"Captain America: The Winter Soldier": Gugatan Sang Pahlawan

Kompas.com - 06/04/2014, 15:28 WIB
Captain America: The Winter Soldier Dok Walt Disney Studios Motion Pictures Captain America: The Winter Soldier
EditorAti Kamil
JAKARTA, KOMPAS.com -- Betapa gelisah ketika diri dibuat gamang membedakan yang benar dan yang salah. Segala sesuatu yang terlihat benar ternyata bisa saja salah. Seorang pemimpin yang terlihat idealis ternyata bisa saja super tengik. Bagaimanapun, kebusukan tak akan pernah kuat mendustai nurani.

Begitulah gugatan dalam bangunan drama pada film sarat aksi, Captain America: The Winter Soldier. Kekayaan permainan efek dan aksi laga berkelindan solid dalam bangunan drama yang diwarnai gugatan. Apakah upaya yang diklaim demi menegakkan perdamaian dunia merupakan upaya yang sejati bagi perdamaian itu sendiri? Sebuah gugatan yang masih relevan dengan tatanan dunia saat ini.

Film produksi Marvel Studios ini merupakan sekuel dari Captain America: The First Avenger (2011). Captain America: The Winter Soldier digarap dua sutradara, Anthony Russo dan Joe Russo. Lakon heroisme ala Amerika tentu saja tak kunjung basi di pasaran global karena manusia akan selalu merindukan sosok pahlawan. Film ini berbasis pada karakter dalam cerita komik Captain America ciptaan Joe Simon dan Jack Kirby tahun 1941.

Steve Rogers (Chris Evans), sang Captain America, masih berusaha beradaptasi dengan kehidupan modern di kota Washington DC. Veteran Perang Dunia II ini sebelumnya membeku selama 70 tahun sejak kecelakaan yang menimpanya pada masa perang tahun 1942. Rogers merupakan manusia unggul dengan kekuatan super hasil eksperimen pada masa perang.

Rogers kini menjalani kehidupan modern yang penuh muslihat. Dia mulai resah dalam membedakan mana yang benar dan mana yang salah. Kegamangannya itu tidak terlepas dari pekerjaan yang dilakoninya di Shield, sebuah organisasi intelijen bergengsi yang tugas utamanya menjaga keamanan dan memelihara perdamaian.

Plot di awal film menggambarkan aksi Rogers bersama rekannya, Natasha Romanoff alias Black Widow (Scarlett Johansson), dalam operasi penyelamatan para sandera di kapal milik Shield yang dibajak kawanan teroris. Dari operasi tersebut, Rogers baru menyadari betapa dalam sebuah operasi setiap agen yang terlibat bisa saja mengemban tugas tersembunyi tersendiri yang tidak saling diketahui oleh agen-agen lainnya.

Begitulah memang lazimnya diseminasi informasi dalam komunitas intelijen. Keping-keping informasi terkait sebuah operasi bisa saja dikelola dalam sistem sel terputus. Apa yang diketahui agen Natasha, misalnya, bisa saja tidak diketahui Rogers. Begitu pula sebaliknya sekalipun mereka dalam satu operasi yang sama.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Penjahat Vs penjahat
Namun, Rogers merasa tidak nyaman dengan cara permainan seperti itu. Dia lantas menggugatnya ke Direktur Shield, Nick Fury (Samuel L Jackson). Rogers kemudian baru mengetahui bahwa sebuah operasi yang dinamai Insight tengah dalam pengembangan, yakni peluncuran hellicarrier yang terhubung dengan satelit mata-mata. Operasi ini diklaim sebagai upaya preventif untuk mengatasi ancaman keamanan terhadap umat manusia.

Rogers menganggap cara tersebut justru mengancam kebebasan dan privasi warga dunia. Dia mempertanyakan apakah sebuah tindakan melindungi keselamatan manusia harus dibayar dengan hilangnya kebebasan dan privasi.

Di tengah gugatannya itu, Rogers sebenarnya sudah di ambang pengetahuan tentang keberadaan entitas rahasia di dalam organisasi tempatnya bernaung. Sosok Winter Soldier yang misterius tiba-tiba muncul mengancam keselamatannya. Siapa dia?

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.