Lentera Batukaru, Tutup Agenda Mei 2019 Bentara Budaya Bali

Kompas.com - 28/05/2019, 14:46 WIB
Novel memoar Lentera Batukaru karya Putu SetiaDok Kepustakaan Populer Gramedia Novel memoar Lentera Batukaru karya Putu Setia

JAKARTA, KOMPAS.com -- Sebelum musim liburan dalam rangka Idul Fitri 1440 Hijriah, Bentara Budaya Bali masih mengadakan satu kegiatan, Pustaka Bentara, pada Rabu, 29 Mei 2019, dari pukul 19.00 WITA sampai selesai.

Pustaka Bentara kali ini akan membahas novel memoar Lentera Batukaru karya Putu Setia (Ida Pandita Mpu Jaya Prema Ananda), yang diterbitkan oleh KPG (Kepustakaan Populer Gramedia) pada April 2019.

Lentera Batukaru berkisah tentang keluarga-keluarga sederhana di lereng Gunung Batukaru, Bali, yang berpemandangan indah dan berudara sejuk.

Terkait situasi 1960-an, keluarga-keluarga tanpa pendidikan memadai itu terbawa arus sejarah, dari apa yang disebut Tragedi G 30 S/PKI hingga Pemilihan Umum 1971 atau pemilu pertama Orde Baru.

Ketika itu banyak kisah kemanusiaan yang sedih. Putu Setia, yang pernah menjadi jurnalis pada sejumlah media, menuliskannya dengan pendekatan jurnalistik.

Ia tak sepenuhnya menggunakan bahasa sastra. Ia juga tidak menuangkan kemarahan dan kebencian.

Baca juga: Datang ke Bentara Budaya Bali, Belajar Manajemen Produksi Pertunjukan

Melalui novel memoar tersebut, Putu Setia menyampaikan pesan tentang bagaimana seseorang pasrah menerima takdir sekaligus tetap berusaha memerbaiki diri dengan mendekatkan diri kepada Tuhan.

Ia mengajak orang-orang untuk menempuh jalan damai, jalan spritual, dengan menyalakan lentera di lereng Gunung Batukaru.

Putu Setia juga menceritakan perjuangan panjangnya, dari menekuni profesinya sebagai jurnalis hingga menetapkan diri membuat pasraman Manikgeni di Pujungan, Tabanan, dan menjadi Pendeta Nabe pada 3 Juli 2012.

Baca juga: Film Si Mamad Karya Sjuman Djaja Akan Diputar di Bentara Budaya Bali

Pustaka Bentara menghadirkan tiga orang sebagai pembahas Lentera Batukaru: Widminarko (77), Wayan Westa (54), dan Putu Setia (78).

Widminarko, yang lahir di Banyuwangi, Jawa Timur, dan menetap di Bali sejak 1962, merupakan pelaku sejarah era 1960-an.

Widminarko, yang pernah berkuliah di Fakultas Sastra Universitas Udayana, memulai kariernya sebagai jurnalis pada 1965 di Bali Post.

Ia menjadi Wakil Pemimpin Redaksi/Wakil Penanggung Jawab Bali Post pada 1 Mei 1968-31 Desember 2000.

Halaman Berikutnya
Halaman:


PenulisAti Kamil
EditorAti Kamil

Terkini Lainnya

Zaskia Adya Mecca: Hanung Bramantyo Tegang Selama Shooting Bumi Manusia

Zaskia Adya Mecca: Hanung Bramantyo Tegang Selama Shooting Bumi Manusia

Seleb
Hanung Bramantyo Kenalkan Bumi Manusia Sejak Awal Menikah, Zaskia Adya Mecca 'Kecanduan'

Hanung Bramantyo Kenalkan Bumi Manusia Sejak Awal Menikah, Zaskia Adya Mecca 'Kecanduan'

Film
Hanung Sebut Mawar De Jongh Langsung Menangis Usai Dengar Kisah Annelies

Hanung Sebut Mawar De Jongh Langsung Menangis Usai Dengar Kisah Annelies

Film
Alasan Mengharukan di Balik Aksi Sarwendah Antar Anak ke Sekolah Pakai Sepeda

Alasan Mengharukan di Balik Aksi Sarwendah Antar Anak ke Sekolah Pakai Sepeda

Seleb
Komentar Keluarga dan Kekasih soal Utang Rp 17 Miliar Kevin Aprilio

Komentar Keluarga dan Kekasih soal Utang Rp 17 Miliar Kevin Aprilio

Seleb
Kembali ke Bioskop Pekan Depan, Avengers: Endgame Akan Bawa Kejutan

Kembali ke Bioskop Pekan Depan, Avengers: Endgame Akan Bawa Kejutan

Film
Kevin Aprilio Pernah Ingin Bunuh Diri gara-gara Utang Rp 17 Miliar

Kevin Aprilio Pernah Ingin Bunuh Diri gara-gara Utang Rp 17 Miliar

Seleb
Tetap Setia di Tengah Utang Miliaran Kevin Aprilio, Vicy Melanie Dipuji bak Malaikat

Tetap Setia di Tengah Utang Miliaran Kevin Aprilio, Vicy Melanie Dipuji bak Malaikat

Seleb
Hadirkan Sederet Bintang Musik 90-an, Ini Harga Tiket Festival Mesin Waktu 2019

Hadirkan Sederet Bintang Musik 90-an, Ini Harga Tiket Festival Mesin Waktu 2019

Musik
Kevin Aprilio Curhat Pernah Dililit Utang Rp 17 Miliar

Kevin Aprilio Curhat Pernah Dililit Utang Rp 17 Miliar

Seleb
Antar Anak ke Sekolah, Sarwendah Hanya Kenakan Daster dan Naik Sepeda

Antar Anak ke Sekolah, Sarwendah Hanya Kenakan Daster dan Naik Sepeda

Seleb
Rendy Pandugo, Gamaliel, Petra Sihombing, dan Teddy Adhitya Bakal 'Tergabung' dalam Boyband

Rendy Pandugo, Gamaliel, Petra Sihombing, dan Teddy Adhitya Bakal 'Tergabung' dalam Boyband

Musik
7 Drama Korea yang Sayang jika Dilewatkan Tahun Ini

7 Drama Korea yang Sayang jika Dilewatkan Tahun Ini

Film
Dewa 19, Dul Jaelani, hingga Glenn Fredly Bakal Ramaikan Festival Mesin Waktu 2019

Dewa 19, Dul Jaelani, hingga Glenn Fredly Bakal Ramaikan Festival Mesin Waktu 2019

Musik
Gina S Noer Sempat Tak Tega Pilih Zara JKT48 Perankan Dara dalam Film Dua Garis Biru

Gina S Noer Sempat Tak Tega Pilih Zara JKT48 Perankan Dara dalam Film Dua Garis Biru

Film

Close Ads X