Selamat! Ambon Ditetapkan Jadi Kota Musik oleh UNESCO, Apa Alasannya?

Kompas.com - 31/10/2019, 16:50 WIB
Kota Ambon, Maluku terpilih sebagai Kota Musik oleh UNESCO. Instagram/@budayasayaKota Ambon, Maluku terpilih sebagai Kota Musik oleh UNESCO.
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Kabar bahagia datang dari wilayah Indonesia bagian timur, yakni Kota Ambon, Maluku, terpilih sebagai Kota Musik oleh UNESCO.

Kabar ini pertama kali disebarluaskan akun Instagram Ditjen Kebudayaan Kemdikbud RI @budayasaya, Kamis (31/10/2019).

"Selamat untuk Kota Ambon yang baru saja ditetapkan sebagai Kota Musik oleh UNESCO pada 30 Oktober 2019 oleh Direktur Jenderal UNESCO, Audrey Azoulay," tulis keterangan dalam unggahan tersebut seperti dikutip Kompas.com, Kamis.

Ambon sendiri disandingkan dengan banyak kota lain dari sejumlah negara, di antaranya adalah Baku (Azerbaijan), Bangkok (Thailand), dan Wellington (Selandia Baru).

"Kota Ambon masuk dalam 66 Kota Kreatif baru UNESCO, bersanding dengan beberapa kota dari negara lain," tambah keterangan unggahan tersebut.

Berdasarkan gambar yang diunggah, dipilihnya Kota Ambon karena telah mengedepankan budaya dalam melakukan banyak aspek kehidupan.

Hal itu disampaikan oleh Direktur UNESCO Audrey Azoulay.

"Di seluruh dunia, masing-masing kota ini punya hambatan sendiri dalam perjalanannya, namun menjadikan budaya sebagai pilar, bukan aksesori, dan menjadikan bagian dari strategi mereka," ucap Audrey Azoulay.



Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Coming Home with Leila Chudori: Dokter Aru tentang Maharaja Segala Penyakit

Coming Home with Leila Chudori: Dokter Aru tentang Maharaja Segala Penyakit

Budaya
Coming Home with Leila Chudori: Menjadi Penyair, Membaca Syair Warih Wisatsana

Coming Home with Leila Chudori: Menjadi Penyair, Membaca Syair Warih Wisatsana

Budaya
Coming Home with Leila Chudori: Seno Gumira Ajidarma Membahas Raka Ibrahim

Coming Home with Leila Chudori: Seno Gumira Ajidarma Membahas Raka Ibrahim

Budaya
Coming Home with Leila Chudori Feat. Petty Fatimah: Seorang Sherlock Holmes dari Hong Kong

Coming Home with Leila Chudori Feat. Petty Fatimah: Seorang Sherlock Holmes dari Hong Kong

Budaya
In Memoriam Sapardi Djoko Damono: Sihir Hujan Kata-kata

In Memoriam Sapardi Djoko Damono: Sihir Hujan Kata-kata

Budaya
Coming Home with Leila Chudori: Robertus Robet, Orwellian dan Kerapuhan dalam Demokrasi

Coming Home with Leila Chudori: Robertus Robet, Orwellian dan Kerapuhan dalam Demokrasi

Budaya
Waiting for the Barbarians Rilis: Tak Perlu ke Bioskop, Sekarang Zamannya Nonton Streaming

Waiting for the Barbarians Rilis: Tak Perlu ke Bioskop, Sekarang Zamannya Nonton Streaming

BrandzView
Musikal di Rumah Aja, Ketika Cerita Rakyat, Musik, dan Film Jadi Satu dalam Panggung Virtual

Musikal di Rumah Aja, Ketika Cerita Rakyat, Musik, dan Film Jadi Satu dalam Panggung Virtual

BrandzView
Basri Menyapa Seri 4: Dialog Diri-Lukisan Alfi

Basri Menyapa Seri 4: Dialog Diri-Lukisan Alfi

Budaya
Coming Home with Leila Chudori: Menyusuri Pelosok Dunia Bersama Famega dan Sigit

Coming Home with Leila Chudori: Menyusuri Pelosok Dunia Bersama Famega dan Sigit

Budaya
Coming Home with Leila Chudori: Rocky Gerung Mengupas Gabo

Coming Home with Leila Chudori: Rocky Gerung Mengupas Gabo

Budaya
Coming Home with Leila Chudori: Adinia Wirasti Menggenggam 'Sang Keris'

Coming Home with Leila Chudori: Adinia Wirasti Menggenggam "Sang Keris"

Budaya
Coming Home with Leila Chudori: Budiman Sudjatmiko, Gwang Ju dan Anak-anak Revolusi

Coming Home with Leila Chudori: Budiman Sudjatmiko, Gwang Ju dan Anak-anak Revolusi

Budaya
Coming Home with Leila Chudori: Mira Lesmana dan Budiman Sudjatmiko Berkata tentang Arief Budiman

Coming Home with Leila Chudori: Mira Lesmana dan Budiman Sudjatmiko Berkata tentang Arief Budiman

Budaya
Coming Home with Leila Chudori: Buku, Film, dan Kecemasan Pembaca

Coming Home with Leila Chudori: Buku, Film, dan Kecemasan Pembaca

Budaya
komentar di artikel lainnya
Close Ads X