5 Fakta Film Ratu Ilmu Hitam, Karya Duet Joko Anwar dan Kimo Stamboel

Kompas.com - 05/11/2019, 12:07 WIB
Jumpa pers rilis poster dan trailer Ratu Ilmu Hitam di kawasan Cikini, Jakarta Pusat, Selasa (3/9/2019). KOMPAS.com/ANDIKA ADITIAJumpa pers rilis poster dan trailer Ratu Ilmu Hitam di kawasan Cikini, Jakarta Pusat, Selasa (3/9/2019).


JAKARTA, KOMPAS.com - Film horor Indonesia legendaris Ratu Ilmu Hitam (1981) akan dibuat ulang oleh Kimo Stamboel (sutradara) dan Joko Anwar (penulis skenario).

Menurut rencana, film ini akan tayang di bioskop Indonesia pada Kamis, 7 November 2019.

Pada Senin (4/11/2019), Kompas.com menghadiri jumpa pers dan screening film Ratu Ilmu Hitam di XXI Epicentrum, Kuningan, Jakarta Selatan.

Kompas.com merangkum lima fakta film Ratu Ilmu Hitam, sebagai berikut:

Baca juga: Kimo Stamboel Ungkap Beda Ratu Ilmu Hitam 1981 dan 2019

1. Daur ulang film horor ikonik Indonesia

Pertama tayang pada 1981, Ratu Ilmu Hitam jadi film horor ikonik Indonesia hingga sekarang.

Kala itu, Lilik Sudijo menjadi sutradara dan mendiang Suzzanna menjadi bintang utamanya. Ada pula artis peran Alan Nuari, WD Mochtar, Teddy Purba, dan Sofia WD.

Tercatat, film ini juga berhasil menyabet lima nominasi dalam Festival Film Indonesia 1982, yaitu aktris terbaik (Suzanna), pemeran pembantu terbaik (WD Mochtar), penyunting terbaik, penata artistik terbaik, dan sinematografi terbaik.

Baca juga: Remake Ratu Ilmu Hitam, Putri Ayudya: Kami Tak Mau Meniru Suzzanna

Film ini bahkan beredar secara internasional. Di Amerika, Ratu Ilmu Hitam tayang dengan judul Queen of Black Magic. Juga berjudul Excorcisme Noir di Prancis.

Ratu Ilmu Hitam sendiri berkisah tentang perempuan bernama Murni yang dituduh sebagai sumber kekacauan sebuah desa, hingga akhirnya ia dibuang ke jurang.

Namun seorang dukun menyelamatkannya dan menjadikannya sakti dengan bekal ilmu hitam.

Setelah itu, ada tiga sahabat yang mengajak keluarga mereka berlibur ke panti asuhan tempat mereka dibesarkan.

Rupanya, liburan mereka menjadi malapetaka dengan serangkaian teror yang menghantui.

Baca juga: Ratu Ilmu Hitam, Horor Legendaris Tanah Air Siap Tayang Akhir 2019

2. Ratu Ilmu Hitam film favorit Joko Anwar

Joko Anwar langsung tertarik ketika ditawari menjadi penulis naskah dalam film horor Ratu Ilmu Hitam versi 2019.

Sebab, Ratu Ilmu Hitam versi asli pada 1981 adalah film Indonesia favorit Joko Anwar.

"Pertama memang Ratu Ilmu Hitam yang tahun 1981 film Indonesia favorit gua. Gua hafal adegannya, dialognya," kata Joko.

Sebelum mengetahui judul film pun, Joko sudah yakin menerima tawaran Rapi Film, karena akan bekerja sama dengan Kimo Stamboel sang sutradara.

"Pas Rapi Film ngajak kerja sama, sama Kimo, 'ah gua mau banget'. Terus ditanya film apa? 'Ratu Ilmu Hitam'. Wah, gua sudah enggak mikir dua kali," sambungnya.

Baca juga: Joko Anwar Tak Pikir Dua Kali Saat Ditawari Tulis Skenario Ratu Ilmu Hitam

3. Ratu Ilmu Hitam bikin Kimo Stamboel terbebani

Sutradara Kimo Stamboel mengaku merasa terbebani ketika menggarap film Ratu Ilmu Hitam.

"Of course lah, gila lo, Man. Tahun 81 sudah kayak gitu, gue harus bikin lebih baik lagi," ucapnya.

"Ha ha ha, itu tahun 81 juga gokil, Bro. Jadi gimana ya gua ngeliatnya, I think it's something. Gue justru takut kalah gokil sama yang (film tahun) 81," imbuhnya.

Baca juga: Main Ratu Ilmu Hitam, Putri Ayudya: Pertama Dikasih Film Aduhai

Meski begitu, pada 25Maret 2018, Kimo mengaku langsung tertarik begitu mendapat tawaran dari Rapi Film untuk memproduksi kembali film ini.

"Pas saya nonton lagi filmnya, ternyata memang ini satu film horor yang beda banget dibanding horor lain. Cukup ikonik pada zamannya karena banyak menggunakan hal mistis dan segala macamnya itu, which is hantu-hantunya tidak terlalu banyak," kata Kimo usai acara selamatan film tersebut di Gedung Rapi Film, Cikini, Jakarta Pusat, Senin (25/3/2018).

Baca juga: Daur Ulang Ratu Ilmu Hitam, Kimo Stamboel Merasa Terbebani

4. Adegan menantang Zara JKT48 dan Hannah Al Rashid

Aktris peran Hannah Al Rashid mengungkapkan adegan yang paling menantang saat memerankan film Ratu Ilmu Hitam.

"Kalau gue sih pas adegan anak gue sendiri disiksa. Di situ gue pukul kaca sampai tangan gue robek," ujar Hannah.

Dalam film ini, Hannah berperan sebagai Nadya, istri dari Hanif (Ario Bayu).

Selain itu, artis peran dan penyanyi Adhisty Zara atau Zara JKT48 juga mengungkapkan kesulitan saat bermain peran di film ini.

Baca juga: Main Film Ratu Ilmu Hitam Bikin Zara JKT48 Jaga Emosi, Mengapa?

"Dari Ratu Ilmu Hitam hal yang paling sulit mungkin di saat aku harus teriak ketakutan dan kesakitan karena pernah ngerasain itu di hidup aku," tutur Zara.

"Sampai suara aku tuh habis banget gitu harus teriak, sampai pengin muntah rasanya," lanjutnya.

Dalam film ini, Zara berperan sebagai Dina, anak dari pasangan Hanif (Ariyo Bayu) dan Nadia (Hannah Al Rasyid).

Baca juga: Cerita Zara JKT48 Main Film Ratu Ilmu Hitam, Perdana Hingga Kesakitan

5. Usaha Putri Ayudya dan Ari Irham dalami peran

Aktor Ari Irham ikut ambil peran sebagai Sandy, anak pertama pasangan Nadia (Hannah Al Rasyid) dan Hanif (Aria Bayu).

Untuk memerankan tokoh Sandy, Ari dituntut untuk mencukur rambutnya. Namun ia tak merasa keberatan dengan itu.

"Aku harus cukur rambut dan berubah karakter sih, enggak sayang lah demi film, kalau misalnya karakter Sandy memang harus cukur ya harus begitu," ucap Ari.

Lain halnya dengan aktris Putri Ayudya yang berperan sebagai Murni.

Baca juga: Joko Anwar Tak Pikir Dua Kali Saat Ditawari Tulis Skenario Ratu Ilmu Hitam

Demi mendalami karakternya, Putri Ayudya diberi tugas oleh sang sutaradara, Kimo Stamboel.

"Pertama, ya dikasih film yang aduhai sama Mas Kimo. Hahaha, luar biasa," kata Putri.

Selain itu, Putri juga mengaku banyak mengobrol dengan aktris lainnya, Ruth Marini.

"Aku ngobrol banyak sama Mbak Ute (sapaan Ruth Marini), karena ada satu ranah emosi yang belum pernah dapat (dendam). Alhamdulillah aku seumur-umur belum pernah mendendam dan marah semurka itu," kata Putri.

Baca juga: Main Film Ratu Ilmu Hitam, Ari Irham Bayangkan Ruang Gelap dan Sempit



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Waiting for the Barbarians Rilis: Tak Perlu ke Bioskop, Sekarang Zamannya Nonton Streaming

Waiting for the Barbarians Rilis: Tak Perlu ke Bioskop, Sekarang Zamannya Nonton Streaming

BrandzView
Musikal di Rumah Aja, Ketika Cerita Rakyat, Musik, dan Film Jadi Satu dalam Panggung Virtual

Musikal di Rumah Aja, Ketika Cerita Rakyat, Musik, dan Film Jadi Satu dalam Panggung Virtual

BrandzView
Basri Menyapa Seri 4: Dialog Diri-Lukisan Alfi

Basri Menyapa Seri 4: Dialog Diri-Lukisan Alfi

Budaya
Coming Home with Leila Chudori: Menyusuri Pelosok Dunia Bersama Famega dan Sigit

Coming Home with Leila Chudori: Menyusuri Pelosok Dunia Bersama Famega dan Sigit

Budaya
Coming Home with Leila Chudori: Rocky Gerung Mengupas Gabo

Coming Home with Leila Chudori: Rocky Gerung Mengupas Gabo

Budaya
Coming Home with Leila Chudori: Adinia Wirasti Menggenggam 'Sang Keris'

Coming Home with Leila Chudori: Adinia Wirasti Menggenggam "Sang Keris"

Budaya
Coming Home with Leila Chudori: Budiman Sudjatmiko, Gwang Ju dan Anak-anak Revolusi

Coming Home with Leila Chudori: Budiman Sudjatmiko, Gwang Ju dan Anak-anak Revolusi

Budaya
Coming Home with Leila Chudori: Mira Lesmana dan Budiman Sudjatmiko Berkata tentang Arief Budiman

Coming Home with Leila Chudori: Mira Lesmana dan Budiman Sudjatmiko Berkata tentang Arief Budiman

Budaya
Coming Home with Leila Chudori: Buku, Film, dan Kecemasan Pembaca

Coming Home with Leila Chudori: Buku, Film, dan Kecemasan Pembaca

Budaya
Coming Home with Leila Chudori-Petty F Fatimah: Membaca Arundhati, Memahami Anjum

Coming Home with Leila Chudori-Petty F Fatimah: Membaca Arundhati, Memahami Anjum

Budaya
Choky Sitohang soal Teori Konspirasi Covid-19: Jangan Ajak Orang Lain Ikut Bingung

Choky Sitohang soal Teori Konspirasi Covid-19: Jangan Ajak Orang Lain Ikut Bingung

Seleb
Coming Home with Leila Chudori: Kesehatan Mental Seniman di Mata Nova Riyanti Yusuf

Coming Home with Leila Chudori: Kesehatan Mental Seniman di Mata Nova Riyanti Yusuf

Budaya
Coming Home with Leila Chudori: Dari Generasi Ketiga, Setelah Amy Tan dan Ha Jin

Coming Home with Leila Chudori: Dari Generasi Ketiga, Setelah Amy Tan dan Ha Jin

Musik
Fans Parasite, Ini Karya Lain Bong Joon-ho yang Tak Boleh Terlewatkan

Fans Parasite, Ini Karya Lain Bong Joon-ho yang Tak Boleh Terlewatkan

BrandzView
Profil Han Suk Kyu, Pemeran Teacher Kim di Drama Dr Romantic 2

Profil Han Suk Kyu, Pemeran Teacher Kim di Drama Dr Romantic 2

Seleb
komentar di artikel lainnya
Close Ads X