Datang ke Bentara Budaya Bali, Belajar Manajemen Produksi Pertunjukan

Kompas.com - 24/05/2019, 04:00 WIB
Bentara Budaya Bali Dok Bentara BudayaBentara Budaya Bali
Penulis Ati Kamil
|
Editor Ati Kamil

JAKARTA, KOMPAS.com -- Bentara Budaya Bali memiliki program Kelas Kreatif Bentara
Kegiatan yang dimulai pada 2012 itu merupakan lokakarya berbagai bidang.

Kali ini, yang akan diberikan kepada publik adalah seri lokakarya manajemen produksi pertunjukan.

Keberhasilan sebuah pementasan tidak lepas dari manajeman produksi. Manajemen produksi pertunjukan meliputi berbagai elemen yang harus bersinergi, dari administrasi dan keuangan, publikasi, tata panggung, tata lampu, tata suara, hingga tata rias dan busana.

Pementasan yang menitikberatkan estetika, tetapi kurang peduli kepada sinergi elemen-elemen produksi, hasilnya akan kurang atau tidak maksimal sama sekali.

Baca juga: Film Si Mamad Karya Sjuman Djaja Akan Diputar di Bentara Budaya Bali

Pada pertemuan pertama, tanggung jawab stage manager serta kiat dan teknik penataan panggung, lampu, dan suara dalam menunjang sebuah pertunjukan akan dibahas.

I Dewa Ketut Jayendra akan hadir sebagai narasumber.

Jayendra merupakan pegiat teater yang sedari muda aktif di Teater Satu Merah Panggung, Jakarta.

Baca juga: Bentara Budaya Bali Kenang Sosok dan Kiprah Penyair Reina Caesilia

Ia sudah lebih dari 15 tahun menggeluti tata artistik pertunjukan dan sering menjadi stage manager pementasan.

Ia telah dipercaya menjadi stage manager untuk Bali Mandara Mahalango dan Bali Mandara Nawanatya, perhelatan seni berkala yang sudah berjalan selama lima tahun belakangan di Taman Budaya Bali.

Ia juga pendiri Komunitas Laboratorium Studi Bali dan penggerak kelompok Bali Production.

Ia bersama Palawara Music Company pernah menyuguhkan Tragedi Karma Bumi (2017) dan Rhythm of Tantri (2018).

Baca juga: Cerita Anak Papua Kekurangan Guru dan Kisah Siswa Alami Gangguan Penglihatan

Selain sebagai sutradara, Jayendra juga menjadi aktor. Dalam pentas teater Kereta Kencana (2018) garapan Abu Bakar contohnya, ia berperan sebagai Kakek.

Ia main pula dalam sejumlah film garapan sutradara-sutradara nasional, antara lain Bali Forever (2007), yang disutradarai oleh Rima Melati, dan Forever Holiday in Bali (naskah karya Putu Wijaya, 2018), yang diutradarai oleh Ody C Harahap.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X