Jaya Suprana
Pendiri Sanggar Pembelajaran Kemanusiaan

Penulis adalah pendiri Sanggar Pembelajaran Kemanusiaan.

Ketika Zuckerberg Mengganti Nama Facebook...

Kompas.com - 31/10/2021, 20:26 WIB
Ilustrasi logo Meta dan Facebook. CHRIS DELMAS via BBC INDONESIAIlustrasi logo Meta dan Facebook.

Oleh: Jaya Suprana*

JAUH sebelum musim warga keturunan Tionghoa ganti nama pada masa Orde Baru, ayah saya pada masa Orde Lama sudah mengganti nama berdasar sepucuk surat izin yang ditandatangani langsung oleh Bung Karno sebagai presiden pertama Republik Indonesia.

Ayah saya yang semula bernama Poa Bing Lam menulis surat permohonan kepada Bung Karno untuk mengganti namanya menjadi Lambang Suprana.

Alasan ayah saya ganti nama bukan karena merasa diperlakukan diskriminatif berdasarkan ras, namun karena sebagai warga Indonesia merasa lebih nyaman menyandang nama Indonesia ketimbang nama Tionghoa atau berbau China.

Baca juga: Imlek, Mark Zuckerberg Umumkan Nama China Anaknya

Alasan ayah saya jelas subjektif, maka tidak memaksakan kehendaknya kepada orang lain.  Namun, ternyata Presiden Soekarno mengabulkan permohonan ayah saya secara tertulis, lengkap dengan tanda tangan beliau.

Saya sendiri pada masa itu masih kanak-kanak maka belum mengikuti jejak ayah saya, apalagi ayah saya tidak memaksa saya mengikuti jejak beliau ganti nama.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Namun, setelah tiba masa Orba dan ternyata banyak warga keturunan Tionghoa mengikuti jejak ayah saya mengganti nama, maka saya yang pada masa itu sedang belajar dan mengajar di Jerman melalui KBRI di Jerman, secara sukarela mengganti nama saya dari Poa Kok Tjiang menjadi Jaya Suprana.

Mark Zuckerberg

Sekitar setengah abad kemudian, di Amerika Serikat mendadak Mark Zuckerberg bukan mengganti nama dirinya sendiri namun nama perusahaan tersohornya, dari Facebook menjadi Meta dengan logo lambang infinitas alias ketak-terhinggaan.

Nama Meta berakar pada metaverse sebagai pengembangan futuristik istilah universe. Pada hakikatnya, metaverse adalah istilah terbaru terkeren sementara ini bagi alam semesta.

Baca juga: Mengenal Meta, Perusahaan Baru Facebook, Instagram, dan WhatsApp

Zuckerberg menjelaskan perubahan nama sebagai upaya rebranding perusahaan Facebook yang sedang menuai kecaman keras di sejumlah negara terkait isu pelanggaran di dalam pelayanannya.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.