Pesbukers Diprotes MUI, Ini Komentar Ruben Onsu

Kompas.com - 29/05/2019, 15:12 WIB
Presenter Ruben Onsu saat ditemui usai memandu sebuah acara stasiun televisi swasta di kawasan Mampang, Jakarta Selatan, Jumat (17/5/2019). KOMPAS.com/ANDIKA ADITIAPresenter Ruben Onsu saat ditemui usai memandu sebuah acara stasiun televisi swasta di kawasan Mampang, Jakarta Selatan, Jumat (17/5/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Pembawa acara Ruben Onsu enggak berbicara banyak perihal program "Sahurnya Pesbukers" dan "Pesbukers Ramadhan" yang diprotes oleh Majelis Ulama Indonesia (MUI).

Sebagai informasi, MUI pada 28 Mei 2019 melayangkan permintaan agar dua program tersebut dihentikan. MUI menilai program-program itu berisi konten-konten yang tidak sesuai atau melenceng dari tema bulan suci Ramadhan.

"Enggak ikut-ikutan (berkomentar). Ngomong sama yang di sana aja (pihak ANTV). Aku artis doang," kata Ruben saat dijumpai di Gedung Trans, Mampang Prapatan, Jakarta Selatan, Rabu (29/5/2019).

Ruben menyerahkan semua permasalahan tersebut kepada pihak ANTV selaku penanggung jawab dari dua program tersebut. Sebagai pengisi acara, Ruben tetap menjalankan tugasnya saja dalam dua program tersebut.

"(Ruben sebagai pemain) Enggak apa-apa," kata dia.

Diberitakan sebelumnya, MUI menganggap ANTV tidak pernah memperbaiki kualitas konten "Sahurnya Pesbukers" dan "Pesbukers Ramadhan" setelah beberapa kali mendapatkan teguran dari KPI. Kali ini, MUI menilai ada beberapa poin yang dipermasalahkan.

Poin tersebut adalah memeluk dan mencium, hinaan fisik, tarian yang mengumbar keindahan tubuh, dialog dan adegan tidak pantas, lawakan saling menghina, busana kurang pantas, dan bahasa bernuansa sensual.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Pada Ramadhan 2018 lalu, dua program ANTV tersebut termasuk dalam lima program yang direkomendasikan MUI untuk dihentikan tayangannya karena kontennya yang buruk, apalagi untuk bulan Ramadhan.

Sementara itu, tiga program televisi Ramadhan lainnya adalah Ramadhan di Rumah Uya (Trans 7), Brownis Sahur (Trans TV) dan Ngabuburit Happy (Trans TV), yang MUI sarankan untuk berhenti pada Ramadhan 2018, tahun 2019 ini sudah tidak tayang lagi.

Baca juga: Pesbukers Dipermasalahkan MUI, ANTV Belum Terima Surat Resmi dari KPI

Manager Corporate Communication ANTV, Ichwan Murni, mengatakan pihaknya akan mengevaluasi konten dalam dua program tersebut.

"Mungkin yang akan dievaluasi adalah konten-konten yang sudah diributkan itu. Intinya harusnya ada evaluasi," kata Ichwan Murni saat dihubungi Kompas.com, Rabu (29/5/2019).

Namun, kata Ichwan, pihaknya sejauh ini belum menerima secara langsung surat permintaan dari MUI berikut juga dengan surat teguran dari Komisi Penyiaran Indonesia (KPI).

Baca juga: Ada Protes dari MUI, Pihak ANTV Akan Evaluasi Konten Pesbukers



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.