Bentara Budaya Bali Kenang Sosok dan Kiprah Penyair Reina Caesilia

Kompas.com - 17/05/2019, 16:44 WIB
Penyair Reina Caesilia Dok Bentara BudayaPenyair Reina Caesilia
Penulis Ati Kamil
|
Editor Ati Kamil

JAKARTA, KOMPAS.com -- Bentara Budaya Bali (BBB) mengenang sosok dan kiprah penyair Reina Caesilia, yang meninggal dunia pada 2 April 2019 dalam usia 54 tahun.

Pada Sabtu, 18 Mei 2019, mulai pukul 17.00 WITA, dalam acara Dialog Sastra #65: Obituari Penyair Reina Caesilia, BBB menyajikan pembacaan karya Reina, musikalisasi puisinya, dan bincang-bincang mengenai karyanya.

Reina, yang nama aslinya Caesilia Nina Yanuariani, lahir di Solo, Jawa Tengah, pada 29 Januari 1965. Namun, ia besar di Singaraja, Bali, hingga tamat dari SMAN 1 Singaraja. Ia terbilang produktif menelurkan puisi dan esai sejak SMA.

Baca juga: Karya 43 Pelukis Bali Lintas Generasi Dipamerkan dalam Kawitan

Bakatnya mulai terasah dengan perhatiannya yang lebih sungguh-sungguh setelah karya-karyanya masuk Bali Post.

Mentor Reina sekaligus redaktur di koran tersebut, Umbu Landu Paranggi, memuat di koran itu sejumlah karya Reina yang dianggap Umbu unggulan.

Reina memang sering hadir dalam berbagai pertemuan komunitas sastra, tak terkecuali Jatigagat Kampung Puisi (JKP) Bali, yang diarahkan oleh Umbu.

Baca juga: Kartun Ber(b)isik Dihadirkan di Bentara Budaya Bali

Puisi-puisi Reina kemudian terbit di berbagai media serta terangkum dalam berbagai kumpulan puisi bersama penyair-penyair lain, contohnya "Pedas Lada Pasir Kuarsa" (2009), "Dendang Denpasar Nyiur Sanur" (2013), "Dari Negeri Poci 6: Negeri Laut" (2015), "Klungkung: Tanah Tua Tanah Cinta" (2016), dan "Saron" (2018).

Namun, sampai ia berpulang, buku antologi tunggal puisinya belum sempat diterbitkan.

Banyak puisi Reina yang mencerminkan sikap pro-feminisme. Lewat karya-karyanya itu ia menggugat budaya patriarki yang dirasanya tidak adil dan menghalangi kebebasan berekspresinya sebagai kreator.

Dalam pendidikannya, Reina, yang memilih pindah dari Jurusan Sastra Inggris ke Jurusan Sastra Indonesia, Fakutas Sastra Universitas Udayana, Bali, keluar sebelum tamat dari universitas tersebut.

Ia kemudian meraih gelar Sarjana S1 di Fakultas Ilmu Komunikasi Universitas Dwijendra, Bali.

Dalam perjalanan kariernya, Reina juga menggeluti bidang jurnalistik sebagai wartawan hingga redaktur di media cetak dan online di Bali.

Baca juga: Bentara Budaya: Di Jakarta Film Benyamin S, di Bali Film Anti Korupsi

Karya-karya dan sosok Reina Caesilia akan dibahas oleh sastrawan Wayan Jengki Sunarta dalam Dialog Sastra #65.

Sementara itu, kiprah dan pergaulan kreatifnya akan dibahas oleh penulis dan pengamat seni Hartanto Yudho Prastyo.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Coming Home with Leila Chudori: Menyusuri Pelosok Dunia Bersama Famega dan Sigit

Coming Home with Leila Chudori: Menyusuri Pelosok Dunia Bersama Famega dan Sigit

Budaya
Coming Home with Leila Chudori: Rocky Gerung Mengupas Gabo

Coming Home with Leila Chudori: Rocky Gerung Mengupas Gabo

Budaya
Coming Home with Leila Chudori: Adinia Wirasti Menggenggam 'Sang Keris'

Coming Home with Leila Chudori: Adinia Wirasti Menggenggam "Sang Keris"

Budaya
Coming Home with Leila Chudori: Budiman Sudjatmiko, Gwang Ju dan Anak-anak Revolusi

Coming Home with Leila Chudori: Budiman Sudjatmiko, Gwang Ju dan Anak-anak Revolusi

Budaya
Coming Home with Leila Chudori: Mira Lesmana dan Budiman Sudjatmiko Berkata tentang Arief Budiman

Coming Home with Leila Chudori: Mira Lesmana dan Budiman Sudjatmiko Berkata tentang Arief Budiman

Budaya
Coming Home with Leila Chudori: Buku, Film, dan Kecemasan Pembaca

Coming Home with Leila Chudori: Buku, Film, dan Kecemasan Pembaca

Budaya
Coming Home with Leila Chudori-Petty F Fatimah: Membaca Arundhati, Memahami Anjum

Coming Home with Leila Chudori-Petty F Fatimah: Membaca Arundhati, Memahami Anjum

Budaya
Choky Sitohang soal Teori Konspirasi Covid-19: Jangan Ajak Orang Lain Ikut Bingung

Choky Sitohang soal Teori Konspirasi Covid-19: Jangan Ajak Orang Lain Ikut Bingung

Seleb
Coming Home with Leila Chudori: Kesehatan Mental Seniman di Mata Nova Riyanti Yusuf

Coming Home with Leila Chudori: Kesehatan Mental Seniman di Mata Nova Riyanti Yusuf

Budaya
Coming Home with Leila Chudori: Dari Generasi Ketiga, Setelah Amy Tan dan Ha Jin

Coming Home with Leila Chudori: Dari Generasi Ketiga, Setelah Amy Tan dan Ha Jin

Musik
Fans Parasite, Ini Karya Lain Bong Joon-ho yang Tak Boleh Terlewatkan

Fans Parasite, Ini Karya Lain Bong Joon-ho yang Tak Boleh Terlewatkan

BrandzView
Profil Han Suk Kyu, Pemeran Teacher Kim di Drama Dr Romantic 2

Profil Han Suk Kyu, Pemeran Teacher Kim di Drama Dr Romantic 2

Seleb
Profil Lee Sung Kyung, Pemeran Cha Eun Jae di Drama Dr Romantic 2

Profil Lee Sung Kyung, Pemeran Cha Eun Jae di Drama Dr Romantic 2

Seleb
Profil Erwin Gutawa, Komponis Ternama Mantan Artis Cilik

Profil Erwin Gutawa, Komponis Ternama Mantan Artis Cilik

Seleb
Profil Dul Jaelani, Musisi Muda Penerus Ahmad Dhani

Profil Dul Jaelani, Musisi Muda Penerus Ahmad Dhani

Seleb
komentar di artikel lainnya
Close Ads X