Hal yang Tidak Pernah Terungkap dari Lahirnya Komunitas Stand Up Comedy Indonesia

Kompas.com - 18/03/2019, 17:29 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Pandji Pragiwakso mengungkapkan, ada hal yang tidak permah dibahas dalam sejarah pembentukan komunitas Stand Up Comedy Indonesia yang sudah memasuki usia delapan tahun.

Hal itu dikatakan Pandji saat mengisi acara Local Stand Up Day X Stand Up Indo di Kuningan City, Jakarta Selatan, Sabtu (16/3/2018).

"Ada satu momen yang enggak pernah dibahas tentang lahirnya Stand Up Indo, pada saat kita lahir, itu film barat lagi enggak masuk di Indonesia," kata Pandji.

Pandji menuturkan, saat itu, film-film luar negeri tidak bisa masuk bioskop Indonesia karena masalah pajak.

Baca juga: Pandji Pragiwaksono: Raditya Dika Sudah Beri Banyak Hal untuk Stand Up Comedy Indonesia

"Waktu itu ada urusan pajak atau distributor jadi film barat enggak bisa masuk ke Indonesia," tutur Pandji.

"Film Indonesianya saat itu adalah film horor-horor yang kayak Pocong Kesurupan, Hantu Goyang Pinggul," lanjut bintang film Insya Allah Sah! itu.

Menurut Pandji, hal itu membuat masyarakat mencari alternatif hiburan lain hingga muncul lah acara-acara stand up comedy di beberapa stasiun televisi.

Sampai akhirnya runner up kompetisi Stand Up Comedy Indonesia yang ditayangkan Kompas TV, Ernest Prakasa memiliki ide untuk mendirikan sebuah komunitas itu.

"Lahirlah ide Ernest Prakasa (bikin Stand Up) disambut baik oleh masyarakat yang lagi haus akan hiburan. Itulah mengapa kita jadi begitu besar, kalau menurut gue," ujar Pandji.

Pandji bersama Ernest Prakasa, Raditya Dika, Ryan Adriandhy dan Isman HS menjadi pendiri komunitas Stand Up Comedy Indonesia.

Tanggal 13 Juli 2011 menjadi hari berdirinya komunitas Stand Up Comedy. Kini komunitas itu telah tersebar di kota-kota di seluruh Indonesia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.