Peristiwa yang Getarkan Hati Tulus hingga Bikin Gerakan Teman Gajah

Kompas.com - 15/08/2018, 18:31 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com- Penyanyi Tulus mengungkapkan sebuah peristiwa sedih yang membuatnya tergerak untuk peduli akan kelestarian hewan gajah di Indonesia.

Hal itu diungkapkan Tulus saat ditemui dalam acara Wardah Inspiring Movement, di kawasan Menteng, Jakarta Pusat, Rabu (15/8/2018).

"Kalau dulu pada saat album Gajah kan Alhamdulillah dapat penghargaan dari ajang musik. Tapi pada saat yg bersamaan dengan berita yang membuat saya senang itu, datang bersama berita sedih," kata Tulus.

"Yongki, gajah yang membantu proses pembuatan video musik itu mati dibunuh dan itu menggetarkan hati saya," sambungnya.

Baca juga: Tulus Suarakan Gerakan Teman Gajah

Peristiwa itu membuat Tulus membentuk gerakan peduli terhadap pelestarian gajah atau yang disebut Teman Gajah.

Melalui gerakan yang sudah berjalan selama tiga tahun itu, Tulus ingin mengajak masyarakat untuk peduli akan keberlangsungan hidup gajah.

"Sebenarnya saya ingin sedikit mengajak teman-teman menyadari, bahwa sebetulnya gajah itu peranannya besar banget buat kehidupan kita," kata Tulus.

"Saya bisa disebut inisiator kali ya. Karena memang kondisinya sekarang udah sangat mengkhawatirkan, dengan kita bikin kegiatan aja untuk menggalang kepedulian, populasi terus menurun jumlahnya, apalagi kita enggak peduli sama sekali," sambungnya.

Pelantun "Teman Hidup" itu juga menjelaskan kegiatan yang dilakukan gerakan Teman Gajah adalah mengadakan kalung pendeteksi.

"Gerakan ini fokusnya adalah mengumpulkan dana untuk pengadaan kalung pendeteksi lokasi. Kalung pendeteksi lokasi ini adalah kalung yang dipasangkan ke pemimpin-pemimpin gajah liar," jelas Tulus.

Dia yakin, para penikmat musiknya memiliki kepedulian yang sama dengan kehidupan gajah.

"Saya yakin teman-teman yang mendengarkan karya musik saya punya ruang untuk peduli dengan lingkungan gajah," imbuh Tulus.

Baca juga: Tulus: Tidak Tepat apabila Gajah Disebut sebagai Hama

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

 

Konten pilihan untukmu

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.