Kuasa Hukum: Hasil Asesmen Akan Jadi Pertimbangan Tuntutan Sandy Tumiwa

Kompas.com - 19/06/2019, 18:03 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Kejaksaan Negeri Jakarta Pusat Sugeng Riyanta mengatakan, bahwa hasil asesmen rehabilitasi terhadap Sandy Tumiwa bisa menjadi pertimbangan dalam materi tuntutan.

Hasil asesmen tersebut, kata Sugeng, akan menjadi salah satu fakta penting dalam persidangan kasus dugaan penyalahgunaan narkoba yang menjerat Sandy.

"Terkait hasil asesmen tentu akan menjadi alat bukti dan fakta-fakta di persidangan yang akan kita ungkap dan tentu menjadi pertimbangan yang signifikan dalam rangka nanti memutuskan tuntutan kita apa," ucap Sugeng saat ditemui di gedung Kejaksaan Negeri Jakarta Pusat, Kemayoran, Rabu (19/6/2019).

Baca juga: Kata Istrinya, Sandy Tumiwa Kapok Pakai Narkoba

Sugeng mengatakan bahwa rehabilitasi menjadi hak Sandy jika memang benar dirinya terbukti sebagai pengguna.

"Perlu diingat bahwa berdasarkan undang-undang nomor 35 Tahun 2009 tentang Narkotika, rehab itu adalah bentuk hukuman, artinya hak dia dan ini kalau dijatuhkan ini juga bentuk hukuman," ucapnya.

Namun, Sugeng tak bisa memastikan apakah ke depan proses hukum akan memudahkan Sandy untuk rehabilitasi.

"Kalau hakim sependapat tentu kita lakukan berdasarkan fakta-fakta dan akan kita ungkap, dan kalau memang layak dituntut atau diputus (vonis) rehabilitasi tentu kita tak masalah," ucap Sugeng.

"Dan tentu juga dipertimbangkan dengan tahanan yang sudah dijalani kalau terbukti dia pasal 127 sebagai pengguna, itu artinya dia korban. Kalau semakin lama di rutan justru dia nanti jadi kontraproduktif dengan tujuan rehab tadi," sambungnya.

Sebelumnya diberitakan, Sandy ditangkap aparat Polsek Metro Menteng di Hotel The Grove, Jakarta Selatan pada pukul 02.30 WIB pada 1 Maret 2019 lalu.

Dari hasil pemeriksaan Sandy memiliki 0,24 gram sabu, bong, dan aluminium foil yang digunakan sebagai alat hisap sabu.

Sandy dikenakan pasal 112 ayat 1 Jo pasal 132 UU tentang narkotika tahun 2009 karena digunakannya bersama-sama dengan ancaman minimal empat tahun penjara.

Baca juga: Vivi Paris Ingin Resmikan Pernikahan Setelah Kasus Hukum Sandy Tumiwa Selesai

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

 

Konten pilihan untukmu

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.