Krisdayanti: Aku Seperti Terlahir Kembali

Kompas.com - 24/11/2013, 10:54 WIB
EditorAti Kamil
"Aku seperti lahir kembali. Rasanya seperti sepuluh tahun lalu. Energiku kayak orang umur 28," kata Krisdayanti tentang kembalinya ke dapur rekaman untuk album Persembahan Ratu Cinta.

Usianya ketika itu baru 16 tahun. Wartawan mengenalnya sebagai "adiknya Yuni Shara" yang lebih dulu populer. Padahal, ia punya nama Kris Dayanti--ketika itu namanya tertulis terpisah antara Kris dan Dayanti. Itu kenangan tahun 1992.

Setelah namanya disebut-sebut sebagai penyanyi yang menang dalam kontes Asia Bagus di Singapura tahun 1992, Kris Dayanti masih dilekati embel-embel sebagai "adiknya Yuni Shara". Setahun kemudian, "adiknya Yuni" itu sudah terbang ke Budapest mengikuti Festival Musik Internasional.

Dari semula penyanyi kurang dikenal dan berpredikat amatir, Kris Dayanti merambat populer. Bahkan, pada akhir 1990-an orang sudah latah menyebutnya sebagai Diva. Ia dikenal luas bukan hanya sebagai penyanyi, melainkan juga pemain sinetron. Kemudian pada suatu masa Krisdayanti punya julukan KD. Sebagai KD, Yanti si anak Batu, Jawa Timur, itu berada di tengah gebyar panggung hiburan.

Jika ketenaran digunakan sebagai ukuran pencapaian seorang penyanyi, maka KD telah mendapatkannya. Jika ukuran keberhasilan itu adalah perolehan materi, maka KD pernah pula mencecapnya. Gemerlap panggung dengan riuh tepuk tangan, dan sanjungan ribuan penonton, pernah mengisi hari-harinya. Namun, sekitar empat tahun lalu, ia seperti menyepi dari gebyar jagat hiburan itu.

Kini, ia kembali lagi sebagai Krisdayanti—bukan KD—lewat album Persembahan Ratu Cinta.

Arti sebuah nama
Mengapa tidak KD lagi?
"Orangtuaku memberi nama Krisdayanti itu bukan tanpa arti," kata Yanti, saat berbincang di rumahnya di bilangan Jeruk Purut, Cilandak, Jakarta Selatan, Kamis (21/11/2013) siang.

Ia lalu bercerita tentang hikayat nama Krisdayanti. Alkisah, ketika ia lahir, ayahnya yang seniman sedang memahat figur yang kemudian mengilhami munculnya nama Krisdayanti. Namun, ada makna lain dalam namanya yang ia percaya memuat doa dan harapan.

"Kris, keris itu pusaka, dan daya. Jadi, ada dua kekuatan: keris dan daya. Dua kekuatan perempuan. Mendengarnya saja rasanya kayak nyulut geni.... Maksudnya aku mendapat semangat dari nama itu..."

Dengan semangat dari nama yang mengandung doa dan harapan itulah Yanti menghadapi jatuh bangun kehidupan. "Ketika aku harus turun gunung merosok ke kanan kiri, menghadapi kehidupan yang rasanya enggak adil buat aku, itu rasanya aku tetap semangat saja."

Begitu juga nama itu memberikan energi kepada Yanti sebagai penyanyi yang ketika itu jadwalnya superpadat. "Mama saya sampai bilang, 'wong kok ora duwe udel'."

Artinya, orang kok tidak punya pusar. Itu adalah pengibaratan dalam bahasa Jawa untuk menggambarkan orang yang tidak mengenal lelah seperti kuda, yang konon tidak punya udel. Dan benar, Yanti bekerja keras. Jika sebulan ada 31 hari, maka ia bekerja 38 hari. Itu ungkapan dia. Ia banting tulang untuk nyanyi dan main sinetron.

"Dulu, maaf ya, untuk naruh pantat saja aku sampai enggak sempat. Aku kerja siang malam, tapi aku kehilangan kedekatan dengan keluarga. Aku merasa kesepian karena banyak ke luar kota," kata Yanti dengan kalimat agak tersendat. Ia berhenti sesaat.

Ingin bernyanyi
Ingin meraih pencapaian seperti dulu?
"Kalau pencapaian memang sudah pernah. Tapi kembalinya aku di album ini tidak untuk mencari pencapaian atau prestasi seperti dulu. Aku ingin bernyanyi…" kata Yanti.

Kata-katanya tertahan sesaat, lalu ia melanjutkan. "Aku ingin bernyanyi dan sebagian hasilnya ingin aku berikan untuk kesehatan anak-anak dan perempuan," katanya.

"Kalau pencapaian itu dalam artian profit, aku enggak terlalu. Sukses bagi aku sekarang adalah bagaimana berbagi kebahagiaan, bagaimana hasil yang aku dapat bisa aku bagi dengan mereka."

Yang dimaksud mereka adalah perempuan dan anak-anak dalam program sosial Krisdayanti.

Tidak ingin lagi berada di puncak ketenaran?
"Komitmenku sekarang adalah melayani suami dan membesarkan anak-anak. Aku dikasih kesempatan lagi sama Gusti Allah untuk punya dua anak, untuk kami rawat, untuk kami besarkan dengan baik, supaya mereka menjadi pribadi-pribadi yang kuat nantinya," katanya.

Ketika itu anaknya, Ariannha Amora Lemos, yang berusia dua tahun lebih dua bulan, menggelendoti ibunya. Sementara si kecil Kellen yang berusia setahun sedang digendong oleh pengasuhnya. Riuh sekali siang itu dengan celotehan Amora yang berambut kriwil-kriwil. Dalam sampul album, Yanti mengucapkan terima kasih kepada anak-anaknya, Aurelie, Azriel, serta Amora dan Kellen Lemos. Ia menyebut mereka sebagai "buah hati cahaya mataku..."

Di tengah perbincangan, telepon Yanti berbunyi. Itu telepon dari suaminya, Raul Lemos. "Bentuk dukungan Raul dengan membolehkan saya bernyanyi itu sudah luar biasa."

Raul bersama adik Krisdayanti bahkan membentuk perusahaan Raya Musik untuk mendukung kegiatan Yanti dalam bernyanyi. Raya tentu singkatan dari Raul-Yanti. Bersama Warner Music Indonesia, Raya Musik menerbitkan album kembalinya Krisdayanti sebagai Krisdayanti.

Merasa bahagia?
"Orang memang bilang aku kehilangan kesuksesan, tidak bisa meraih pencapaian. Lalu, apakah aku bahagia? Aku bahagia dengan kehidupanku sekarang," katanya tegas.

"Aku sudah melampaui separuh dari hidupku yang pernah hilang. Aku ingin memperbarui dengan sesuatu yang lebih baik." (XAR)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.