Tak Terkatakan... Menjadi Saksi Simfoni Tuts Fazioli di Sini...

Kompas.com - 17/06/2016, 16:17 WIB
Membuka konsernya, Hough memainkan Piano Sonata in A minor, D784 karya Franz Schubert. Luapan emosi Schubert mengalir dari tuts yang dimainkannya. Penonton serasa tersihir bersamanya. Dok. Soehanna HallMembuka konsernya, Hough memainkan Piano Sonata in A minor, D784 karya Franz Schubert. Luapan emosi Schubert mengalir dari tuts yang dimainkannya. Penonton serasa tersihir bersamanya.
|
EditorPalupi Annisa Auliani


KOMPAS.com – Hening. Malam itu, Rabu (1/6/2016), tarian jari-jemari maestro piano Stephen Hough menjadi satu-satunya suara di Soehana Hall, kawasan SCBD Sudirman, Jakarta.

Penonton yang sebelumnya terlihat bercengkerama saat menanti kemunculan sosok Hough, langsung terbungkam sejak denting pertama Fazioli—piano di gedung itu—terdengar. Ruang akustik ini membungkus setiap nada yang dimainkan jemari Hough.

Sapaan dan obrolan di antara penonton yang terlihat sudah saling kenal langsung hilang bersamaan dengan redupnya lampu hall. Bersamaan sosok Hough melangkah di panggung ruangan.

Membuka konsernya, Hough memainkan Piano Sonata in A minor, D784 karya Franz Schubert. Luapan emosi Schubert mengalir dari tuts yang dimainkannya. Penonton serasa tersihir bersamanya.

Ketika pembuatan sonata A minor, Schubert memang dikabarkan sedang berjuang melawan penyakit sipilis. Diduga, itulah alasan mengapa sonata ini disusun dalam tempo allegro—tempo cepat—dengan fondasi harmoni dan ritme, bukannya melodi serta tema.

Hough bermain tenang, tetapi terasa mengejutkan saat ia pelahan memelankan permainannya untuk menggarisbawahi pergantian frase dan meluncurkan teknik melody cline. Lewat permainannya ini, nada-nada "serius" tertonjolkan tanpa kata.

Terlebih lagi, register tengah piano menghasilkan simfoni pedih mirip biola yang menambah keharuan. Gabungan keduanya menjadi poin besar dari sang pianis saat menguraikan musik murung Schubert.

Hough melanjutkan aksinya memainkan Prélude, Chorale et Fugue gubahan César Franck. Sekumpulan nada bersusulan dalam Prelude dia bawakan dengan manis dan halus.

Kehalusan teknik permainan pedal Hough membuat ritme nada terdengar bebas menari-nari sampai ke telinga pendengar. Kelincahan tangan Hough terlihat ketika ia sampai pada bagian Chorale dengan tekstur korda kental yang membutuhkan kecepatan permainan tangan.

Tumpang tindih nada terdengar rapi dan jelas berkat keapikan kualitas timbre piano. Suara tinggi pun terdengar jelas dan tidak cempreng.

Fazioli menjadi penyambung pesan ketukan tuts Hough. Inilah piano yang dibuat dari pohon spruce, sejenis cemara. Dibuat manual oleh tangan manusia, Fazioli menghadirkan suara sejernih lonceng dan, bahkan menciptakan garis suara.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X