Cerita di Balik Layar Kesuksesan Film "Uang Panai"

Kompas.com - 11/03/2017, 12:19 WIB
|
EditorIrfan Maullana

JAKARTA, KOMPAS.com – Siapa bilang film berlatar belakang kebudayaan daerah tidak bisa bersaing dengan film-film nasional? Uang Panai' menjadi pembuktian bahwa film lokal masih mendapat tempat hangat di tengah masyarakat Indonesia.

Uang Panai' yang dirilis pada 25 Agustus 2016 lalu bercerita soal Anca (Ikram Noor), seorang lelaki Bugis yang bertemu kembali dengan mantan kekasihnya, Risna (Nurfadillah Naifa).

Setelah sudah lama tidak bertemu, benih-benih cinta mulai tumbuh lagi di hati mereka. Anca yang tidak ingin kehilangan Risna untuk kedua kali pun berniat untuk menjadikan perempuan itu sebagai istrinya.

Kendati begitu, niat tulusnya terhalang oleh syarat pernikahan adat di daerah asalnya. Dalam adat Makassar, pihak lelaki harus menyediakan uang panai (uang mahar) dalam jumlah yang tidak sedikit. Hal ini membuat Anca berjuang mati-matian untuk memenuhi syarat tersebut.

Makkita Cinema Production Uang Panai

Di tengah perjuangannya, Anca harus menerima kenyataan kalau gadis pujaannya hendak dijodohkan dengan lelaki lain. Lantas, dirinya merasa tertekan lantaran belum bisa mengumpulkan uang panai sesuai waktu yang sudah ditentukan keluarga Risna.

Anca merasa harga dirinya sebagai putra Bugis dipertaruhkan. Tak jauh berbeda, Risna pun merasa khawatir apabila lelaki itu meninggalkannya lagi.

Film Uang Panai' yang disutradarai oleh Halim Gani Safia dan Asril Sani ini menjadi menarik karena mengangkat isu kearifan lokal.

Nurfadillah Naifa (20), yang menjadi pemeran utama dalam film ini bahkan merasakan sendiri bagaimana sulitnya mempersunting perempuan Bugis.

"Aku jadi ngerti gimana kalau cewek Bugis itu, kalau cinta tuh kayak dihalangin gitu. Banyak tantangannya. Materi aja enggak cukup. Kalau mau mempersunting (perempuan), modal harus kuat," ungkapnya ketika berbincang dengan Kompas.com di Anomali Coffee, Jakarta Selatan, Jumat (10/3/2017).

KOMPAS.com/SINTIA ASTARINA Nurfadillah Naifa menceritakan bagaimana tantangannya bermain film layar lebar bersama artis-artis senior ketika ditemui di Anomali Coffee, Jakarta Selatan, Jumat (10/3/2017)

Perempuan yang akrab disapa Dillah ini juga menambahkan, status sosial seseorang cukup mempengaruhi harga atau mahar yang harus diberikan seorang pria yang akan melamar si gadis.

"Contoh, cewek yang mau dilamar itu dokter. Harganya lebih mahal dibanding yang S1 atau yang SMA," imbuhnya.

Kendati demikian, Dillah merasa bahwa masyarakat Indonesia masih salah mengartikan soal tradisi uang panai ini.

Menurutnya, masih banyak orang yang berpikir, "Cewek-cewek Makassar tuh pada dibeli, ya? Padahal itu beda. Uang (yang diberikan) menjadi pertanda bahwa orang yang kita persunting itu bukan orang biasa," ungkapnya.

Dillah juga memberi contoh lain. Bupati Soppeng Supriansa mempersunting pasangannya pada Februari 2017 lalu dengan uang panai sebesar Rp 1 miliar. Besarnya jumlah uang panai nyatanya juga bisa menunjukkan harga diri.

"Makanya, banyak (perempuan Bugis) yang ke luar kota, soalnya yang dikejar itu," imbuh Dillah lagi.

Makkita Cinema Production Uang Panai

Tembus setengah juta penonton

Sebagai informasi, film Uang Panai' ini sudah dinikmati oleh 500.000 penonton di Indonesia. Film ini pun menjadi film daerah pertama yang bisa menembus Box Office Indonesia.

Dillah bercerita, sewaktu film ini diputar di Makassar, salah satunya di Makassar Town Square, studio yang menayangkan Uang Panai' selalu dipenuhi penonton.

"Pada ngantre. Mal buka jam 10, orang-orang standby jam 8 karena enggak mau ngantre. Jam 3 udah sold out, tiketnya udah enggak ada yang jual," tutur Dillah.

Mahasiswa Universitas Muhammadiyah Yogyakarta ini pun mengaku senang dan tidak menyangka dengan antusias masyarakat terhadap film ini.

Menurutnya, hal lain yang membuat film ini laku di pasaran ialah promosi yang bagus. Sebab, sempat diadakan roadshow ke kota-kota, seperti di Kalimantan, Kendari, juga Palu. Bahkan, Walikota Palu Hidayat mengerahkan masyarakatnya untuk ramai-ramai menonton film lokal ini.

"Ini produksi lokal semua," tegas Dilla.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.