"Kegilaan" Tak Terduga Fans Westlife

Kompas.com - 06/10/2011, 14:46 WIB
EditorAti Kamil

JAKARTA, KOMPAS.com -- Boyband dari Irlandia Westlife, yang kini terdiri dari Nicky Byrne, Kian Egan, Mark Feehily, dan Shane Filan, sebelum konser Gravity Tour 2011 digelar di Tennis Indoor, Senayan, Jakarta, Rabu (5/10/2011) malam telah menjanjikan bahwa mereka akan menghadirkan suasana "gila-gilaan" dalam konser itu. Pernyataan mereka memang terbukti, bahkan "kegilaan" para penggemar mereka tak terduga.

Semangat para calon penonton konser Westlife itu sudah terasa sejak Rabu sore. Mereka sudah berduyun-duyun menuju Tennis Indoor Senayan sejak pukul 16.00 WIB. Mereka akhirnya diizinkan masuk oleh pihak penyelenggara konser tersebut pada pukul 19.00 WIB.

Setengah jam menjelang konser, Nicky, Kian, Mark, dan Shane masih menyempatkan diri untuk menggelar jumpa pers di Tennis Indoor Senayan. Mereka mengaku gembira bisa manggung lagi di Indonesia, sesudah tiga konser terdahulu, pada 2000, 2001, dan 2006. "Ini akan terasa 'gila', kami sangat antusias malam ini," tutur Kian dalam jumpa pers itu.

Boyband yang lahir pada 3 Juli 1998 ini mengaku tak akan pernah bisa melupakan kesenangan pada setiap konser mereka yang pernah digelar di Indonesia. "Memang banyak negara kami kunjungi, tapi di Indonesia kami menemukan banyak kegembiraan," ucap Shane.

Untuk memastikan bahwa mereka masih dinanti, Westlife meminta para wartawan dalam jumpa pers tersebut menyanyikan bersama salah satu lagu populer mereka. "Banyak lagu hit Westlife di Indonesia. Tapi, saya rasa yang paling top itu 'My Love'. Benar, kan?" kata Nicky. "Coba kalian nyanyikan 'My Love' sekarang," pintanya diikuti oleh nyanyian para wartawan. "Woohooo... we love you, Indonesia," sambungnya. "Kalian sudah merasakannya? Pokoknya malam ini kami akan 'gila-gilaan'," timpal Kian.

Setelah membakar para wartawan di ruang jumpa pers, Westlife bersiap-siap naik ke panggung. Sesi tanya-jawab pun mereka abaikan.

Sementara itu, di depan para penonton bertiket Festival dan Tribun, boyband dalam negeri XO-IX sedang tampil untuk "pemanasan" konser itu, dengan menyajikan  "Cukuplah Sudah", "Cinta Kan Membawamu", dan medley lagu-lagu boyband ternama era 1990-an, antara lain New Kids On The Block dan Backstreet Boys.

Detik-detik yang mendebarkan lalu tiba. Adrenalin kira-kira 9.000 penonton seolah mengucur deras begitu keempat personel Westlife--yang mengenakan kostum formal jas dan celana panjang hitam serta kemeja putih dan dasi hitam--muncul di pentas dan menggelindingkan "When You're Looking At". Kontan, para penonton, yang kebanyakan perempuan, berteriak histeris.

Nicky, Kian, Mark, dan Shane, yang kini  berusia 30-an, masih membuat para perempuan yang menonton gemas, dari ABG hingga ibu-ibu, dan dorong mendorong untuk sampai ke barisan paling depan dekat barikade yang memisahkan area penonton dengan area panggung. "Akhirnya, kami bisa menjumpai anda kembali. Saya harap kalian tidak hanya berteriak, tapi bernyayi bersama. Berikutnya, sebuah lagu dari 1997. Saya harap anda bisa bernyanyi bersama kami. Tapi, ingat, tolong perhatikan, jangan sampai ada yang terluka," seru Mark.

Selanjutnya, Westlife meluncurkan "World of Our Own" dan "What Makes a Man", sebelum mereka mengganti kostum pertama dengan jaket coklat berpadu celana jins coklat. Sayangnya, usai "Home" disuguhkan oleh Westlife, para penonton justru menggila dan tak henti-hentinya berteriak histeris. Beberapa petugas medis pun sibuk menandu sejumlah penonton yang pingsan akibat terhimpit.

Halaman:
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.