Berkenalan dengan "Kelam Malam", Soundtrack Seram Pengabdi Setan Halaman all - Kompas.com

Berkenalan dengan "Kelam Malam", Soundtrack Seram Pengabdi Setan

Kompas.com - 07/10/2017, 07:52 WIB
Salah satu adegan film Pengabdi Setan karya sutradara Joko Anwar.Rapi Films/Pengabdi Setan Salah satu adegan film Pengabdi Setan karya sutradara Joko Anwar.

JAKARTA, KOMPAS.com -- "Di kesunyian malam ini. Ku datang menghampiri...". Itulah sepenggal lirik " Kelam Malam", salah satu lagu tema atau soundtrack film Pengabdi Setan arahan sutradara Joko Anwar.

Yang sudah pernah menonton filmnya atau baru menyaksikan trailer-nya, pasti sudah familiar dengan lagu bernuansa 1960-an itu.

Seperti bunyi lonceng milik tokoh ibu dalam film tersebut, "Kelam Malam" juga mampu membuat penonton seperti dihantui. Lagu itu tanpa disadari menempel di kepala. Terasa ada kesan kelabu yang menyeramkan tiap kali mendengar lagu itu.

Dalam trailer, "Kelam Malam" diperdengarkan bersama bunyi lonceng ibu saat karakter bernama Tony mendengar radio. Juga dipakai sebagai penutup trailer berdurasi satu menit 44 detik itu.

Salah Kaprah

Namun banyak yang salah kaprah tentang lagu "Kelam Malam". Sang sutradara Joko Anwar mengungkap bahwa lagu itu bukanlah daur ulang dari salah satu hits era 1960-an berjudul " Di Keheningan Malam" yang dipopulerkan penyanyi lawas, Anna Mathovani.

"Bukan, beda. Itu ciptaan Tony Merle gitarisnya The Brandals, penulis liriknya aku. Terus penyanyinya Aimee Saras. Kalau didengerin nada kelima udah beda," kata Joko Anwar kepada Kompas.com via telepon, Kamis (5/10/2017).

Mulanya memang ia sempat terpikir untuk menggunakan "Di Keheningan Malam" sebagai soundtrack Pengabdi Setan karena membutuhkan lagu lawas untuk keperluan cerita film yang berlatar 1980-an itu.

Dikisahkan "Kelam Malam" adalah lagu yang dinyanyikan tokoh ibu semasa mudanya.

"Lagu Anna Mathovani kan lagu favorit ibuku, terus aku pengin banget kan bikin pakai lagu itu. Dulu ibu bapakku kalau beli kaset itu satu untuk 10 tahun dan itu diputar ulang-ulang. Waktu kecil bosen kan, tapi setelah dewasa kok kangen lagu itu he he he," katanya.

Karena kebetulan anak dari Anna Mathovani adalah temannya, Joko kemudian berusaha meminta izin secara pribadi dan ternyata dibolehkan.

"Kata dia 'enggak apa-apa pakai aja'. Tapi harus ngomong ke pencipta sama labelnya," ucap Joko.

Mulailah ia mencari-cari siapa pemegang hak cipta lagu tersebut. Sampai-sampai Joko dan tim membuat iklan selama tiga hari di Harian Kompas. Sayangnya, usaha mereka gagal.

Akhirnya Joko pun memutuskan membuat lagu sendiri dengan inspirasi lagu milik Anna itu. Lalu digandenglah pasangan musisi Tony Merle dan Aimee Saras yang tergabung dalam duo The Spouse.

"Jadi kami bikin lagu yang terinspirasi sama lagu itu, beda sih. Tapi feel-nya sama karena terinspirasi dari itu. Instrumen sama nadanya beda," ujarnya.

Dihubungi terpisah, Tony memaklumi jika banyak orang yang mengira "Kelam Malam" adalah kelahiran kembali dari "Di Keheningan Malam". Sebab ia memang mengadaptasi "rasa" dari hits era 1960-an itu ke dalam lagu ciptaannya.

"Melodinya jauh beda. Kenapa terdengar seperti sama? Pertama, karena saya cari mood-nya. Kedua, tempo musik dan ambience-nya saya bikin seperti tahun 1960-an. Jadinya orang mendengarnya seperti remake. Padahal sebetulnya jauh sama sekali. Jadi ini lagu original, tapi ter-influence dari lagu 'Keheningan Malam'," katanya kepada Kompas.com.

Penuh Penjiwaan

"Kelam Malam" hanya berdurasi dua menit dengan lirik yang sederhana. Namun proses pembuatannya tidak sesederhana itu.

Saat mencipta melodi dan aransemennya, Tony memikirkan tiap detailnya. Formulanya disesuaikan dengan era lagunya, dari pemilihan alat musik, komposisi, durasi, hingga cara mixing.

Sebagai penggemar musik era 1950-an dan 1960-an, Tony sudah khatam dengan itu.

"Durasinya dua menit lebih 30 detik kira-kira. Kenapa saya bikin pendek karena lagu-lagu zaman dulu biasanya tidak panjang. Kayak lagu-lagu Lily Suryani ada yang dua atau satu menit sekian detik. Dari verse terus reff, pengulangan," ucapnya

"Buat satu lagu aja butuh dua mingguan untuk saya ngorek segala macamnya dari pemilihan instrumen, dari cara mixing. Saya pikirin ini belum dapat frekuensinya, seperti ini seperti itu, bawellah ha ha ha," sambung Tony.

Ketika kali pertama diminta membuat soundtrack Pengabdi Setan, Joko hanya bilang padanya untuk mencipta sebuah lagu berjiwa 1960-an dan memberinya lagu "Di Keheningan Malam" milik Anna Mathovani sebagai referensi.

Sudah pernah bekerja sama dengan Joko di film The Copy of My Mind, Tony pun bisa dengan mudah menerjemahkan keinginan sang sutradara itu.

"Waktu saya bikin lagu itu belum diperdengarkan lagunya Anna. Terus saya udah bikin melodinya, tapi belum saya perdengarkan ke Abang (Joko). Tiba-tiba Abang memakai lagu itu untuk keperluan offline. Wah kok sama gitu gayanya, masih ada gitu sentuhan-sentuhannya," kata Tony.

Tidak hanya dari sisi aransemen, teknik vokal dalam menyanyikan "Kelam Malam" juga duo The Spouse pikirkan matang-matang, harus benar-benar sesuai zamannya.

"Penyanyinya Aimee Saras. Aimee tuh menjiwai banget sampai minta matiin lampu pas recording dalam studio. Pas bagian dia nyanyi, di luar mixer, dia minta dimatiin lampunya. Biar dia lebih dapet. Gesture-nya (bernyanyi) sampai kebawa kayak tahun 1960-an," ujar Tony.

"Waktu saya nge-direct vokalnya, si Aimee sampai agak kewalahan. Dalam arti, dia enggak pernah yang range-nya sampai creepy banget ya," ucap Tony.

Seram

Bicara soal suasana seram, sang sutradara mengaku sengaja menciptakan atmosfer itu lewat lirik yang ia tulis dan aransemen serta vokal dari The Spouse.

"Iya karena aku rasa bikin film itu harus ada ironinya. Lagu itu kan tentang kerinduan dan cinta, tapi dinyanyikan dalam suasana yang serem," ujar Joko.

Tony dan Aimee a.k.a The Spouse bersama Joko ternyata begitu menjiwai pembuatan lagu "Kelam Malam". Tony mengatakan, mungkin itulah lagu tersebut mudah "nyangkut" di kepala.

Bahkan bukan cuma penonton saja yang merasa begitu, mereka sebagai pencipta lagunya pun merasakan hal sama.

"Istri saya aja yang menyanyikan jadi takut. Setelah jadi, jujur aja saya agak sedikit takut kalau lagi dengerin rekamannya. Saya sendiri kena 'teror' (lagu 'Kelam Malam') ha ha ha. Istri saya abis rekaman enggak mau dengerin," kata Tony.

[Baca juga: Pengabdi Setan Tembus 1 Juta Lebih Penonton]

"Liriknya itu annoying banget sih. Hampir dua minggu saya nonton film komedi, action, yang enggak berbau thriller atau horor, buat ngapus itu he he he. Itu kami bikin menjiwai banget satu sama lain, jadi nempel di kami," imbuhnya.

Selain lagu "Kelam Malam", ada tiga lagu lagi yang diciptakan khusus untuk jadi soundtrack film Pengabdi Setan.

[Baca juga: Setya Novanto dan Chicco Jerikho Jadi Meme Film Pengabdi Setan]

Lagu-lagu itu adalah "Serenade" ciptaan Bemby Gusti dinyanyikan oleh Aimee Saras, "Karma" ciptaan The Spouse dan lirik oleh Joko Anwar, serta "Mala Pujaan Hatiku" ciptaan Bemby Gusti yang dinyanyikan oleh Joko Anwar.

Lalu tambahan satu lagu lawas berjudul  "Di Wajahmu Kulihat Bulan" yang dipopulerkan oleh penyanyi keroncong era 1950-an bernama Sam Saimun.

[Baca juga: Pengabdi Setan, Ibu Datang Lagi untuk Meneror]

Lagu tersebut digubah ulang oleh Bemby Gusti. "Kelam Malam" dan kawan-kawan bakal dirilis dalam bentuk album dan mulai bisa didengarkan secara digital sekitar sepekan lagi.

"Kami akan rilis untuk soundtrack tersebut kurang lebih 10 hari dari sekarang dan bisa didapatkan di digital, kayak Spotify, iTunes dan lain-lain," kata Tony.


Page:
EditorKistyarini

Close Ads X