Merasakan Cinta Ainun kepada Habibie lewat Opera - Kompas.com

Merasakan Cinta Ainun kepada Habibie lewat Opera

Kompas.com - 16/09/2018, 07:07 WIB
Farman Purnama sebagai Habibie dan Andrea Miranda sebagai Ainun tampil dalam Opera Ainun, yang dipentaskan di Taman Ismail Marzuki, Jakarta Pusat, Jumat (13/8/2018).KOMPAS.com/DIAN REINIS KUMAMPUNG Farman Purnama sebagai Habibie dan Andrea Miranda sebagai Ainun tampil dalam Opera Ainun, yang dipentaskan di Taman Ismail Marzuki, Jakarta Pusat, Jumat (13/8/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com -- Kisah cinta Presiden Ketiga Republik Indonesia, BJ Habibie, dan Hasrie Ainun Habibie, kini hadir dalam bentuk opera berjudul Opera Ainun.

Ainun digambarkan sebagai sosok penuh cinta lewat dialog yang dilagukan sebagaimana dalam opera.

Dalam opera berdurasi 150 menit ini dikisahkan pertemuan Habibie dengan Ainun di Bandung, Jawa Barat, serta perjalanan cinta dan kehidupan mereka di Jerman dan, kemudian di Indonesia.

Baca juga: Opera Ainun Akan Dipentaskan di Eropa

Lewat opera ini, cerita cinta mereka terasa menyentuh.

Tata panggungnya mendukung untuk semakin menghidupkan karakter-karakter dan kisah opera ini.

Suara khas opera dari para pemain utamanya, yakni Farman Purnama sebagai Habibie dan Andrea Miranda sebagai Ainun, serta iringan musik dari orkestra milik Purwa Caraka, pun membuat para penonton terhanyut.

Baca juga: Film Kisah Cinta Habibie dan Ainun Akan Dibuat Lima Seri

Meski tak banyak berbeda dari kisah dalam buku maupun filmnya, skenario opera ini, yang ditulis oleh Titien Wattimena, tetap memiliki warnanya sendiri.

Tulisan Titien itu membuat opera ini memiliki cita rasa tinggi dengan pemilihan kata-kata yang dilantunkan oleh para pemerannya.

Baca juga: Chelsea Islan Berikan Kue Ulang Tahun untuk BJ Habibie

Untuk berperan sebagai Habibie, Farman mengaku melakukan riset selama dua tahun agar mampu masuk ke dalam karakter itu.

"Dalam dua tahun, ketemu sama Eyang (Habibie) cukup intens. Terus, dari pertemuan itu, saya koleksi ceritanya, terus kebiasaannya. Itu yang saya aplikasikan di aktingnya," papar Farman dalam jumpa pers di Taman Ismail Marzuki, Jakarta Pusat, Jumat (13/8/2018).

Sementara itu, dari riset yang dilakukannya, Andrea, pemeran Ainun, tak mendapat banyak masukan.

"Kesulitan saya adalah, ya mungkin awalnya merupakan sebuah beban juga, karena research saya berbuahkan hasil yang tidak banyak. Saya melihat video Bu Ainun, cara kerjanya, gerakannya, saya tidak nemu. Saya cuman mendengar cerita," tutur Andrea.

Baca juga: Dua Kali Perankan BJ Habibie, Reza Rahadian Sempat Deg-Degan

Pendalaman karakter-karakter opera ini dilakukan juga oleh sang peramu musik, Purwa Caraka. Menurut Purwa, hal itu penting dalam pembuatan musiknya.

"Nah, sebetulnya saya banyak pancing dia (Habibie) sih. Contohnya, ada adegan menarik waktu pegang tangan. Saya kan orang Bandung, jadi dia cerita. 'Om dulu nembak Ibu Ainun gimana?' 'Saya jalan-jalan ke sini.' Terus, saya bilang, 'Nembaknya di mana?' Dia cerita terus-menerus," ucapnya.

"Makannya, itu ada suara yang kayak wuing wuing (notasi bebas). Itu untuk menggambarkan perasaan beliau," imbuhnya.

Baca juga: Film Rudy Habibie Jadi Kado Ulang Tahun ke-80 Habibie

Opera Ainun disutradarai oleh Ari Tulang. Opera ini dipentaskan pada 14-15 September 2018 dalam dua sesi, yakni pukul 14.00 WIB dan pukul 20.00 WIB, di Taman Ismail Marzuki, Jakarta Pusat.



Close Ads X