Rachmawati Tolak Film "Soekarno: Indonesia Merdeka"

Kompas.com - 14/09/2013, 10:39 WIB
Ario Bayu jadi Soekarno Warta Kota/Irwan KintokoArio Bayu jadi Soekarno
|
EditorEko Hendrawan Sofyan

JAKARTA, KOMPAS.com — Belum ditayangkan, film terbaru garapan Hanung Bramantyo, Soekarno: Indonesia Merdeka, sudah menuai protes. Kali ini, protes datang dari Rachmawati Soekarnoputri, salah satu putri dari Presiden pertama Republik Indonesia Soekarno

Rachmawati menilai film yang dibintangi aktor Ario Bayu itu tidak sesuai dengan apa yang diinginkannya sebagai penggagas film tersebut. Rachmawati pun melayangkan protes dan meminta produser tak menayangkannya di bioskop-bioskop.
 
Rachmawati menjelaskan, film Soekarno: Indonesia Merdeka merupakan buah dari idenya, yang sempat disampaikan kepada Hanung. Dari perkenalan itu, Hanung lantas memperkenalkannya kepada Ram Punjabi agar bisa merealisasikan ide filmnya itu.

"Hanung bilang, 'Mau tidak diperkenalkan dengan seorang produser yang sudah lama berkecimpung di bidang perfilman?' Saya bilang, 'Enggak ada salahnya. Siapa produsernya?' Enggak lama kemudian, ternyata dia ingin pertemukan saya dengan Ram," cerita Rachmawati saat jumpa pers di kawasan Menteng, Jakarta, Jumat (13/9/2013).

Dari pertemuan itu, kesepakatan muncul. Rachmawati setuju Soekarno difilmkan dengan syarat-syarat tertentu. Di antaranya, Rachmawati ingin sosok pemeran utama yang memerankan Soekarno ditentukan olehnya. Ia juga meminta agar dilibatkan secara maksimal untuk mendampingi setiap adegan agar gesture Soekarno tetap mirip dari apa yang diketahuinya.

Namun, Rachmawati menyebut kedua syarat itu tidak dipenuhi oleh Ram dan Hanung. Keduanya, lanjut Rachmawati, justru menjatuhkan pilihan untuk bintang utamanya kepada aktor Ario Bayu.

Hal lain yang kurang sreg tentu saja karena Hanung tak mungkin bisa menghadirkan sosok Soekarno secara utuh. "Hanung kan hanya men-direct, bagaimana (mengetahui) gesture Soekarno, Hanung kan belum ketemu," lanjut Rachmawati.  

Merasa tak sejalan, Rachmawati pun memutuskan mundur dari produksi. Ram Punjabi mengamininya.

Menurut Rachmawati, ketika dirinya mundur, sudah seharusnya produksi film pun ikut dihentikan. "Dengan dilayangkannya jawaban surat saya, MVP setuju batalkan kontrak. Nah, ini kan subyek di sebuah perjanjian kerja sama. Obyeknya, film itu. Produksinya aja sudah enggak cocok, harusnya break. Filmnya selesai, distop," tegas Rachmawati.

Faktanya, produksi terus berlanjut dan Soekarno: Indonesia Merdeka siap tayang. Inilah yang membuat pihaknya keberatan. 

Rachmawati meminta pihak produser untuk tidak memutarnya ke masyarakat luas. 



Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Coming Home with Leila Chudori: Dokter Aru tentang Maharaja Segala Penyakit

Coming Home with Leila Chudori: Dokter Aru tentang Maharaja Segala Penyakit

Budaya
Coming Home with Leila Chudori: Menjadi Penyair, Membaca Syair Warih Wisatsana

Coming Home with Leila Chudori: Menjadi Penyair, Membaca Syair Warih Wisatsana

Budaya
Coming Home with Leila Chudori: Seno Gumira Ajidarma Membahas Raka Ibrahim

Coming Home with Leila Chudori: Seno Gumira Ajidarma Membahas Raka Ibrahim

Budaya
Coming Home with Leila Chudori Feat. Petty Fatimah: Seorang Sherlock Holmes dari Hong Kong

Coming Home with Leila Chudori Feat. Petty Fatimah: Seorang Sherlock Holmes dari Hong Kong

Budaya
In Memoriam Sapardi Djoko Damono: Sihir Hujan Kata-kata

In Memoriam Sapardi Djoko Damono: Sihir Hujan Kata-kata

Budaya
Coming Home with Leila Chudori: Robertus Robet, Orwellian dan Kerapuhan dalam Demokrasi

Coming Home with Leila Chudori: Robertus Robet, Orwellian dan Kerapuhan dalam Demokrasi

Budaya
Waiting for the Barbarians Rilis: Tak Perlu ke Bioskop, Sekarang Zamannya Nonton Streaming

Waiting for the Barbarians Rilis: Tak Perlu ke Bioskop, Sekarang Zamannya Nonton Streaming

BrandzView
Musikal di Rumah Aja, Ketika Cerita Rakyat, Musik, dan Film Jadi Satu dalam Panggung Virtual

Musikal di Rumah Aja, Ketika Cerita Rakyat, Musik, dan Film Jadi Satu dalam Panggung Virtual

BrandzView
Basri Menyapa Seri 4: Dialog Diri-Lukisan Alfi

Basri Menyapa Seri 4: Dialog Diri-Lukisan Alfi

Budaya
Coming Home with Leila Chudori: Menyusuri Pelosok Dunia Bersama Famega dan Sigit

Coming Home with Leila Chudori: Menyusuri Pelosok Dunia Bersama Famega dan Sigit

Budaya
Coming Home with Leila Chudori: Rocky Gerung Mengupas Gabo

Coming Home with Leila Chudori: Rocky Gerung Mengupas Gabo

Budaya
Coming Home with Leila Chudori: Adinia Wirasti Menggenggam 'Sang Keris'

Coming Home with Leila Chudori: Adinia Wirasti Menggenggam "Sang Keris"

Budaya
Coming Home with Leila Chudori: Budiman Sudjatmiko, Gwang Ju dan Anak-anak Revolusi

Coming Home with Leila Chudori: Budiman Sudjatmiko, Gwang Ju dan Anak-anak Revolusi

Budaya
Coming Home with Leila Chudori: Mira Lesmana dan Budiman Sudjatmiko Berkata tentang Arief Budiman

Coming Home with Leila Chudori: Mira Lesmana dan Budiman Sudjatmiko Berkata tentang Arief Budiman

Budaya
Coming Home with Leila Chudori: Buku, Film, dan Kecemasan Pembaca

Coming Home with Leila Chudori: Buku, Film, dan Kecemasan Pembaca

Budaya
komentar di artikel lainnya
Close Ads X