Leila S Chudori
Penulis & Wartawan

Penulis, Wartawan, Host Podcast "Coming Home with Leila Chudori"

Rizal Iwan Membahas Novel Awi Chin dan "Queer Literature"

Kompas.com - 07/04/2021, 07:00 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

RIAK Sungai Kapuas menyimpan banyak cerita tentang Saul, anak remaja Jakarta yang pindah ke Senjau, sebuah desa di dekat Sungai Kapuas, Kalimantan Barat.

Juga tentang Mey yang bercita-cita sekolah tinggi arsitektur dan keluar dari kampungnya serta Bagas, putra kepala adat Dayak Mualang yang diuji keimanannya.

Awi Chin memulai debutnya dengan keyakinan dan keteguhan bahwa Indonesia adalah tanah yang meresap segala perbedaan: ras, suku, agama, kepercayaan dan orientasi seksual.

Novel "Yang Tak Kunjung Usai" (Commabooks, Kepustakaan Populer Gramedia, 2020) setebal 386 halaman ini dibahas oleh penulis dan aktor teater Rizal Iwan di dalam podcast Coming Home with Leila Chudori musim tayang keenam.

Di dalamnya kita bertemu dengan tokoh Bagas, putra Dayak yang terguncang oleh kedatangan Saul. Saul adalah anak Jakarta yang cerdas, angkuh dan dingin tetapi sepasang matanya hanya tertuju pada Bagas.

Lantas, datang tokoh Mey, remaja putri yang sama cerdasnya, satu kelas dengan kedua remaja lelaki itu yang ingin bersekolah tinggi dan keluar dari kampung kecil nan sunyi itu.

Namun, Saul adalah guncangan. Dia merobohkan kemapanan dan membangunkan kesadaran seksualitas Bagas. Saul juga mengguncang hidup Mey.

Dari sini, kisah bergulir yang menceritakan serangkaian pengalaman pahit ketiga anak remaja itu.

Dikisahkan dari tiga sudut pandang--meski sesekali Awi Chin memberi ruang pada tokoh minor lain, bahkan pada sebuah gaun kawin yag ikut-ikutan "bersuara"-—maka tak terhindarkan sesekali akan terjadi repetisi peristiwa, tetapi tetap menarik karena dikisahkan dari sudut pandang tokoh yang berbeda.

Penulis Rizal Iwan mengategorikan novel ini sebagai sebuah kisah coming of age, sekaligus LGBTQ, dua kombinasi genre yang jarang disentuh beberapa tahun belakangan di dunia penerbitan dan sinema Indonesia.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.