Slank untuk Bunga-bunga Semerbak

Kompas.com - 09/11/2014, 17:05 WIB
EditorAti Kamil
JAKARTA, KOMPAS.com -- Siapa yang datang ke konser Slank ”Revolusi Bunga: Generasi Wangi” di Ballroom Hotel Ritz-Carlton, Pacific Place, Jakarta, Rabu (5/11) malam? Mereka adalah ”bunga-bunga wangi” itu.

”Konsernya seru. Massanya wangi dan modis,” kata artis Olga Lydia yang hadir dalam konser.

Di antara penonton tampak nyonya dan nona dengan backless, alias gaun dengan punggung terbuka. Ada dara-dara dengan rok panjang berbelahan tinggi. Ada pula cewek-cewek berjaket kulit dan bercelana kulit ketat membungkus kaki-kaki jenjang yang ditopang sepatu jinjit alias high heel. Adapun di antara para tuan tampak barisan lelaki yang tidak kalah stylist, dengan rambut klimis dan kemeja licin. Harum wangi parfum meruap ke udara saat mereka melintas. Hmmm....

Ada juga penonton yang tampil dengan dandanan santai, tetapi tetap gaya. Celana jins sampai hot pants, plus sepatu bot. Beberapa ABG juga berseliweran bersama orangtua mereka. Ini adalah konser kedua yang digelar Slank di ballroom hotel berbintang. Desember 2013 lalu, Slank yang berawak Bimbim, Kaka, Ivanka, Ridho dan Abdee ini menggelar konser ”I Slank U” di tempat yang sama.

Konser manis yang dipersembahkan bagi para perempuan yang berperan dalam perjalanan hidup dan musikalitas Slank. Bunga dalam tajuk konser ”Revolusi Bunga: Generasi Wangi” dimaknai Slank sebagai sosok perempuan yang memberikan arti khusus bagi kehidupan Slank dan bahkan bagi masyarakat dan bangsa. Perempuan, lanjut Bimbim, berkontribusi besar dalam segala bidang. Seperti guru, dan dokter yang rela berkorban demi bertugas di pulau-pulau terluar.

”Marsinah juga,” tambah Bimbim menyebut nama pejuang buruh.

”Yang merevolusi Slank dari narkoba itu perempuan. Slank berubah menjadi lebih baik karena sentuhan perempuan,” kata Bimbim.

Seperti diketahui, di belakang Slank ada sosok perempuan, salah satunya Bunda Ifet Sidharta, ibu kandung Bimbim yang juga dianggap sebagai ibu para Slank dan Slankers alias penggemar Slank.

”Kalau revolusi mental adalah hijrah ke arah yang lebih baik, seperti mabuk-mabukan menjadi tidak mabuk-mabukan lagi, maka peran perempuan ini adalah mempercepat hijrah itu,” ujar Bimbim.

Nyaman, tidak ngeri
Di atas panggung, malam itu, Slank menggandeng sejumlah musisi perempuan. Ada penyanyi Oppie Andaresta, Windy Setyadi (akordion), Anindya (saksofon), Mia (biola), Tetangga Pak Gesang (ukulele), dan Imel (vokal).

Halaman:
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.