Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Mucikari RA Lupa Nama-nama Artis yang Terlibat Bisnis Prostitusinya

Kompas.com - 18/08/2015, 18:46 WIB
|
EditorIrfan Maullana

JAKARTA, KOMPAS.com — Mucikari artis Robby Abbas alias RA disebut tak mengingat lagi nama-nama artis yang terlibat dalam jaringan prostitusi yang ia kelola selain artis berinisial AA. Hal ini tercantum dalam dakwaan yang dibacakan oleh Jaksa Penuntut Umum (JPU) Sangaji dalam sidang tertutup di Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Selatan, Selasa (18/8/2015) sore.

"Versi dakwaan dari JPU tadi disebut bahwa RA klien saya, lupa nama-nama artis yang lain. Ada yang disebutkan cuma inisial AA, yang lainnya lupa," tutur kuasa hukum RA, Pieter Ell, seusai sidang dakwaan, Selasa sore.

Pieter enggan menjelaskan mengapa RA disebut lupa dengan artis-artis yang pernah "bekerja" dengannya. Ia hanya mengakui bahwa dakwaan yang dibacakan memang belum jelas.

"Dakwaan tadi kabur. Hanya ingat satu nama, artis yang disebut AA itu. Yang lainnya, klien saya lupa. Dakwaan JPU tadi bahwa klien saya Robby bertindak membantu tindak pidana pencabulan antara perempuan artis dan orang lain," ujarnya.

Padahal, sebelumnya Pieter mengatakan bahwa nama-nama artis yang terlibat dalam jaringan prostitusi RA akan disebutkan secara gamblang tanpa menggunakan inisial dalam persidangan.

"Yang jelas terbuka, enggak akan pakai inisial lagi. Sidang pembacaan dakwaan kan terbuka," kata Pieter saat dihubungi di Jakarta, Selasa (18/8/2015).

Dengan begitu, lanjut dia, bila memang terlibat, identitas para artis yang dikelola Robby akan diketahui oleh masyarakat. Dengan demikian, tidak ada artis yang dapat mengelak.

Namun, di satu sisi, penyebutan nama-nama artis secara gamblang dinilai Pieter cukup rentan terhadap teror. Ia mengatakan, ketika nama-nama artis itu masih disebutkan dalam bentuk inisial pun, sudah banyak teror yang terdengar.

"Saya melihat kasus ini rentan terhadap teror karena, iya, nama-nama yang disebut nanti dalam saksi sudah tidak pakai inisial lagi karena itu sudah sidang," kata dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca tentang
Video rekomendasi
Video lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+