Melongok Sarang Saudara Sepupu

Kompas.com - 22/03/2015, 15:51 WIB
EditorAti Kamil
JAKARTA, KOMPAS -- Orangutan memiliki DNA yang hampir serupa dengan manusia. Persentuhan dengan kehidupan modern bukannya membuat mereka menjadi semakin aman, melainkan membuka pintu pada kepunahan. Bayangkan, di sebuah taman nasional yang seharusnya menjadi habitat teraman bisa dijumpai diskotek!

Berawal dari keprihatinan menyaksikan nasib orangutan itulah, Kompas TV mulai menayangkan program dokumenter alam berdurasi 60 menit bertajuk Orangutan Journey. Tayang setiap Selasa pukul 22.00, program itu dipandu produser sekaligus penulis naskah, Ulung Putri.

Pada episode pertama yang tayang Selasa (17/3/2015) malam, Orangutan Journey menyajikan kisah tentang perebutan kuasa orangutan jantan dominan di Taman Nasional Tanjung Puting, Kalimantan Tengah. Taman Nasional ini merupakan pusat rehabilitasi orangutan pertama di Indonesia dengan tiga lokasi rehabilitasi di Tanjung Harapan, Pondok Tanggui, dan Camp Leakey.

Di Tanjung Puting terdapat cerita tentang keperkasaan orangutan bernama Tom. Dengan perawakan besar dan rambut merah kekuningan, Tom menjadi orangutan jantan paling ditakuti di Camp Leakey. Ada juga kisah tentang orangutan yang berjuang hidup di alam liar di Desa Pasir Panjang, Kotawaringin Barat.

Orangutan Kalimantan merupakan satwa yang dilindungi dengan bulu kemerahan gelap serta tidak mempunyai ekor. Pejantan dewasa akan mengembangkan pipi sehingga membentuk bantalan. Semakin tua, bantalan di pipi terus membesar yang menumbuhkan kesan seram. Dari ratusan ribu, hanya tersisa 60.000 orangutan yang tinggal di belantara Kalimantan dan Sumatera.

Ulung Putri mengatakan, berubahnya fungsi hutan menumbuhkan konflik antara orangutan dan manusia. Orangutan lebih sering kalah. Merekam perjuangan si kera merah berarti menyaksikan bagaimana pertarungan antara manusia dan orangutan yang berlangsung di belantara Kalimantan.

"Orangutan Journey berusaha memberikan gambaran masa depan orangutan dengan belajar dari fakta masa lalu," kata Ulung.

Pada tayangan lain, Orangutan Journey berkisah tentang kehidupan orangutan di karantina yang dikelola Yayasan Borneo Orangutan Survival. Penonton diajak melihat kekejaman manusia menyiksa orangutan. Selain melepas trauma, orangutan belajar bertahan hidup mandiri sebelum dilepasliarkan.

Penyusutan hutan
Orangutan harus sehat, punya perilaku alami, dan mulai menjaga jarak dengan manusia sebelum dilepas ke hutan. Menemukan hutan bagi orangutan bukanlah perkara mudah. Dalam diskusi sebelum peluncuran tayangan Orangutan Journey, perwakilan dari World Wildlife Fund (WWF), Nina Nuraisyiah, bercerita bahwa orangutan harus dilepas ke hutan yang sama sekali tak dihuni oleh komunitas orangutan asli.

Ibarat orang kota yang dilepas ke hutan, orangutan pendatang cenderung akan berkonflik dengan orangutan yang lebih dulu menjadi penguasa hutan.

"Harus melepas orangutan ke habitat yang belum dihuni oleh kawanan orangutan supaya tidak terjadi perlawanan. Sama seperti melepas orang kota ke hutan," kata Nina.

Padahal, luasan hutan terus menyusut. Renie Djojoasmoro, Manajer Orangutan Foundation International (OFI), menyebut ancaman terbesar kelestarian orangutan berasal dari pesatnya perkembangan luasan perkebunan kelapa sawit di Kalimantan. Di Kalimantan Tengah, Renie mencontohkan ada 15 juta hektar hutan yang 12 juta hektar di antaranya telah menjadi areal konsesi.

Akibat penyusutan hutan, habitat orangutan pun makin menyusut. Pada kurun empat tahun sejak 2010, OFI telah melepasliarkan 60 orangutan ke alam. Namun, ketika sensus populasi digelar pada 2014, jumlah orangutan yang ditemukan di alam ternyata tak berbeda jauh dengan kondisi sebelum pelepasliaran, yaitu di angka sekitar 300 orangutan.

Direktur Roundtable on Sustainable Palm Oil (RSPO) Indonesia Desi Kusumadewi menegaskan pentingnya menjaga kelestarian orangutan.

"Keberadaan orangutan memang harus dijaga. Punya high conservation value. RSPO punya kebijakan, jika ada area konservasi, tidak boleh ada pembukaan lahan kelapa sawit," ungkap Desi.

Kesabaran tinggi
Penyelamatan orangutan, menurut Ulung, tidak sekadar fokus pada spesies orangutan, melainkan juga rumahnya. Semakin rusaknya habitat orangutan antara lain dirasakan tim Kompas TV ketika berjalan di Taman Nasional Sebangau. Selama satu pekan menyusuri hutan, tak satu pun orangutan yang mereka temui. Habitat di Taman Nasional Tanjung Puting bahkan sudah terbelah oleh jalan raya.

Kompas TV terpana karena menemukan diskotek di tepian taman nasional. Selama tiga bulan proses pembuatan film dokumenter, mereka berpindah ke tiga lokasi taman nasional yang berbeda, yaitu Taman Nasional Sebangau, Tanjung Puting, dan Kutai. Ingin merekam sesederhana mungkin kehidupan yang ada di hutan. Kenapa harus dilindungi?

"Dengan kesederhanaan itulah, mereka punya hak untuk hidup di hutan," tambah Ulung.

Pengambilan gambar di lapangan juga bukan perkara mudah. Butuh kesabaran untuk menemukan dan mengikuti orangutan di habitat aslinya.

"Orangutan adalah satwa langka yang dilindungi. Manusia harus melestarikan orangutan dan hutan sebagai habitatnya dan membiarkan orangutan hidup di alam, salah satu aset keanekaragaman hayati di Indonesia," tambah Renie.

Penulis buku foto Orangutan Rhyme&Blues Regina Safri, misalnya, butuh waktu delapan bulan bolak-balik ke rimba Kalimantan untuk merekam kehidupan orangutan. Kendalanya adalah medan yang buruk dengan tanjakan yang hampir tegak lurus dan tanah merah berlumpur.

"Paling berat adalah ketika mengikuti upaya pelepasliaran orangutan ke habitat asalnya," kata Regina.

Regina yang juga diwawancarai untuk Orangutan Journey mulai tertarik berburu foto orangutan setelah menyaksikan pembantaian orangutan yang ditayangkan di televisi. Datang ke Kalimantan dengan dana pribadi, hal pertama yang harus dilakukan ialah tes kesehatan menyeluruh. Memiliki DNA yang hampir sama, penularan penyakit dengan mudah terjadi dari manusia ke orangutan.

"Tadinya mau sekadar liputan. Ternyata fungsi orangutan sangat penting bagi keberlangsungan ekosistem hutan. Ada biji-bijian tertentu yang hanya bisa pecah jika digigit orangutan," tambah Regina.

Butuh delapan tahun untuk mengembalikan fungsi tanah dari kebun kelapa sawit menjadi hutan. Dan, setiap pohon di hutan hanya tumbuh 1 sentimeter per tahun. Jika hutan menghilang, punahlah satwa langka yang disapa dengan julukan akrab "saudara sepupu" ini.

Orangutan Journey menjadi salah satu sarana penyadaran bahwa mereka ada dan butuh kita untuk kelestarian hidup. (Mawar Kusuma)

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Basri Menyapa Seri 4: Dialog Diri-Lukisan Alfi

Basri Menyapa Seri 4: Dialog Diri-Lukisan Alfi

Budaya
Coming Home with Leila Chudori: Menyusuri Pelosok Dunia Bersama Famega dan Sigit

Coming Home with Leila Chudori: Menyusuri Pelosok Dunia Bersama Famega dan Sigit

Budaya
Coming Home with Leila Chudori: Rocky Gerung Mengupas Gabo

Coming Home with Leila Chudori: Rocky Gerung Mengupas Gabo

Budaya
Coming Home with Leila Chudori: Adinia Wirasti Menggenggam 'Sang Keris'

Coming Home with Leila Chudori: Adinia Wirasti Menggenggam "Sang Keris"

Budaya
Coming Home with Leila Chudori: Budiman Sudjatmiko, Gwang Ju dan Anak-anak Revolusi

Coming Home with Leila Chudori: Budiman Sudjatmiko, Gwang Ju dan Anak-anak Revolusi

Budaya
Coming Home with Leila Chudori: Mira Lesmana dan Budiman Sudjatmiko Berkata tentang Arief Budiman

Coming Home with Leila Chudori: Mira Lesmana dan Budiman Sudjatmiko Berkata tentang Arief Budiman

Budaya
Coming Home with Leila Chudori: Buku, Film, dan Kecemasan Pembaca

Coming Home with Leila Chudori: Buku, Film, dan Kecemasan Pembaca

Budaya
Coming Home with Leila Chudori-Petty F Fatimah: Membaca Arundhati, Memahami Anjum

Coming Home with Leila Chudori-Petty F Fatimah: Membaca Arundhati, Memahami Anjum

Budaya
Choky Sitohang soal Teori Konspirasi Covid-19: Jangan Ajak Orang Lain Ikut Bingung

Choky Sitohang soal Teori Konspirasi Covid-19: Jangan Ajak Orang Lain Ikut Bingung

Seleb
Coming Home with Leila Chudori: Kesehatan Mental Seniman di Mata Nova Riyanti Yusuf

Coming Home with Leila Chudori: Kesehatan Mental Seniman di Mata Nova Riyanti Yusuf

Budaya
Coming Home with Leila Chudori: Dari Generasi Ketiga, Setelah Amy Tan dan Ha Jin

Coming Home with Leila Chudori: Dari Generasi Ketiga, Setelah Amy Tan dan Ha Jin

Musik
Fans Parasite, Ini Karya Lain Bong Joon-ho yang Tak Boleh Terlewatkan

Fans Parasite, Ini Karya Lain Bong Joon-ho yang Tak Boleh Terlewatkan

BrandzView
Profil Han Suk Kyu, Pemeran Teacher Kim di Drama Dr Romantic 2

Profil Han Suk Kyu, Pemeran Teacher Kim di Drama Dr Romantic 2

Seleb
Profil Lee Sung Kyung, Pemeran Cha Eun Jae di Drama Dr Romantic 2

Profil Lee Sung Kyung, Pemeran Cha Eun Jae di Drama Dr Romantic 2

Seleb
Profil Erwin Gutawa, Komponis Ternama Mantan Artis Cilik

Profil Erwin Gutawa, Komponis Ternama Mantan Artis Cilik

Seleb
komentar di artikel lainnya
Close Ads X