Coming Home with Leila Chudori: Dokter Aru tentang Maharaja Segala Penyakit

Kompas.com - 16/09/2020, 07:09 WIB
Coming Home with Leila Chudori: Dokter Aru tentang Maharaja Segala Penyakit DOK. LEILA S CHUDORIComing Home with Leila Chudori: Dokter Aru tentang Maharaja Segala Penyakit

"KANKER adalah maharaja segala penyakit, raja teror," demikian kata Siddharta Mukherjee , dokter spesialis dan peneliti kanker terkemuka itu menulis di dalam bukunya yang terkenal "The Emperor of All Maladies".

Buku ini sudah diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia oleh Rahmat Purwono menjadi "Kanker, Biografi Suatu Penyakit" (Kepustakaan Populer Gramedia, 2020).

Buku setebal 658 halaman ini mungkin tampak membuat kita "putus asa". Dengan topik gelap seperti ini, sebuah penyakit yang oleh penulisnya disebut sebagai "monster".

Mengapa kita harus membacanya, apalagi di masa pandemi yang memperkenalkan "monster" baru yang adatnya masih baru kita kenal sekelumit belaka?

Karena, Siddharta Mukherjee bukan sekadar menulis dari sisi medis, tetapi juga dari sisi politik dan kebudayaan.

"Di bagian inilah Mukherjee memisahkan diri dari teks medis," demikian komentar Prof Dr Aru Sudoyo di dalam program podcast "Coming Home with Leila Chudori" yang tayang hari ini.

Sebagai seorang hematologist onkcologist selama 34 tahun, Dr Aru menganggap bahwa buku ini wajib dibaca bukan di kalangan medis belaka, tetapi masyarakat umum yang sering mempunyai banyak pertanyaan dan kebingungan menghadapi makhluk bernama kanker ini.

Mukherjee menarik sejarah kanker sejak 4000 tahun silam, meski nama itu masih belum dikenal sebagai "kanker".

Menurutnya, temuan tertulis tentang tanda-tanda kanker tertulis di atas kertas papirus tahun 1600 SM.

Tulisan hieroglyphic memberikan sugesti sebuah rekaman penderita kanker payudara dengan menyatakan adanya "pembengkakan tumor... laksana menyentuh bola yang terbungkus."

Konon pula Atossa, Ratu Persia, menyembunyikan payudaranya yang terkena kanker dengan dibungkus kain. "... memerintahkan seorang budak untuk memotong payudaranya dengan pisau," demikian Mikherjee menulis dalam bukunya.

Tak hanya perhitungan sejarah perkembangan pengetahuan manusia tentang kanker, dari soal nama yang diambil dari kata "karkinos" yang dalam bahasa Yunani berarti kepiting, tetapi Mukherjee juga mengutip berbagai sastrawan dari William Shakespeare hingga Alexander Solzhenitsyn, yang menulis "Cancer Ward" dan berkisah bagaimana tokohnya, Rusanov, ketika didiagnosis kanker merasa telah dilucuti identitasnya.

Mukherjee menyebut bukunya sebagai sebuah biografi karena ia ingin masyarakat umum pagam bahwa kanker bukan hanya sekadar mahapenyakit yang menjadi problem ilmu pengetahuan yang terus menerus mencari obatnya, tetapi kanker adalah sebuah karakter antagonis dalam cerita manusia.

Dengan bahasa yang asyik dan kosa kata yang populer, dr Mukherjee menyatakan bahwa kita harus memahami kanker "bukan sebagai satu penyakit, melainkan banyak penyakit."

Menurutnya, kesamaan setiap kanker pada organ adalah terjadinya pertumbuhan sel abnormal, tetapi selain itu "ada tema-tema budaya dan politis yang mendalam yang meliputi berbagai wujud kanker."

Dalam podcast ini, Aru mengatakan bahwa pernyataan Mukherjee ini adalah bagian yang sangat penting.

Karena Mukherjee menyebut kanker sebagai immortal illness, Dr Aru mengatakan bahwa tentu saja sudah ada cara-cara deteksi dan penyembuhan yang semakin maju.

Tetapi, yang paling baik adalah mendeteksi sejak dini dengan melakukan pengecekan kesehatan rutin setiap tahun dan juga "mendengarkan suara tubuh kita sendiri" jika terjadi hal-hal yang tak lazim.

Mengawasi gaya hidup –antara lain mengurangi daging merah, berolahraga rutin, tidak merokok dan alkohol -- tentu sudah sering diutarakan berkali-kali oleh berbagai media maupun tenaga medis, tetapi yang lebih penting adalah benar-benar melakukannya dengan rutin.

Acara perbincangan buku "Kanker, Biografi Suatu Penyakit" ini ditayangkan hari ini di Spotify.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X