Doyok: Jojon Pelawak Tiga Zaman

Kompas.com - 06/03/2014, 11:10 WIB
Pelawak Jojon KOMPAS/WAWAN H PRABOWOPelawak Jojon
|
EditorAti Kamil
JAKARTA, KOMPAS.com — Dengan kiprahnya dalam industri komedi negeri ini, termasuk bersama Jayakarta Group sejak era Aneka Ria Safari di TVRI, pada 1980-an, almarhum Jojon pantas disebut sebagai pelawak tiga zaman. Begitu kata pelawak Doyok.

"Dari saya belum melawak, saya mulai melawak, sampai anak saya bisa nonton Jojon itu berarti sudah tiga generasi. Ya, memang dia pelawak tiga zaman ya," tutur Doyok dalam wawancara per telepon dengan Kompas.com di Jakarta, Kamis (6/3/2014).

Meski sudah tergolong senior dalam industri komedi Tanah Air, Jojon dinilai Doyok tak pernah menggurui rekan-rekan seprofesinya yang lebih muda.

"Dia itu orangnya malah mau belajar ke yang lebih muda. Tapi, dia juga mau berbagi ilmu sama yang lebih muda. Ya, begitulah Jojon orangnya," cerita Doyok.

Di luar profesinya sebagai pelawak, secara pribadi, Doyok, yang dulu pernah terkena kasus penggunaan narkoba, mengaku senang bisa menerima wejangan Jojon.

"Dia itu sering menasihati masalah kesehatan. Kan saya dulu ada masalah itu ya, nah dia menasihati saya supaya ingat, supaya jaga kesehatan," kenang Doyok. "Dia sendiri enggak merokok," lanjutnya.

Jojon, yang penampilannya identik dengan celana normal high waisted bersuspender serta kumis ala Adolf Hitler atau Charlie Chaplin, lahir di Karawang, Jawa Barat, 5 Juni 1947, dengan nama Djuhri Masdjan. Ia terkenal di panggung, film, dan layar kaca pada era 1980-an sebagai bagian dari Jayakarta Group bersama Hasanuddin atau U'u, Suprapto atau Esther, Chaplin, dan Cahyono. Pada 1990-an, mereka jalan sendiri-sendiri.  

Pada Kamis (6/3/2014) pukul 06.10 WIB, Jojon meninggal dunia pada usia 66 tahun karena serangan jantung, setelah menjalani perawatan di Rumah Sakit Premier Jatinegara, Jakarta Timur, sejak 3 Maret 2014.

Baca tentang
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X