Tim Jaksa Penuntut Umum Tolak Nota Pembelaan Ahmad Dhani

Kompas.com - 07/01/2019, 16:34 WIB
Ahmad Dhani menghadiri sidang pembacaan pledoi atau nota pembelaan untuk kasus ujaran kebencian yang menjeratnya di Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Selatan, Ampera Raya, Senin (10/12/2018). KOMPAS.com/TRI SUSANTO SETIAWANAhmad Dhani menghadiri sidang pembacaan pledoi atau nota pembelaan untuk kasus ujaran kebencian yang menjeratnya di Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Selatan, Ampera Raya, Senin (10/12/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com -- Tim Jaksa Penuntut Umum (JPU) menolak seluruh nota pembelaan atau pledoi terdakwa Ahmad Dhani dan tim penasihat hukumnya atas tuntutan jaksa.

JPU Dwiyanti menyampaikan hal tersebut ketika membacakan replik atau tanggapan atas pledoi Dhani dan penasihat hukumnya dalam sidang di Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Selatan, Senin (7/1/2019).

"Menolak seluruh nota pembelaan penasihat hukum terdakwa dan terdakwa Dhani Ahmad Prasetyo alias Ahmad Dhani," ujar Dwiyanti.

Baca juga: Dicekal, Ahmad Dhani Terancam Gagal Manggung Bersama Dewa 19 di Malaysia

Dwiyanti mengatakan bahwa pledoi Dhani dan tim penasihat hukumnya tidak akan melemahkan dakwaan jaksa bahwa Dhani telah melakukan tindak pidana dengan sengaja, menyuruh melakukan, menyebarkan informasi yang ditujukan untuk menimbulkan rasa kebencian atau permusuhan individu.

Karena itu, Dwiyanti tetap berpegang teguh pada tuntutannya, yakni menjerat Dhani dengan Pasal 45A Ayat 2 juncto Pasal 28 Ayat 2 Undang Undang Nomor 19 Tahun 2016 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik juncto Pasal 55 Ayat 1 KUHP.

"Menjatuhkan pidana terhadap terdakwa Dhani Ahmad Prasetyo alias Ahmad Dhani dengan pidana penjara selama dua tahun," ucap Yanti.

Baca juga: Ahmad Dhani Sebut Kasusnya Diduga Bernuansa Politis

Kasus Ahmad Dhani itu bermula dengan Dhani men-twit pada akun Twitter @AHMADDHANIPRAST kalimat-kalimat yang dianggap menghasut dan penuh kebencian terhadap pendukung Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok.

Atas twitnya, Dhani dilaporkan oleh Jack Lapian, yang merupakan pendiri BTP Networks atas tuduhan ujaran kebencian.

Dhani dianggap telah menulis pernyataan bersifat sarkastis pada akun Twitter-nya, @AHMADDHANIPRAST, dalam rentang waktu Februari hingga Maret 2017.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X