Bambang Asrini Widjanarko
Kurator seni

Kurator seni, esais isu-isu sosial budaya, aktivis, dan seorang guru. Kontak: asriniwidjanarko@gmail.com

Tiga Kunci Pemulihan Ekonomi Pelaku Seni Rupa

Kompas.com - 15/06/2021, 17:26 WIB
Tangkapan Layar Para Pembicara pada Bincang Bincang Sore Potensi Seni Rupa dan Ekonomi Kreatif, Mei 2021. DOK Bambang Asrini WTangkapan Layar Para Pembicara pada Bincang Bincang Sore Potensi Seni Rupa dan Ekonomi Kreatif, Mei 2021.

SESUAI dengan riset sejumlah kalangan pada saat pandemi, baik pemerintah atau institusi independen, ada tiga kunci utama pemulihan pelaku ekonomi kreatif. Yakni, kapabilitas sumber daya personal, penguatan ekosistem, dan transformasi digital secara integratif.

Dalam webinar akhir Mei 2021 lalu, tiga hal diatas kembali diulik menjadi rujukan bersama merespons topik yang ditawarkan penyelenggara UOB Indonesia: Peran dan Potensi Seni Rupa dalam Ekonomi Kreatif.

Webinar mengundang narasumber dengan sejumlah praktisi pelaku industri, pakar ekonomi dan staf ahli Kemenparekraf. Mereka adalah periset senior UOB Indonesia, Direktur Art Fair, mantan diplomat, impresariat seni merangkap seniman, sampai penyelenggara UOB painting of the Year.

Baca juga: Betah di Kampung Halaman, Eko Nugroho: Yogyakarta Itu Laboratorium Seni Rupa

Head of Economic and Research UOB Indonesia, Tinjauan Enrico Tanuwidjaja, cukup menggugah audiens aktif menyimak dan berbagi bersama, dengan menyebut istilah unik kondisi global ekonomi dunia sebagai tantangan di era “vaccine”.

Paper singkat yang dikirimkan ke penulis, Enrico menyebut bahwa vaccine merupakan akronim dari volatility, yakni pergerakan cepat disebabkan penguncian ekonomi, yang berangsur-angsur dilepas.

Ambiguity, ketidakjelasan tentang seberapa cepat vaksin memulihkan kondisi ekonomi? Complexity, secara global kompleks keragaman vaksinasi banyak kendala, termasuk distribusi dan jumlah populasi.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sedangkan confusion, kondisi kebingungan kontrol dan layanan medis yang berbeda di tiap negara. Inoculation, yakni mayoritas populasi mungkin hanya melakukan vaksinasi saat masa kritis jumlah terinfeksi merebak, bukan pencegahan.

New normal, yakni mencipta kenormalan baru via bisnis digital serta emerging stronger yaitu upaya akselerasi adaptasi digital lebih baik.

Enrico memaparkan prediksi tahun 2045, usai pemulihan ada prediksi bahwa Indonesia mampu meningkatkan potensi ekonomi kreatifnya dengan pertumbuhan mencapai 46 persen yang sekarang nomor wahid masih dipegang oleh negara China.

Selanjutnya Enrico menjelaskan bahwa ia optimistis 17 subsektor ekonomi kreatif, seperti aplikasi, game, arsitektur, desain interior, desain visual, desain komunikasi publik, musik, film, fashion, seni rupa dan seni pertunjukkan mampu memberi performa baik di masa depan.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.