Nota Pembelaan Tio Pakusadewo Ditolak Jaksa

Kompas.com - 05/07/2018, 17:45 WIB
Tio Pakusadewo di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Senin (5/7/2018). Kompas.com/Tri Susanto SetiawanTio Pakusadewo di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Senin (5/7/2018).


JAKARTA, KOMPAS.com - Pledoi atau nota pembelaan terdakwa Tio Pakusadewo ditolak seluruhnya oleh jaksa penuntut umum (JPU) dalam sidang replik di Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Selatan, Ampera Raya, Kamis (5/7/2018).

Dalam pembacaan repliknya, Jaksa Penuntut Umum (JPU) Yaman menilai bahwa permintaan penggunaan Pasal 112 Ayat 1 huruf a Undang Undang Nomor 35 Tahun 2009 tentang penyalahgunaan narkotika yang diajukan oleh tim panasihat hukum tidak bisa dipenuhi.

Yaman meminta agar majelis hakim memutus terdakwa Tio dengan Pasal 112 ayat 1 Undang Undang RI Nomor 35 Tahun 2009 tentang Narkotika, yakni menyimpan dan memiliki.

"Menyatakan tetap pada surat tuntutan agar majelis hakim memutus dan menyatakan terdakwa terbukti secara sah memiliki, menyimpan, sesuai dakwaan primer, yakni Pasal 127 Ayat 1 huruf a Undang Undang Nomor 35 Tahun 2009 tentang Narkotika," ucap Yaman.

Baca juga: Dipenjara, Berat Badan Tio Pakusadewo Terus Menurun

Jaksa menimbang bahwa Tio merupakan pengguna dan pecandu aku narkoba. Selain itu, proses rehabilitasi Tio selama di RS Bhayangkara, Lebak Bulus, Jakarta Pusat, sewaktu penyelidikan jaksa tidak berhasil.

"Terdakwa sudah lama menggunakan narkoba. Hasil rehab juga tidak berhasil," kata Yaman.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dengan pernyataan itu, Yaman menyatakan tetap pada tuntutannya agar majelis hakim mempidana Tio dengan hukuman 6 tahun penjara dengan dikurangi masa tahanan dan denda sebesar Rp 1 miliar.

Setelah pembacaan replik, Asiadi menanyakan kepada Tio dan tim kuasa hukumnya, apakah akan menanggapi kembali.

"Mohon kasih kami waktu satu minggu lagi untuk ajukan duplik," ujar kuasa hukum Tio, Aris Marasabessy.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.