Cerita dari Petobo

Kompas.com - 03/11/2018, 13:31 WIB
Situasi di Petobo pada 2 November 2018 Kompas.com/Jodhi YudonoSituasi di Petobo pada 2 November 2018

Catatan empat

Pernah melihat orang mengaduk dodol? Begitulah, tanah yang di atasnya berdiri rumah dan bangunan lain di Petobo, diaduk sedemikian rupa dengan pengaduk pohon kelapa yang tumbuh di atasnya. Maka tak heran, sebuah sekolah bisa bergeser sepanjang 500 meter, dan pohon-pohon kelapa bisa bergeser sepanjang 1,5 km, sementara rumah-rumah penduduk terpendam di dalam tanah.

Beruntunghlah Andri Gultom, Ketua Ikatan Wartawan Online (IWO) Sulawesi Tengah yang bermukim di Petobo, tak sedang di rumah. Andri sedang berada di Jalan Diponegoro, Palu. Sementara anak-anak dan isterinya berada di Jalan Hang Tuah, Kelurahan Talise, Palu.

Saat senja, usai maghrib, ketika gempa melanda kota Palu dan sekitarnya, Andri tak membayangkan bakal terjadi peristiwa yang membuatnya bakal menjalani hidup dari nol kembali. Baru pada saat Andri hendak kembali ke rumah sekira pukul 22.00 WITA, untuk mengambil barang-barang, dia dihadang oleh masyarakat agar tak meneruskan perjalanan ke rumah karena tempat tinggalnya penuh dengan lumpur.

"Saya masih lebih beruntung dibanding tetangga saya," kata Andri seraya menyebut nama tetangganya yang bernama Arief.  

Arief, 36 th, penduduk Petobo, saat kejadian, anaknya sedang bermain di lorong permukiman bersama kawan-kawannya, sementara isterinya sedang mempersiapkan makan malam, sedangkan Arief diminta isterinya untuk menjaga anaknya bermain.

Saat gempa pertama, Arief melihat tanah terbelah dan empat anak yang sedang bermain--termasuk anaknya-- masuk ke tanah terbelah itu, kemudian menutup lagi. Anaknya turut terpendam di hadapan matanya.

Saat dia berbalik ke belakang, rumahnya rubuh bersama isterinya yang berada di dalam. Dua menit setelahnya, tanah di hadapannya sempurna melebur dan mengisap rumahnya diserta lumpur yang keluar dari tanah. Arief selamat karena memegang pelepah pohon kelapa yang tumbang.

Begitulah, ratusan rumah di Kelurahan Petobo, Kota Palu, Sulawesi Tengah ( Sulteng) tertimbun lumpur hitam pascagempa berkekuatan 7,4 Skala Richter yang mengguncang daerah itu, pada Jumat (28/9).

Tanggul roboh saat gempa mengguncang daerah itu dan seketika lumpur hitam yang berasal dari tanggul kali yang terletak di bagian timur Kelurahan Petobo di Jalan H.M. Soeharto; menghantam rumah-rumah penduduk di bagian Ranjule Kelurahan Petobo sekitar pukul 18.07 Wita. Saat itu, bertepatan dengan waktu shalat maghrib. Banyak masyarakat utamanya beragama Islam berada di masjid.

Halaman:
Menangkan Samsung A71 dan Voucher Belanja. Ikuti Kuis Hoaks / Fakta dan kumpulkan poinnya. *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X