Tim Kuasa Hukum Sebut Ada Kejanggalan dalam Dakwaan terhadap Steve Emmanuel

Kompas.com - 28/03/2019, 18:33 WIB
|
Editor Ati Kamil

JAKARTA, KOMPAS.com -- Artis peran Steve Emmanuel (35) menjalani lagi sidang lanjutan  kasus dugaan penyalahgunaan narkotika di Pengadilan Negeri Jakarta Barat, Slipi, pada Kamis (28/3/2019).

Dalam sidang beragenda penyampaian eksepsi tersebut, tim kuasa hukum Steve mengaku menemukan kejanggalan-kejanggalan dalam dakwaan yang telah dibacakan oleh Jaksa Penuntut Umum.

Kejanggalan-kejanggalan itu terlihat dari sejumlah data dan fakta yang tak sesuai dalam dakwaan tersebut.

"Dakwaan jaksa disusun berdasarkan berita acara pemeriksaan saksi-saksi, namun tidak jelas tolok ukur alamat para saksi dalam perkara," ucap Agung Sihombing dari tim kuasa hukum Steve dalam sidang itu.

Baca juga: Kuasa Hukum Minta Majelis Hakim Pulihkan Nama Baik Steve Emmanuel

Dalam kesimpulan eksepsi tersebut, yang berisi sembilan poin, Agung mengatakan bahwa pihaknya merasa jaksa tidak teliti dalam mendakwa Steve.

"Dakwaan jaksa tidak lengkap, tidak cermat, dan tak teliti, serta tidak jelas dan kabur, oleh karena pelaksanaan pemusnahan barang bukti dalam perkara a quo (tersebut)," ucap Agung juga.

"Yaitu, satu klip besar yang berisi narkotika jenis kokain dengan berat brutto 92,04 gram, dimusnahkan sebanyak 91,00 gram, tidak berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku, karena tidak sesuai dengan berita acara sebagaimana undang-undang," sambungnya.

Baca juga: Didakwa Pasal Hukuman Mati, Steve Emmanuel Akan Sampaikan Keberatan di Pengadilan

Karena ada kejanggalan-kejanggalan dalam dakwaan itu, tim kuasa hukum Steve Emmanuel meminta kepada Majelis Hakim, yang diketuai oleh Erwin Djong, untuk menggugurkan dakwaan tersebut.

"Menyatakan dakwaan Jaksa Penuntut Umum atas nama terdakwa Cephas Emmanuel alias Steve batal demi hukum," ucap Jaswin Damanik, juga dari tim kuasa hukum Steve.

"Membebaskan dari segala dakwaan dan meminta kepada jaksa agar terdakwa segera dikeluarkan dari rumah tahahan Salemba, Jakarta Pusat," lanjutnya.

Baca juga: (Video) Sidang Perdana Dugaan Kasus Narkoba Steve Emmanuel

Mendengar pembacaan eksepsi tersebut, Ketua Majelis Hakim, Erwin Djong, meminta waktu  untuk membuat tanggapan atas hal itu.

"Ya, saya meminta waktu satu minggu untuk menanggapi eksepsi tersebut, Yang Mulia (Majelis Hakim)," sahut Jaksa Penuntut Umum Rinaldy.

Dijadwalkan, sidang akan dilanjutkan pada Kamis minggu depan (4/4/2019). Sidang itu akan beragenda tanggapan dari Jaksa Penuntut Umum atas eksepsi Steve Emmanuel.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.