Hasil Tes DNA Dinilai Belum Bisa Jerat Gatot Brajamusti

Kompas.com - 21/10/2016, 22:15 WIB
|
EditorIrfan Maullana

JAKARTA, KOMPAS.com - Kuasa hukum Gatot Brajamusti, Achmad Rifai angkat bicara mengenai hasil tes DNA anak dari CT. Inisial terakhir yang disebut adalah pelapor dugaan pencabulan oleh Gatot.

Menurut Rifai, meski hasil tes tersebut menyatakan 99 persen identik, hal itu dinilai belum bisa menjadi bukti yang cukup untuk menjerat Gatot.

"Kalau ada tes DNA, tidak menunjukan bukti pemerkosaan dan pelecehan seksual. Kalau dirugikan, ya jalan utamanya dengan visum. Sementara visum belum dilakukan kan?," ungkap Rifai saat ditemui di Resmob Polda Metro Jaya, Jakarta Selatan, Jumat (21/10/2016).

Rifai menambahkan bahwa setiap kasus harus memiliki dua alat bukti untuk dinyatakan sah.

"Gatot banyak dilaporkan masalah. Laporan penipuan dan pelecehan seksual. Penyidik harus mengumpulkan alat bukti dulu. Kalau tidak ada alat bukti dua, tidak bisa dinyatakan sah," jelasnya.

Beberapa hari lalu, polisi mengungkap hasil tes DNA dari anak CT yang dinyatakan 99 persen identik dengan Gatot Brajamusti.

CT melaporkan Gatot atas dugaan pelecehan yang diduga dilakukan di padepokan Brajamusti saat ia masih berada di bawah umur.

Akibat dugaan asusila ini, CT mengaku pernah dua kali hamil. Yang pertama, ia diminta menggugurkan kandungannya. Sedangkan anak kedua ia besarkan meski tanpa tanggung jawab dari Gatot.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

 

Konten pilihan untukmu

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.