Acaranya Disetop KPI, Uya Kuya Bilang Pagi Pagi Pasti Happy Makin Disukai

Kompas.com - 13/10/2019, 08:31 WIB
Presenter Uya Kuya saat ditemui usai memandu sebuah acara di salah satu televisi swasta di kawasan Mampang, Jakarta Selatan, Senin (15/4/2019). KOMPAS.com/ANDIKA ADITIAPresenter Uya Kuya saat ditemui usai memandu sebuah acara di salah satu televisi swasta di kawasan Mampang, Jakarta Selatan, Senin (15/4/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Selama lima hari lalu, program Pagi Pagi Pasti Happy diberhentikan penayangannya oleh Komisi Penyiaran Indonesia ( KPI).

Pemandu acara, Uya Kuya menjelaskan, program yang dibawakannya itu sempat disetop lantaran ada perseteruan antara Angel Lelga dengan adik mantan suaminya, Vicky Prasetyo.

"Waktu itu kalau enggak salah Angel Lelga sama adiknya Vicky. Jadi pelajaran, tetapi enggak bisa kami cegah. Dalam arti kata begini, keributan itu enggak ada solusinya," ujar Uya Kuya saat dijumpai di kawasan Tendean, Jakarta Selatan, Sabtu (12/10/2019).

Baca juga: KPI Hentikan Sementara Program Pagi Pagi Pasti Happy

Namun, karena programnya sempat disetop, acara yang dipandunya akhirnya berbenah diri.

Menurut Uya, program Pagi Pagi Pasti Happy sudah mengalami banyak perubahan.

"Sudah, kami banyak berubah kok, dari kemarin banyak berubah," kata Uya Kuya.

Baca juga: Program Pagi Pagi Pasti Happy Dapat Teguran Lagi dari KPI

Dari perubahan tersebut, Uya Kuya merasa masyarakat banyak mendapat manfaat dari informasi tayangan progam Pagi Pagi Pasti Happy.

"Ibaratnya begini, Pagi Pagi Pasti Happy (adalah) program non drama dengan share yang tinggi sekali. Dan kami pertama, itu berarti disukai pemirsa," ujar Uya Kuya.

"Kenapa disukai? Pagi Pagi Pasti Happy bisa menyajikan berita secara ringan dan bagus sekali ini acara bisa bertahan lama. Kalau enggak disukai orang, enggak ada rating dan share yang tinggi," kata Uya Kuya.

Baca juga: Iis Dahlia Beri Komentar soal Gosip Gantikan Billy Syahputra di Pagi Pagi Pasti Happy

Meski mendapat teguran dari KPI, Uya dan tim produksi program tersebut akan menerima dan menjalani sanksi.

"Kami terima-terima aja. Ibaratnya ada sanksi, kami jalani, tetapi kami terima kasih ditegur, berarti buat kebaikan kami," ujar Uya Kuya.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber Grid.ID
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X