Coming Home with Leila Chudori: Dua Penulis Memburu Raden Saleh

Kompas.com - 29/04/2020, 07:05 WIB
Coming Home with Leila Chudori episode novel Pangeran dari Timur bersama Iksaka Banu dan Kurnia Effendi. ISTIMEWAComing Home with Leila Chudori episode novel Pangeran dari Timur bersama Iksaka Banu dan Kurnia Effendi.

"Kita tak punya lagi kekuatan besar untuk membela martabat, seperti yang pernah diperlihatkan Kanjeng Pangerang Dipanegara. Meski demikian bila ada kesempatan, ada baiknya kita berusaha menunjukkan kepada orang-orang itu bahwa kita tidak ketinggalan peradaban." (Pangeran dari Timur, hal. 257)

ADA dua lukisan karya dua perupa yang berbeda dengan obyek yang sama. Pertama berjudul Penyerahan Diri Diponegoro karya Nicolaas Pieneman (1835). Lukisan kedua berjudul Penangkapan Pangeran Diponegoro karya Raden Saleh (1857).

Lukisan pertama adalah tafsir Pieneman tentang peristiwa yang mengakhiri Perang Jawa pada 1830. Pangeran Diponegoro ditangkap dalam keadaan tak berdaya, sedangkan Jenderal De Kock berdiri di belakangnya dengan telunjuk ke atas. Arogan, meski warna-warna yang mendasarinya lembut dan samar.

Adapun lukisan karya Raden Saleh, sesuai dengan judulnya, menampilkan Pangeran Diponegoro yang mengangkat kepalanya, seolah memperlihatkan wajah perlawanan atas penangkapannya. Warna-warni lebih kental dibanding karya Peineman.

Kedua lukisan ini menjadi salah satu aspek selain puluhan faktor lain yang membuat Iksaka Banu dan Kurnia Effendi sama-sama tertarik untuk mendalami sosok pelukisan Raden Saleh.

Pencarian, riset, wawancara dimulai secara sporadik sejak tahun 1999 di antara pekerjaan sehari-hari mencari nafkah.

Terkadang mereka berhenti total, kemudian memulai kembali, hingga akhirnya Kurnia Effendi mendapat kesempatan mengikuti program Writers in Residence di Belanda. Maka, lengkaplah sudah seluruh riset yang mereka lakukan hingga tahun 2019.

Lalu, bagaimana mereka membagi tugas penulisan novel yang sudah lama ditunggu pembaca ini?

Setebal 591 halaman, Iksaka Banu mendapatkan porsi penulisan pelukis Raden Saleh sejak dia masih bernama Sarip dan dengan pitutur seorang bangsawan Jawa yang tunduk mendengarkan nasihat dan saran kakak-kakaknya (yang kelak ditangkap Jenderal De Kock).

Adapun Kurnia Effendi menulis dengan setting Hindia Belanda 100 tahun kemudian, ketika dunia pergerakan sudah berkobar menantang Belanda di sela percintaan kaum muda.

Pada bagian ini, Raden Saleh adalah nama yang tetap kontroversial. Karyanya diapresiasi, tetapi juga dikritik.

Novel ini bukan saja sebuah tafsir dan kebebasan menggunakan lisensi poetika para penulis, tetapi kita juga mencoba mencari sesuatu yang implisit.

Kita mencoba menjawab pertanyaan yang diajukan: Siapakah Raden Saleh? Apakah dia seorang pahlawan atau pecundang?

Apakah dia seorang yang lihai memanfaatkan situasi-–dia mendapatkan beasiswa ke Belanda sementara kakak-kakaknya ditahan oleh Jenderal De Kock--atau seorang yang melawan melalui karya sembari bersiasat?

Hingga akhir novel, kedua penulis sengaja tak ingin menghakimi. "Kami hanya menyajikan fakta dan membuat tafsir," demikian jawab Iksaka Banu dan Kurnia Effendi dalam podcast " Coming Home with Leila Chudori" yang akan diudarakan pada Rabu (29/4/2020).

Akan terasa betapa Raden Saleh di tangan Iksaka Banu adalah seorang sosok flamboyan, yang sangat paham bagaimana bertingkah laku di hadapan kaum "pemberi beasiswa", dan bagaimana pula dia memperlakukan para perempuan yang terpesona dirinya yang magnetik dan eksotik.

Akan juga terasa bahwa sesungguhnya tingkah laku ini--yang ditulis berdasarkan riset ketat dan mendalam--diimbangi dengan keanggunan karya-karya Raden Saleh yang menjadi bintang, Si Pangeran dari Timur di Eropa.

Bahkan di beberapa adegan, kita akan melihat betapa Raden Saleh gemar sekali mengalamatkan dirinya sebagai "pangeran", sesuatu yang mempunyai makna berbeda ketika kita berada di tanah Eropa.

Sementara Kurnia Effendi menyajikan isi Kota Bandung 100 tahun kemudian dengan tokoh jelita Ratna Juwita, yang berhadapan di antara para pemuda yang terisap oleh pesonanya, keinginan tahunya tentang dunia seni rupa dan Raden Saleh.

Tentu saja para pria berlomba menjadi "alpha male" yang berlomba menjadi sumber segala pengetahuan si bidadari.

Tetapi roman segitiga ini tentu saja sekaligus memperlihatkan bagaimana posisi Raden Saleh di dalam dunia seni rupa yang hingga kini pun masih saja menjadi "persoalan" bagi mereka yang tak semua sepakat bahwa dia adalah pionis Indonesia seni rupa modern Indonesia.

Novel ini adalah sebuah petualangan yang asyik ke masa romantisme Hindia Belanda--kelak bernama Indonesia--sekaligus satu tantangan bagaimana kita selayaknya bisa memisahkan karya dari penciptanya.

Podcast "Coming Home with Leila Chudori" episode novel "Pangeran dari Timur" bersama Iksaka Banu dan Kurnia Effendi bisa ditemukan di Spotify atau melalui tautan ini.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Basri Menyapa Seri 4: Dialog Diri-Lukisan Alfi

Basri Menyapa Seri 4: Dialog Diri-Lukisan Alfi

Budaya
Coming Home with Leila Chudori: Menyusuri Pelosok Dunia Bersama Famega dan Sigit

Coming Home with Leila Chudori: Menyusuri Pelosok Dunia Bersama Famega dan Sigit

Budaya
Coming Home with Leila Chudori: Rocky Gerung Mengupas Gabo

Coming Home with Leila Chudori: Rocky Gerung Mengupas Gabo

Budaya
Coming Home with Leila Chudori: Adinia Wirasti Menggenggam 'Sang Keris'

Coming Home with Leila Chudori: Adinia Wirasti Menggenggam "Sang Keris"

Budaya
Coming Home with Leila Chudori: Budiman Sudjatmiko, Gwang Ju dan Anak-anak Revolusi

Coming Home with Leila Chudori: Budiman Sudjatmiko, Gwang Ju dan Anak-anak Revolusi

Budaya
Coming Home with Leila Chudori: Mira Lesmana dan Budiman Sudjatmiko Berkata tentang Arief Budiman

Coming Home with Leila Chudori: Mira Lesmana dan Budiman Sudjatmiko Berkata tentang Arief Budiman

Budaya
Coming Home with Leila Chudori: Buku, Film, dan Kecemasan Pembaca

Coming Home with Leila Chudori: Buku, Film, dan Kecemasan Pembaca

Budaya
Coming Home with Leila Chudori-Petty F Fatimah: Membaca Arundhati, Memahami Anjum

Coming Home with Leila Chudori-Petty F Fatimah: Membaca Arundhati, Memahami Anjum

Budaya
Choky Sitohang soal Teori Konspirasi Covid-19: Jangan Ajak Orang Lain Ikut Bingung

Choky Sitohang soal Teori Konspirasi Covid-19: Jangan Ajak Orang Lain Ikut Bingung

Seleb
Coming Home with Leila Chudori: Kesehatan Mental Seniman di Mata Nova Riyanti Yusuf

Coming Home with Leila Chudori: Kesehatan Mental Seniman di Mata Nova Riyanti Yusuf

Budaya
Coming Home with Leila Chudori: Dari Generasi Ketiga, Setelah Amy Tan dan Ha Jin

Coming Home with Leila Chudori: Dari Generasi Ketiga, Setelah Amy Tan dan Ha Jin

Musik
Fans Parasite, Ini Karya Lain Bong Joon-ho yang Tak Boleh Terlewatkan

Fans Parasite, Ini Karya Lain Bong Joon-ho yang Tak Boleh Terlewatkan

BrandzView
Profil Han Suk Kyu, Pemeran Teacher Kim di Drama Dr Romantic 2

Profil Han Suk Kyu, Pemeran Teacher Kim di Drama Dr Romantic 2

Seleb
Profil Lee Sung Kyung, Pemeran Cha Eun Jae di Drama Dr Romantic 2

Profil Lee Sung Kyung, Pemeran Cha Eun Jae di Drama Dr Romantic 2

Seleb
Profil Erwin Gutawa, Komponis Ternama Mantan Artis Cilik

Profil Erwin Gutawa, Komponis Ternama Mantan Artis Cilik

Seleb
komentar di artikel lainnya
Close Ads X