grup band Seventeen. Instagram/Band SeventeenGrup band Seventeen.
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Usai musibah gelombang tsunami Selat Sunda yang melanda grup band Seventeen, lagu "Kemarin" milik mereka kembali ramai diperbincangkan. Pasalnya, lirik lagu tersebut dirasa sangat pas dengan peristiwa pahit yang Seventeen alami.

Menurut komedian Said "Bajuri" yang merupakan salah satu sahabat Herman, lagu yang diciptakan oleh Herman gitaris Seventeen tersebut telah diciptakan dua tahun lalu untuk mengenang sosok Presiden Abdurrahman Wahid atau Gusdur.

"Seventeen yang ngisi (ciptakan) nyanyiin lagu ini, ane pikirin tribut buat Gusdur, eh subhanallah tapi enggak tahu angin atau apa kejadian sama Seventeen," ungkap Said saat ditemui dalam acara tahlilan Herman di kompleks perumahan DPR, Kalibata, Jakarta Selatan, Selasa (25/12/2018).

Baca juga: Said Bajuri Rindu Kejahilan Herman Seventeen

Kata Said, lagu tersebut bahkan sempat dinyanyikan dalam sebuah acara haul Gusdur beberapa waktu lalu.

"Ane baru dengar lagu ini beberapa hari yang lalu sebelum haul Gusdur kalau enggak salah," ucap Said.

Said mengakui bahwa ia sampai kini terus terngiang dengan lagu "Kemarin" tersebut.

"Di rumah saja kayak orang yang nge-blank di kamar dengerin lagu, anak masuk baru sedikit terhibur begitu sendirian di kamar dengerin lagi lagu ini, kenangan banyak banget di sini," ungkap Said.

Said pun menambahkan bahwa ia baru kali ini bisa begitu terbawa suasana dari sebuah lagu, apalagi lagu tersebut diciptakan oleh kerabat dekatnya.

"Ane kalau suka sama lagu suka cuma enggak sedalam ini. Semua ane suka lagu, kalau yang ini berbeda karena yang nyiptain saudara kita, yang nyiptain dia (Herman), yang nyanyiin dia (Seventeen), nah dianya (sudah) enggak ada," imbuh Said.

Sebagai informasi, atas musibah gelombang tsunami Selat Sunda yang menerjang Banten dan Lampung pada Sabtu (22/12/2018), para personel Seventeen, yakni Herman, Bani, dan Andi turut menjadi korban meninggal dalam musibah tersebut.

Baca juga: Musibah Tsunami yang Menimpa Seventeen Bikin Armada Trauma



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X