Jadi Korban Selamat, Saudara Kembar Ifan Seventeen Ceritakan Kronologi Saat Tsunami Banten

Kompas.com - 27/12/2018, 11:41 WIB
Saudara kembar Ifan Seventeen, Reidhan Fajarsyah usai menghadiri pengajian untuk Herman Sikumbang di Komplek DPR, Jakarta Selatan, Rabu (26/12/2018). KOMPAS.com/DIAN REINIS KUMAMPUNGSaudara kembar Ifan Seventeen, Reidhan Fajarsyah usai menghadiri pengajian untuk Herman Sikumbang di Komplek DPR, Jakarta Selatan, Rabu (26/12/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Saudara kembar Ifan Seventeen, Riedhan Fajarsyah, menjadi salah satu korban selamat saat gelombang tsunami Banten yang menerjang pada Sabtu (22/12/2018) malam.

Riedhan mengaku sempat berbincang dengan para personel Seventeen yang menjadi korban meninggal dalam musibah tersebut sesaat sebelum gelombang menerjang.

"Jadi kronologisnya itu, nih saya (cerita) dari awal lagi, sebelum magrib saya ngobrol sama (para personel Seventeen) Andi, Herman, Bani di kolam renang, waktu itu kita berenang maghrib," ucap Riedhan saat ditemui dalam acara tahlilan para personel Seventeen di Kompleks perumahan DPR RI, Kalibata, Jakarta Selatan, Rabu (26/12/2018).

Tak lama berselang, Riedhan mengaku didatangi oleh road manager Seventeen, Oki, untuk segera bersiap-siap karena waktu tampil Seventeen tinggal sebentar lagi.

Baca juga: Kembaran Ifan Seventeen Dapat Firasat 15 Menit Sebelum Tsunami Banten Terjadi

"Oki nyamperin ke villa bilang, 'ayo siap-siap, Seventeen manggung jam 8 malam, dan tolong bangunin Ifan gitu di atas', terus waktu itu kita mau pergi sama-sama," ungkap Riedhan.

"Terus karena istri (Riedhan) sama Dylan (istri Ifan) masih nyatok rambut, akhirnya kita bilang, sudah kita nyusul saja. Anak-anak Seventeen pergi duluan, setelah itu saya sekeluarga sama Dylan juga baru pergi ke lokasi acara," sambungnya.

Setibanya di lokasi, Riedhan bersama istrinya dan Dylan Sahara langsung menempati kursi yang telah disediakan untuk menikmati penampilan Seventeen malam itu.

Kata Riedhan, tsunami datang saat Seventeen baru selesai menyanyikan satu lagu dan hendak menyanyikan lagu kedua.

"Di situ, singkatnya pas lagu 'Jaga Selalu Hatimu' waktu itu, pas pertama selesai terus perkenalan personel, biasa kalau di lagu kan ada perkenalan personel, terus pas perkenalan Andi itu baru datang tsunaminya," ucap Riedhan.

Baca juga: Ifan Seventeen Berencana Beri Kejutan di Hari Ulang Tahun Istri

"Dan posisinya waktu itu karena saking cepatnya, pas saya ngelihat (gelombang tsunami) itu saya enggak sempat teriak, jadi saking cepat arusnya saya enggak sempat teriak, jadi (langsung) lari, tiba-tiba badan saya sudah di terbawa air saya sambil megang anak," sambungnya.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.