Yayan Ruhian Khawatir Orang Indonesia Harus Belajar Silat dari Orang Asing

Kompas.com - 20/05/2019, 18:38 WIB
|
Editor Kistyarini

JAKARTA, KOMPAS.com - Aktor laga Indonesia Yayan Ruhian dan Cecep Arif Rahman ingin seni bela diri pencak silat benar-benar menjadi tuan rumah di negeri sendiri.

Menurut mereka, dengan pencak silat mulai merambah Hollywood, orang Indonesia harus termotivasi untuk menjaga kelestariannya.

"Generasi muda kita harus mengenal silat dengan lebih baik karena kalau orang lain bisa senang dengan silat kenapa generasi muda kita tidak. Lewat tren film Hollywood ini semoga semakin banyak yang menyukai silat," ucap Cecep saat ditemui dalam jumpa pers di Plaza Indonesia, kawasan MH Thamrin, Jakarta Pusat, baru-baru ini.

Cecep mengatakan tak ada alasan tak bangga akan pencak silat yang sudah dilirik dunia, baik dari segi film dan seni bela diri.

"Menurut saya itu suatu kebanggaan karena otomatis kalau ini dikenalkan lewat film Hollywood, jadi pasar internasional mengetahui silat tidak kalah dengan bela diri lain," ucapnya.

Hal senada diutarakan Yayan. Ia menilai pencak silat pencak silat kurang dilirik dibandingkan dengan bela diri dari luar negeri.

"Dulu kami mengenalkan silat dari satu panggung ke panggung lainnya, dan itu biasanya hanya ditonton beberapa orang yang menyukai bela diri," kenang Yayan.

"Namun lewat film layar lebar, apalagi melalui film Hollywood, ini kebanggaan, kesempatan buat kami masyarakat pencak silat bisa memperkenalkan silat lebih ditonton generasi muda Indonesia," ucapnya.

Yayan berpendapat bila regenerasi atlet pencak silat di Tanah Air berhenti, bukan tidak mungkin ilmu bela diri asli Indonesia itu akan dipelajari pihak luar.

"Karena kami khawatir lima atau sepuluh tahun ke depan saat anak cucu kita ingin belajar silat, mereka harus diajar oleh bangsa luar," ucapnya.

Baca juga: Proyek Yayan Ruhian dan Cecep Arif Rahman setelah John Wick 3

"Saya hanya heran sering perguruan silat dengan biaya murah, bahkan gratis tapi orang malas. Dengan bela diri luar, harga mahal, sepuluh kali harga kita yang iuran katakanlah terserah, selalu jadi kebanggaan," sambungnya.

Yayan dan Cecep merupakan beberapa nama dari aktor laga Indonesia yang sukses membangkitkan kembali industri film laga.

Berawal dari film The Raid 2: Berandal, keduanya sering terlibat dalam satu film baik dalam maupun luar negeri, seperti Stars Wars: The Force Awakens (2015), Iseng (2016), dan Wiro Sableng 212 (2018).

Baca juga: Yayan Ruhian Berulang Kali Peringatkan Cecep A Rahman Sebelum Dibanting Keanu Reeves

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.