Nungki, Bergerilya untuk Seni Tari

Kompas.com - 19/07/2009, 03:27 WIB
Editor

Ilham Khoiri

Nungki Kusumastuti (50), perempuan ayu ini, menjadi salah satu bagian menarik dari perkembangan seni pertunjukan di Indonesia. Setelah tampil sebagai penari pada banyak pentas internasional, jadi dosen, dan peneliti di perguruan tinggi, kini dia menekuni peran lain: sebagai gerilyawan pendorong seni pertunjukan.

”Saya senang bekerja menggerakkan gairah seni pertunjukan di kalangan anak muda,” katanya, Kamis (16/7) pagi itu.

Kami berbincang sambil minum kopi dengan Nungki, begitu sapaan akrab perempuan bernama lengkap Siti Nurchaerani Kusumastuti itu di kawasan Senayan, Jakarta Selatan. Dalam usia melewati kepala lima, dia masih tampak bugar dan sumringah. Saat ngobrol, dia kadang memainkan rambut hitam-panjang-ikalnya.

Kembali ke soal gerilya. Apa yang dilakoni Nungki tentu tak ada hubungannya dengan pertempuran berdarah-darah di hutan belantara, katakanlah seperti dijalani Che Guevara di Kuba dan Bolivia. Namun, sebagaimana gerilya, perempuan ini juga punya daya juang untuk menyelenggarakan festival seni pertunjukan dan mendorong tampilnya kaum muda. Meski berhabitat di tengah ingar-bingar kehidupan urban, toh perjuangan juga penuh tantangan.

Apa yang telah dicapai Nungki?

Bersama Sal Murgiyanto, Ina Suryadewi, dan Maria Darmaningsih, Nungki menggagas dan menyelenggarakan Indonesian Dance Festival (IDF), festival tari internasional di Indonesia sejak tahun 1992 dan bertahan sampai sekarang. Selama 16 tahun itu puluhan kelompok atau penari solo tampil. Bagi dunia seni pertunjukan dengan peminat dan donatur terbatas, prestasi itu membanggakan.

Sejak tahun 2004-2008, Nungki dipercaya menjadi Direktur IDF. Lewat festival dua tahunan itu, beberapa penari muda Indonesia merintis atau mematangkan kreativitasnya. Sejumlah penari asing manggung dan ditonton di Tanah Air. Tak berlebihan jika kemudian Museum Rekor Indonesia (Muri) merasa perlu memberi penghargaan bagi IDF sebagai festival tari internasional yang bisa bertahan lama.

Perempuan ini juga aktif mendorong seni pertunjukan di kalangan siswa sekolah, bersama beberapa seniman, seperti Ratna Riantiarno. Dia ikut menggagas dan menjadi ketua bidang program Forum Apresiasi Seni Pertunjukan ke Sekolah sejak 1998 sampai sekarang. Forum ini sudah menggelar pentas seni di 400 sekolah lebih.

Dia juga dipercaya menjadi pemimpin produksi, humas, dan pendanaan pertunjukan kelompok tari Padneswara pimpinan Retno Maruti sejak tahun 1997 sampai 2004. Kelompok ini termasuk salah satu grup tari yang cukup ajek berkarya dan mementaskan karya tari, terutama tari Jawa klasik.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.